Ketika Tuhan Melempar Uang Seratus Keping kepada Abu Nawas

loading...
Ketika Tuhan Melempar Uang Seratus Keping kepada Abu Nawas
Ilustrasi/Ist
JAUH sebelum Abu Nawas menjadi Staf Khusus Khalifah Harun Ar-Rasyid kehidupan ekonominya boleh dibilang masuk kategori keluarga prasejahtera. Si Cerdik ini bisa makan sedikit enak bila ada rezeki nomplok, macam dapat bantuan langsung tunai, eh, hadiah langsung dari Baginda. Itu pun biasanya sebagian ia bagi-bagikan kepada orang miskin.

Lantaran sudah biasa hidup pas-pasan, Abu Nawas tidak pernah mengeluh. Hanya saja, hal yang demikian tentu saja berbeda dengan sang istri. Belahan hati Abu Nawas ini sering mengeluh. "Apakah hidup kita akan terus begini? Miskin," keluhnya. (Baca juga: Ide Gila Abu Nawas: Nyogok Tuan Hakim dengan Segentong Kotoran Sapi)

"Tapi aku mengabdi kepada Allah saja," jawab Abu Nawas santai.

"Kalau begitu, mintalah upah kepada Allah," spontan istrinya menyahut.

Dasar Abu Nawas. Merespon omongan istrinya ia pun langsung ke pekarangan, bersujud, dan berteriak keras-keras, "Ya Allah, berilah hamba upah seratus keping perak!" Ucapan itu dilakukan berulang-ulang. (Baca juga: Kelakuan Abu Nawas Biar Dianggap Konsisten Oleh Baginda Raja)



Sudah pasti sang tetangga pun mendengar teriakan itu. Ia ingin mempermainkan Abu Nawas. Ia melemparkan seratus keping perak ke kepala Abu Nawas. Sang tetangga menjadi terkejut karena begitu uang itu mengenai kelapanya, Abu Nawas langsung membawa lari uang itu ke dalam rumah dengan gembira, sambil berteriak "Hai, aku ternyata memang wali Allah. Ini upahku dari Allah."

Sang istri tak kalah senangnya begitu suaminya menyerahkan uang itu.

Tak lama muncul sang tetangga yang menyerbu rumah Abu Nawas. Ia meminta kembali uang yang baru dilemparkannya. Abu Nawas menjawab "Aku memohon kepada Allah, dan uang yang jatuh itu pasti jawaban dari Allah." (Baca juga: Baginda Raja Serahkan Singgasananya kepada Abu Nawas dengan Sukarela)



Tetangganya marah. Ia mengajak Abu Nawas menghadap hakim. Abu Nawas berkelit, "Aku tidak pantas ke pengadilan dalam keadaan begini. Aku tidak punya kuda dan pakaian bagus. Pasti hakim berprasangka buruk pada orang miskin."
halaman ke-1 dari 3
cover top ayah
وَلَا تَمُدَّنَّ عَيۡنَيۡكَ اِلٰى مَا مَتَّعۡنَا بِهٖۤ اَزۡوَاجًا مِّنۡهُمۡ زَهۡرَةَ الۡحَيٰوةِ الدُّنۡيَا لِنَفۡتِنَهُمۡ فِيۡهِ‌ ؕ وَرِزۡقُ رَبِّكَ خَيۡرٌ وَّاَبۡقٰى
Dan janganlah engkau tujukan pandangan matamu kepada kenikmatan yang telah Kami berikan kepada beberapa golongan dari mereka, (sebagai) bunga kehidupan dunia agar Kami uji mereka dengan (kesenangan) itu. Karunia Tuhanmu lebih baik dan lebih kekal.

(QS. Taha:131)
cover bottom ayah
TULIS KOMENTAR ANDA!
preload video