Inilah Perkara-perkara yang Membinasakan Manusia

loading...
Inilah Perkara-perkara yang Membinasakan Manusia
Hati-hati, tiga perkara ini bisa membuat manusia terjerembab dalam kebinasaan. Foto ilustrasi/ist
Setiap manusia tentu menghendaki kebahagiaan, namun karena kejahilan, tidak sedikit manusia yang justru terjerembab pada kebinasaan. Rasulullah Shallallahu alaihi wa sallam secara gamblang menggambarkan itu dalam sabdanya:

وأما المهلكات فشح مطاع وهوى متبع وإعجاب المرء بنفسه

“Adapun perkara-perkara yang membinasakan adalah kekikiran yang ditaati, dan hawa nafsu yang diikuti, dan seseorang merasa ujub dengan kelebihan yang ada pada dirinya sendiri.” (HR. Al-Bazzar, Baihaqi dan yang lainnya, Syaikh Albani mengatakan hadis ini Hasan lighairihi)

(Baca juga :Khadijah binti Khuwailid : Perempuan Bersih nan Suci, Cinta Sejati Rasulullah)



Perkara-perkara yang dapat membinasakan manusia yang digambarkan dalam hadis tersebut, dijelaskan Ustadz Abu Yahya Badrusalam, Lc, dai alumnus Universitas Islam Madinah ini, sebagai berikut:

1. Kebakhilan yang ditaati

Artinya seseorang mengikuti kebakhilannya, dia tidak berusaha untuk melawan kebakhilan. Bakhil atau pelit adalah sesuatu yang tercela dalam Islam. Dan bakhil itu sama sekali tidak bermanfaat untuk pelakunya. Bahkan bakhil itu hakikatnya bisa menghancurkan harta.



Sebagaimana Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam mengabarkan bahwa setiap paginya ada dua malaikat yang turun ke bumi, yang satu berdoa:
halaman ke-1 dari 8
cover top ayah
وَ اِذۡ اَخَذَ رَبُّكَ مِنۡۢ بَنِىۡۤ اٰدَمَ مِنۡ ظُهُوۡرِهِمۡ ذُرِّيَّتَهُمۡ وَ اَشۡهَدَهُمۡ عَلٰٓى اَنۡفُسِهِمۡ‌ ۚ اَلَسۡتُ بِرَبِّكُمۡ‌ ؕ قَالُوۡا بَلٰى‌ ۛۚ شَهِدۡنَا ‌ۛۚ اَنۡ تَقُوۡلُوۡا يَوۡمَ الۡقِيٰمَةِ اِنَّا كُنَّا عَنۡ هٰذَا غٰفِلِيۡنَ
Dan (ingatlah) ketika Tuhanmu mengeluarkan dari sulbi (tulang belakang) anak cucu Adam keturunan mereka dan Allah mengambil kesaksian terhadap roh mereka (seraya berfirman), "Bukankah Aku ini Tuhanmu?" Mereka menjawab, "Betul (Engkau Tuhan kami), kami bersaksi." (Kami lakukan yang demikian itu) agar di hari Kiamat kamu tidak mengatakan, "Sesungguhnya ketika itu kami lengah terhadap ini. (keEsaan Tuhan)".

(QS. Al-A’raf:172)
cover bottom ayah
TULIS KOMENTAR ANDA!
preload video