Ini Alasan Mengapa Menggambar Wajah Nabi Muhammad SAW Dilarang

loading...
Ini Alasan Mengapa Menggambar Wajah Nabi Muhammad SAW Dilarang
Sudah menjadi ijma bahwa dari zaman ke zaman umat menyepakati larangan memvisualisasikan sosok Nabi Muhammad shallallahu alaihi wa sallam. Foto/Ist
Apa yang dilakukan majalah Charlie Hebdo dengan membuatkarikatur Nabi Muhammad صلى الله عليه وسلم dan mempublikasikannya benar-benar melukai umat Islam. Situasi ini makin diperparah dengan dukungan Presiden Prancis Emmanuel Macronatas mengatasnamakan kebebasan berekspresi.

Wajar saja jika umat Islam di dunia marah karena membuat karikatur Nabi sama saja dengan melecehkan Rasulullah صلى الله عليه وسلم. Selain menghina kesucian Rasulullah, karikatur itu juga merendahkan martabat Islam sebagai agama yang damai. (Baca Juga: Seruan Syaikh As-Sudais Terkait Karikatur Nabi Muhammad)

Bagaimana pandangan syariat terkait pembuatan karikatur Nabi Muhammad صلى الله عليه وسلم? Berikut alasan mengapa membuat gambar Nabi Muhammad dilarang keras dalam Islam.

(Baca juga :Kisah Khabib Nurmagomedov, Dagestan dan Kesederhanaan sang Elang)



Dalam kaidah syariat, hukum menggambar atau melukis makhluk yang memiliki ruh (manusia dan hewan) adalah haram. Namun, gambar (foto) dari hasil jepretan kamera terdapat khilaf (beda pendapat) di antara ulama. Ada ulama yang mengharamkan, namun ada yang membolehkannya.

(Baca juga :Media AS Salahkan Prancis atas Serangan Teror Termasuk Pemenggalan)

Adapun jika yang digambar atau dilukis itu adalah sosok Nabi yang ma'shum (terpelihara dari dosa) adalah dosa besar. Itu sebabnya umat Islam tidak berani membuat deskripsi Nabi Muhammad secara visual. (Baca Juga: Nabi Muhammad, Manusia yang Nasabnya Diabadikan Sampai ke Nabi Adam)



Ustaz Farid Nu'man Hasan (Dai lulusan Sastra Arab Universitas Indonesia), menegaskan dalilnya adalah ijma'. Dari zaman ke zaman umat menyepakati larangan memvisualisasikan Rasulullah صلى الله عليه وسلم. Seperti apa pun dan dalam bentuk apa pun. Zaman ini, fatwa keharaman telah muncul dari Al Azhar, Darul Ifta al Mishriyah, Majma' Fiqih al Islami, Al Lajnah ad Daimah, dan lain-lain.
halaman ke-1 dari 2
cover top ayah
فَمَنۡ يُّرِدِ اللّٰهُ اَنۡ يَّهۡدِيَهٗ يَشۡرَحۡ صَدۡرَهٗ لِلۡاِسۡلَامِ‌ۚ وَمَنۡ يُّرِدۡ اَنۡ يُّضِلَّهٗ يَجۡعَلۡ صَدۡرَهٗ ضَيِّقًا حَرَجًا كَاَنَّمَا يَصَّعَّدُ فِى السَّمَآءِ‌ؕ كَذٰلِكَ يَجۡعَلُ اللّٰهُ الرِّجۡسَ عَلَى الَّذِيۡنَ لَا يُؤۡمِنُوۡنَ
Barangsiapa dikehendaki Allah akan mendapat hidayah (petunjuk), Dia akan membukakan hatinya untuk menerima Islam. Dan barangsiapa dikehendaki-Nya menjadi sesat, Dia jadikan dadanya sempit dan sesak, seakan-akan dia (sedang) mendaki ke langit. Demikianlah Allah menimpakan siksa kepada orang-orang yang tidak beriman.

(QS. Al-An’am:125)
cover bottom ayah
TULIS KOMENTAR ANDA!
preload video