Mengapa Bahasa Arab Dipilih sebagai Bahasa Al-Qur'an?

loading...
Mengapa Bahasa Arab Dipilih sebagai Bahasa Al-Quran?
Ustaz DR Miftah el-Banjary, pakar Ilmu Linguistik Arab dan Tafsir Al-Quran. Foto/Ist
Ustaz Dr Miftah el-Banjary MA
Kepala Prodi Pendidikan Bahasa Arab (PBA)
Program Pascasarjana IAI Cipasung Tasikmalaya

Sesungguhnya Kitab suci Al-Qur'an diturunkan dalam bahasa Arab. Sebagian orang menduga bahwa diturunkannya wahyu Ilahi ini ke dalam bahasa Arab, boleh jadi disebabkan turunnya kepada bangsa Arab di negeri Arab, oleh karena itu Al-Qur'an berbahasa Arab .

Barangkali dugaan yang sama pula, sekiranya turunnya di Persia, maka Al-Qur'an berbahasa Persia atau jika turunnya di Eropa maka hal yang sama Al-Qur'an berbahasa Eropa. Boleh jadi, Al-Qur'an turun di Asia atau Indonesia akan berbahasa Melayu yang kita pahami hari ini. Jika demikian, pemahaman kebanyakan orang seperti itu, tentu keliru.

Ada alasan lain yang mendasari mengapa Allah Ta'ala memilih dan menentukan bahasa Arab sebagai bahasa Al-Qur'an . Bukan sekadar masyarakat penerima pertama wahyu tersebut merupakan bangsa Arab, akan tetapi lebih jauh dari itu, disebabkan kelebihan serta keistimewaan bahasa Arab yang tidak dimiliki bahasa lain di dunia.

Bahasa Arab dipilih sebagai bahasa Al-Qur'an , faktor utamanya karena ia memiliki kemampuan menampung makna dan pesan wahyu Ilahiyyah yang sangat luas dan kaya dan ini tidak dimiliki bahasa lainnya di dunia. Hal ini bisa terlihat dari kekayaan kosakata yang dimilikinya.

Menurut pandangan Utsman Ibnu Jinni (932-1002 M), kosakata bahasa Arab pada umumnya mempunyai dasar tiga huruf mati yang dapat dibentuk dengan berbagai bentuk yang setiap perubahan bentuknya masih dapat menghasilkan berbagai makna dari akar kata yang sama.

Misalnya, kata qâala (قال) artinya berkata yang terambil dari huruf qaf, wauw dan lam. Dari kata qa-wauw- lam itu semuanya dapat dibentuk menjadi tiga bentuk yang masing-masing bentuk memiliki makna yang berbeda-beda. Betapa pun ada huruf yang didahulukan atau di belakangkan, kesemuanya mengandung makna dasar yang menghimpunnya.

Kata Qaala (قال) yang berarti berkata mengisyaratkan gerakan yang mudah dari mulut ke lidah. Karena itu, huruf pertama yang digunakan haruslah bergerak, bukankah upaya untuk berkata dalam arti menggerakkan mulut dan lidah.

Jika komposisi huruf-huruf itu dibolak-balikkan menjadi wa-qa-la (وقل) maka akan menghasilkan makna lain, yaitu mengangkat kaki dengan memantapkan kaki sebelahnya sebagai tumpuan untuk menjaga keseimbangan tubuh. Hal ini pun maknanya merujuk pada adanya gerak atau gerakan.

Pun demikian, jika posisi kata lainnya diubah menjadi "la-qi-ya" (لقي) yang artinya bergerak menuju sesuatu untuk bertemu atau berjumpa. (Baca Juga: 50 Istilah Arab yang Populer di Masyarakat Berikut Artinya)
halaman ke-1
cover top ayah
وَاَيُّوۡبَ اِذۡ نَادٰى رَبَّهٗۤ اَنِّىۡ مَسَّنِىَ الضُّرُّ وَاَنۡتَ اَرۡحَمُ الرّٰحِمِيۡنَ‌
Dan ingatlah kisah Ayub, ketika dia berdoa kepada Tuhannya, "Ya Tuhanku, sungguh, aku telah ditimpa penyakit, padahal Engkau Tuhan Yang Maha Penyayang dari semua yang penyayang."

(QS. Al-Anbiya:83)
cover bottom ayah
preload video