Baginda Raja Jadikan Tempat Tidur Abu Nawas sebagai WC

loading...
Baginda Raja Jadikan Tempat Tidur Abu Nawas sebagai WC
Ilustrasi/Ist
Baginda Raja mendadak kangen, ingin betemu dengan Abu Nawas . Soalnya, sudah beberapa hari ini si cerdik ini tak menampakkan batang hidungnya.

Sudah beberapa kali, lewat utusannya, Baginda memanggil Abu Nawas. Namun sang Pelipur Lara ini belum juga menampakkan diri.

Pada hari itu, rindu Baginda Raja tak tertahankan. Ia ingin Abu Nawas menghibur hatinya yang galau. Setelah lama berpikir mencari cara agar Abu Nawas mau datang ke istana, Baginda Raja akhirnya menemukan ide yang super jahil. (Baca juga: Baginda Takut Mendapat Malu Besar, Abu Nawas Menyelamatkan )

Raja kemudian memanggil tiga orang prajurit dan menyuruh mereka pergi ke rumah Abu Nawas. "Pengawal, pergilah ke rumah Abu Nawas. Beraklah di tempat tidurnya. Kalau kalian berhasil, maka masing-masing akan aku beri uang 1000 dirham," titah Baginda Raja serius.

Kendati terasa aneh, tanpa pikir panjang, ketiga utusan baginda raja tersebut langsung menerima pemerintah Baginda. "Daulat paduka," jawab ketiga prajurit tersebut secara bersamaan. Mereka pun langsung berangkat menuju rumah Abu Nawas sesuai titah Baginda Raja.

Sementara itu, ada seorang pejabat tinggi kerajaan yang memperhatikan perintah sang raja kepada ketiga prajurit tersebut. Pejabat itu memberanikan diri untuk bertanya kepada Raja. (Baca juga: Tugas Baru Abu Nawas dari Baginda: Mengajari Keledai Membaca )



"Maaf Paduka, bukankah tugas yang diberikan itu tampak aneh dan menghina?" ujar pejabat setingkat Patih itu.

"Memang benar, tapi itulah siasatku agar Abu Nawas segera hadir ke istana," jawab Baginda terkekeh.

"Apakah gerangan rencana Baginda?" tanya pejabat itu lagi menunjukkan bahwa dirinya belum paham.

"Nanti kamu akan segera mengetahuinya, dan sekarang kamu ikutilah ketiga anak buahmu itu dan intailah mereka. Sampaikan kepada Abu Nawas, bila dia berhasil menggagalkan tugas prajurit itu, maka ia akan aku beri uang 3000 dirham dan sekaligus ia boleh memukul utusanku itu," kata Baginda Raja.

Dengan perasaan yang masih bingung, pejabat itu segera melaksanakan perintah raja. Dia segera berkemas dan menuju ke rumah Abu Nawas.(Baca juga: Trik Abu Nawas Menyiasati Si Kembar yang Bohong dan Jujur )

Para prajurit Baginda Raja Harun Al-Rasyid yang sudah berangkat lebih dulu sudah tiba di rumah Abu Nawas. Ketiganya langsung mengetuk pintu rumah.Tak lama setelah itu, Abu Nawas pun membukakan pintu dan bertemu ketiga utusan Baginda Raja.

"Kami diutus oleh Baginda Raja untuk buang air besar di tempat tidurmu. Karena ini perintah raja, kamu tidak boleh menolak," kata salah satu prajurit.

Abu Nawas kaget bukan kepalang. Tapi ia segera sadar, permainan sedang dirancang Baginda Raja. "Oh, silakan. Saya sama sekali tidak keberatan. Silahkan saja kalau kalian mampu melaksanakan perintah raja," ucap Abu Nawas kemudian. Ia segera memutar otak.

"Betul?" tanya prajurit raja memastikan.

"Iya, silahkan saja," sahut Abu Nawas enteng.

Abu Nawas mengawasi orang-orang itu beranjak ke tempat tidurnya dengan perasaan geram yang sudah ia tahan. "Betul-betul kelewatan," gumam Abu Nawas dalam hati.

Abu Nawas memutar otak untuk menggagalkan tindakan bodoh dan kurang ajar tiga prajurit itu. Setelah berpikir beberapa saat, Abu Nawas akhirnya menemukan cara untuk menggagalkan tugas para utusan tersebut. Pada saat para utusan itu hendak bersiap-siap buang air besar, mendadak Abu Nawas berkata di balik jendela kamar.

"Hai para utusan raja, ada yang lupa saya sampaikan kepada kalian," kata Abu Nawas.

"Apa itu?" tanya salah satu utusan raja.
halaman ke-1
cover top ayah
وَمِنَ الَّيۡلِ فَسَبِّحۡهُ وَاَدۡبَارَ السُّجُوۡدِ
Dan bertasbihlah kepada-Nya pada malam hari dan setiap selesai shalat.

(QS. Qaf:40)
cover bottom ayah
TULIS KOMENTAR ANDA!