Canda Ala Sufi: Aku Bukan Manusia, dan Bukalah Pintu, Insya Allah

loading...
Canda Ala Sufi: Aku Bukan Manusia, dan Bukalah Pintu, Insya Allah
Nashruddin Hoja. Foto/Ilustrasi/Ist
Berikut Canda Ala Sufi terjemahan Muhdor Assegaf dari karya Nashruddin dengan judul asli Nawadhir Juha al-Kubra.

Baca juga
: Canda Ala Sufi: Keledai dan Anjing, Silakan Kencing Wahai Jagoan!

Aku Bukan Manusia


Suatu saat, Nashruddin melepas bajunya dan duduk berbaring di atas kuburan. Tiba-tiba, angin tertiup dengan kencang sehingga pakaiannya terbawa angin; entah ke mana.

Nashruddin mengejarnya dengan berlari. Tak lama, datanglah beberapa orang penunggang kuda. Begitu melihat Nashruddin sendirian di kuburan tanpa pakaian yang cukup dan melompat-lompat dari satu batu ke batu yang lain, mereka pun ketakutan. Mereka lalu berkata padanya, "Hai, apa yang sedang kau lakukan di sini?"

Baca juga: Canda Ala Sufi: Menjemur Tepung di Atas Tali



Nashruddin menjawab, "Aku penghuni kuburan ini dan telah meninggalkan dunia ini beberapa puluh tahun lalu. Aku keluar dari kuburan ini karena wuduku batal. Setelah berwudu, aku akan kembali lagi ke sana, tapi aku bukan manusia."

Inilah Urusanku

Salah seorang tetangga dekat Nashruddin bertanya padanya, "Aku bingung ketika mendengar keributan dan teriakan di rumahmu. Apa gerangan yang terjadi?"



Nashruddin menjawab, "Aku berkelahi dengan istriku; dia menarik bajuku dan kemudian terjatuh dari tangga serta berteriak sehingga menimbulkan kegaduhan."

Orang itu kembali bertanya, "Jika istrimu jatuh dari tangga, mengapa ada juga suara gemerincing?"

Nashruddin menjawab, "Diam, wahai saudaraku, mengapa engkau selalu ingin tahu urusan orang lain? Ini adalah urusanku..."

Baca juga
: Canda Ala Sufi: Pipa, Pindah Rumah, dan Kuah Itik

Ucapkan Insya Allah

Suatu malam, Nashruddin berkata pada istrinya, "Jika cuaca esok hari cerah dan bersahabat, saya akan pergi mencari kayu."

Istrinya lalu berkata padanya, "Katakan, Insya Allah."

Nashruddin menimpali, "Tentu, segala sesuatu bisa terjadi."
Kemudian, mereka pun tidur.

Esok harinya, Nashruddin berangkat. Di tengah jalan, dia bertemu dengan sekelompok penunggang kuda. Mereka memanggil Nashruddin dan bertanya padanya, "Manakah jalan yang menuju desa Falaniyah?"

Nashruddin menjawab,"Aku tidak tahu."

Serta-merta, mereka pun marah; memukuli dan memaksa Nashruddin mengantarkan mereka ke desa itu.

Mereka berkata, "Berjalanlah di depan kami dan antarkan kami ke desa itu."

Tak lama, turunlah hujan dengan lebat sehingga seluruh pakaiah dan tubuh Nashruddin basah-kuyup. Nashruddin mengantarkan mereka hingga tengah malam. Dalam keadaan sakit dan terluka, dia pun pulang ke rumah.

Setibanya di rumah, Nashruddin mengetuk pintu. Istrinya bertanya, "Siapakah itu?"

Nashruddin menjawab, "Aku, wahai istriku.... Bukalah pintu insya Allah." (Baca juga: Canda Ala Sufi: Pemberian Allah atau Manusia? )
(mhy)
cover top ayah
لَـتَجِدَنَّ اَشَدَّ النَّاسِ عَدَاوَةً لِّـلَّذِيۡنَ اٰمَنُوا الۡيَهُوۡدَ وَالَّذِيۡنَ اَشۡرَكُوۡا‌ ۚ وَلَـتَجِدَنَّ اَ قۡرَبَهُمۡ مَّوَدَّةً لِّـلَّذِيۡنَ اٰمَنُوا الَّذِيۡنَ قَالُوۡۤا اِنَّا نَصٰرٰى‌ ؕ ذٰ لِكَ بِاَنَّ مِنۡهُمۡ قِسِّيۡسِيۡنَ وَرُهۡبَانًا وَّاَنَّهُمۡ لَا يَسۡتَكۡبِرُوۡنَ‏
Pasti akan kamu dapati orang yang paling keras permusuhannya terhadap orang-orang yang beriman, yaitu orang-orang Yahudi dan orang-orang musyrik. Dan pasti akan kamu dapati orang yang paling dekat persahabatannya dengan orang-orang yang beriman ialah orang-orang yang berkata, “Sesungguhnya kami adalah orang Nasrani.” Yang demikian itu karena di antara mereka terdapat para pendeta dan para rahib, (juga) karena mereka tidak menyombongkan diri.

(QS. Al-Maidah:82)
cover bottom ayah
TULIS KOMENTAR ANDA!
preload video