Wafatnya Ulama Musibah Besar Bagi Umat

loading...
Wafatnya Ulama Musibah Besar Bagi Umat
Pemakaman jenazah ulama kharismatik Syekh Ali Jaber di Kompleks Pesantren Daarul Quran, Cipondoh, Tangerang. Foto/SINDOnews
Ustaz Shamsi Ali
Presiden Nusantara Foundation,
Imam/Direktur Jamaica Muslim Center

Ada sebuah hadis yang tidak terlalu sering kita dengar menyebutkan:

موت العالم مصيبةلا تجبر وثلمة لا تسد ونجم طمس موت قبيلة أيسر من موت عالم

Kira-kira bermakna: "Kematian seorang alim itu adalah musibah yang tak tergantikan, lobang yang dapat ditambal. Wafatnya seorang alim bagaikan bintang yang padam. Bahkan meninggalnya satu suku (kampung) itu lebih ringan dari pada meninggalnya seorang ulama." (At-Thobarani)



Umat Islam akhir-akhir ini banyak dirundung duka, dengan ragam cobaan dan musibah. Satu di antara cobaan itu adalah wafatnya beberapa ulama mu'tamad (ulama rujukan umat) yang setiap saat hadir sebagai lentera di tengah kegelapan yang menyelimuti kehidupan dunia saat ini.

Baca Juga: Syekh Ali Jaber Wafat, JK: Kita Telah Kehilangan Ulama Berdedikasi Tinggi

Salah satu di antara ulama yang telah mendahului kita adalah Syekh Ali Saleh Jaber, seorang ulama yang ilmuan, saleh, mukhlis, dan insya Allah muhsin. Ulama yang selalu hadir dengan kesejukan dan penampilan moderasi sebagai jembatan pemersatu bagi seluruh elemen umat dan bangsa.

Syekh Ali Jaber meninggalkan tidak saja ilmu. Tapi yang lebih penting lagi adalah ketauladanan dalam mempertahankan keimanan dan keilmuan dalam bingkai akhlakul karimah. Bahwa seberat dan sepelit apapun tantangan yang dihadapi, seorang Mukmin tidak bokeh lepas kendali karakter moral seperti yang diajarkan secara prinsip oleh baginda Rasulullah صلى الله عليه وسلم.

Saya tidak akan berbicara banyak tentang Syekh Ali. Beliau sedang tersenyum menghadap Rabbnya. Beliau sedang bersenandung dalam keindahan ridha Ilahi. "Wahai jiwa yang tenang kembalilah kepada Rabbmu dalam keadaan ridho dan diridhoi. Masuklah ke dalam golongan hambaKu dan masuklah ke dalam syurgaKu."
halaman ke-1
cover top ayah
اَوَلَا يَرَوۡنَ اَنَّهُمۡ يُفۡتَـنُوۡنَ فِىۡ كُلِّ عَامٍ مَّرَّةً اَوۡ مَرَّتَيۡنِ ثُمَّ لَا يَتُوۡبُوۡنَ وَلَا هُمۡ يَذَّكَّرُوۡنَ
Dan tidakkah orang-orang munafik itu memperhatikan bahwa mereka diuji sekali atau dua kali setiap tahun, namun mereka tidak juga bertobat dan tidak pula mengambil pelajaran?

(QS. At-Taubah:126)
cover bottom ayah
TULIS KOMENTAR ANDA!
preload video