Kisah Syekh Isa yang Jasadnya Utuh karena Cinta Nabi Muhammad

loading...
Kisah Syekh Isa yang Jasadnya Utuh karena Cinta Nabi Muhammad
Orang yang mencintai Nabi Muhammad shallallahu alaihi wasallam sepenuh hati maka kelak di Hari Kiamat ia akan dikumpulkan bersama beliau. Foto/Ilustrasi
Ada hadis yang berbunyi "Al-mar-u Ma'a man Ahabba" yang artinya seseorang (akan dikumpulkan) bersama orang yang dicintainya. Artinya, di saat seseorang melabuhkan cintanya kepada kaum sholihin (orang-orang saleh), maka di hari Kiamat kelak ia pun akan dikumpulkan bersama kaum saleh meskipun ia bukan orang saleh.

Begitu juga ketika seseorang mencintai Nabi Muhammad صلى الله عليه وسلم maka kelak ia akan dikumpulkan bersama beliau. Perhatikanlah siapa yang kita idolakan saat ini, siapa yang kita cintai sepenuh hati. Adakah orang yang kita cintai saat ini mendatangkan kebaikan untuk kita pada hari Kiamat?

Baca Juga: Kenapa Kita Harus Mencintai Rasulullah?

Mari kita simak perkataan indah dari Al-Hasan Al-Bashri ketika beliau menyebutkan hadis rintihan pohon kurma. Beliau berkata, "Wahai kaum muslimin, batang kurma saja bisa merintih karena rindu bertemu Rasulullah صلى الله عليه وسلم. Kalian harusnya lebih berhak rindu pada beliau." (Fath Al-Bari, 6: 697)



Ini tentang mahabbah (kecintaan) kepada Nabi dan betapa beruntungnya mereka yang mencintai Rasulullah صلى الله عليه وسلم. Barangkali kisah seorang ulama bernama Syeikh Isa Al-Bayanuni rahimahullah (1873-1943) patut kita jadikan pelajaran berharga. Beliau berasal dari Bayanun, salah satu desa yang menjadi bagian Kota Aleppo di Suriah.

Suatu hari Syekh Isa berkata: "Aku bermimpi melihat Nabi Muhammad صلى الله عليه وسلم. Beliau berkata kepadaku: 'Kami sudah menyiapkan tempat untukmu di dekat kami"

Lantas Syekh Isa berangkat haji ke Makkah dan kemudian menziarahi makam Rasulullah صلى الله عليه وسلم. Tiga hari setelah ziarah, beliau sakit selama beberapa hari dan kemudian wafat. Beliau dimakamkan di Pemakaman Baqi' Madinah pada tahun 1943.

Setelah beberapa tahun dari wafatnya, makam beliau dibongkar untuk menguburkan orang lain yang baru saja meninggal dunia. Betapa terkejutnya orang-orang melihat dan menemukan jasad Syeikh Isa Al-Bayanuni masih utuh.

Bagaimana jasad beliau tetap utuh? Rupanya beliau berkata dalam Syairnya:
halaman ke-1
cover top ayah
مَا كَانَ لِلنَّبِىِّ وَالَّذِيۡنَ اٰمَنُوۡاۤ اَنۡ يَّسۡتَغۡفِرُوۡا لِلۡمُشۡرِكِيۡنَ وَ لَوۡ كَانُوۡۤا اُولِىۡ قُرۡبٰى مِنۡۢ بَعۡدِ مَا تَبَيَّنَ لَهُمۡ اَنَّهُمۡ اَصۡحٰبُ الۡجَحِيۡمِ
Tidak pantas bagi Nabi dan orang-orang yang beriman memohonkan ampunan (kepada Allah) bagi orang-orang musyrik, sekalipun orang-orang itu kaum kerabat(nya), setelah jelas bagi mereka, bahwa orang-orang musyrik itu penghuni neraka Jahanam.

(QS. At-Taubah:113)
cover bottom ayah
TULIS KOMENTAR ANDA!
preload video