Kisah Urwah Jadikan Salat Sebagai Obat Bius Saat Diamputasi

loading...
Kisah Urwah Jadikan Salat Sebagai Obat Bius Saat Diamputasi
Kisah Urwah Bin Zubair ketika sakit adalah satu dari banyak kisah yang menjadikan sabar dan salat sebagai penolong. Foto ilustrasi/dok wikimedia
Kisah putra sahabat terkemuka ini benar-benar luar biasa. Ujian sakit yang dialaminya layak dijadikan hikmah dan pelajaran berharga. Beliau adalah Urwah bin Zubair rahimahullah, putra sahabat Nabi bernama Zubair bin Awwam radhiyalahu 'anhu.

Ayahnya Zubair bin Awwam adalah pembela Rasulullah صلى الله عليه وسلم dan termasuk satu dari 10 orang yang mendapat kabar gembira masuk surga. Urwah bin Zubair ini saudara Abdullah bin Zubair radhiyallahu 'anhu. Urwah tidak seberuntung kakaknya yang sempat melihat Nabi صلى الله عليه وسلم. Karena selisih umurnya sekitar 20 tahun, beliau tidak berkesempatan bertemu dengan Baginda Nabi yang mulia.

Baca Juga: Kisah Sahabat Abdullah Bin Salam Calon Penduduk Surga

Yang paling membanggakan, Allah Ta'ala menakdirkan beliau lahir dari rahim seorang shahabiah ternama yakni Asma binti Abu Bakar Ash-Shiddiq radhiyallahu 'anha yang digelari Dzatun Nithaqain.



Urwah kecil dibesarkan dalam nuansa yang sarat dengan nilai-nilai ketakwaan, keilmuan, dan akhlak yang mulia. Bibinya ialah Ummul Mukminin 'Aisyah, perempuan paling brilian dalam sejarah manusia. Kakeknya ialah Abu Bakar Ash-Shiddiq radhiyallahu 'anhu, khalifah Rasulullah dan sahabat karibnya di dunia dan akhirat.

Urwah bin Zubair termasuk salah seorang hafizh dan faqih dalam urusan agama. Beliau menghafal hadis dari ayahnya. Beliau dikenal rajin shaum, bahkan tatkala ajal menjemputpun beliau dalam keadaan berpuasa.

Beliau mengkhatamkan seperempat Al-Qur'an setiap harinya, selalu bangun-malam dan tak pernah meninggalkannya kecuali sekali saja, yaitu malam ketika kakinya harus diamputasi (operasi).

Dilansir dari Dakwah Islamiyyah, ketika itu para tabib kewalahan mengobati kanker kulit yang dideritanya. Penyakit itu menjalar dari kaki sampai ke betis. Sedikit demi sedikit kakinya mulai membusuk.

Mereka khawatir jika dibiarkan, pembusukan itu akan merebak ke seluruh kakinya bahkan ke tubuhnya. Akhirnya mereka memutuskan untuk memotong saja bagian yang membusuk tadi.
halaman ke-1
cover top ayah
لَا يَنۡهٰٮكُمُ اللّٰهُ عَنِ الَّذِيۡنَ لَمۡ يُقَاتِلُوۡكُمۡ فِى الدِّيۡنِ وَلَمۡ يُخۡرِجُوۡكُمۡ مِّنۡ دِيَارِكُمۡ اَنۡ تَبَرُّوۡهُمۡ وَ تُقۡسِطُوۡۤا اِلَيۡهِمۡ‌ؕ اِنَّ اللّٰهَ يُحِبُّ الۡمُقۡسِطِيۡنَ‏
Allah tidak melarang kamu berbuat baik dan berlaku adil terhadap orang-orang yang tidak memerangimu dalam urusan agama dan tidak mengusir kamu dari kampung halamanmu. Sesungguhnya Allah mencintai orang-orang yang berlaku adil.

(QS. Al-Mumtahanah:8)
cover bottom ayah
TULIS KOMENTAR ANDA!
preload video