Kapan Waktu yang Tepat Melaksanakan Zikir Pagi dan Sore?

loading...
Kapan Waktu yang Tepat Melaksanakan Zikir Pagi dan Sore?
Berdasarkan petunjuk dari Nabi shallallahu alaihi wa sallam, masing-masing lafal atau teks dzikir pagi dan sore memiliki keutamaan yang bervariasi. Foto ilustrasi/ist
Berzikir merupakan ibadah ringan yang dianjurkan dalam Islam. Banyak ayat Al-Qur'an yang berisi perintah Allah Subhanhu wa ta'ala agar manusia senantiasa berzikir mengingat-Nya. Biasanya umat Islam melakukan zikir setelah salat. Namun ada juga bacaan yang sangat perlu dibiasakan untuk dibaca oleh setiap muslim, yakni bacaan zikir pagi dan sore.

Di kalangan para santri, zikir pagi dan sore sering disebut dengan istilah zikir shobah dan masa’. Berdasarkan petunjuk dari Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam, masing-masing lafal atau teks zikir pagi dan sore memiliki keutamaan yang bervariasi .

Baca juga: Inilah 5 Perisai Diri dari Godaan Setan


Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

لَأَنْ أَقْعُدَ مَعَ قَوْمٍ يَذْكُرُونَ اللَّهَ تَعَالَى مِنْ صَلَاةِ الْغَدَاةِ حَتَّى تَطْلُعَ الشَّمْسُ أَحَبُّ إِلَيَّ مِنْ أَنْ أَعْتِقَ أَرْبَعَةً مِنْ وَلَدِ إِسْمَعِيلَ وَلَأَنْ أَقْعُدَ مَعَ قَوْمٍ يَذْكُرُونَ اللَّهَ مِنْ صَلَاةِ الْعَصْرِ إِلَى أَنْ تَغْرُبَ الشَّمْسُ أَحَبُّ إِلَيَّ مَنْ أَنْ أَعْتِقَ أَرْبَعَةً



“Sungguh, aku duduk bersama kaum yang berzikir kepada Allah Ta’ala dari salat Subuh hingga terbit matahari lebih aku sukai daripada aku membebaskan empat anak Ismail. Dan sungguh aku duduk bersama suatu kaum yang berzikir kepada Allah dari salat Ashar hingga matahari tenggelam adalah lebih aku sukai daripada aku membebaskan empat orang budak.” (HR. Abu Dawud dihasankan oleh al-Albani)

Baca juga: Apakah Menangis Membatalkan Puasa? Bagaimana Hukumnya?

Di antara macam-macam zikir pagi dan sore yang diajarkan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam dalam sabdanya antara lain,

مَنْ قَالَ حِينَ يُصْبِحُ وَحِينَ يُمْسِي سُبْحَانَ اللَّهِ وَبِحَمْدِهِ مِائَةَ مَرَّةٍ لَمْ يَأْتِ أَحَدٌ يَوْمَ الْقِيَامَةِ بِأَفْضَلَ مِمَّا جَاءَ بِهِ إِلَّا أَحَدٌ قَالَ مِثْلَ مَا قَالَ أَوْ زَادَ عَلَيْهِ

“Barang siapa ketika pagi dan sore, membaca doa ‘Maha Suci Allah dan segala puji bagi-Nya’ sebanyak seratus kali, maka pada hari kiamat tidak ada orang lain yang melebihi pahalanya kecuali orang yang juga pernah mengucapkan bacaan seperti itu atau lebih dan itu.” (HR. Muslim)

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

“Jika dia mengatakannya pada waktu pagi hari dalam keadaan yakin dengan-Nya, lalu dia mati maka dia termasuk dari penduduk surga. Jika dia membacanya pada waktu sore dalam keadaan yakin, lalu dia mati maka dia termasuk dari penduduk surga.” (HR. Ahmad)

Baca juga: Ketika Jodoh Masih Belum Datang Juga? Taaruf Saja!

Masih ada banyak lagi variasi bacaan zikir padi dan sore. Salah satunya bisa merujuk pada kitab Hishnul Muslim min Adzkar al-Kitab wa as-Sunnah karya Syaikh Said bin Ali al-Qahthani. Buku kecil kumpulan zikir dan doa ini sudah banyak diterjemahkan ke bahasa Indonesia oleh banyak penerbit.

Kapan Waktu yang Tepat untuk Membacanya?

Seluruh bacaan zikir pagi dan sore dibaca pada waktu-waktu yang ketentuannya diketahui melalui hadis-hadis Nabi. Namun para ulama saling beda pendapat soal batasan-batasan awal dan akhir waktu pagi dan waktu sore. Sebagian ulama fikih berpendapat bahwa waktu pagi itu dimulai setelah terbit fajar dan berakhir bersamaan dengan terbitnya matahari. Pendapat lain menyatakan bahwa waktu pagi itu berakhir seiring dengan berakhirnya waktu Dhuha.

Baca juga: Harlah ke-95 NU, Bamusi Bicara Kedekatan Bung Karno dan Nahdlatul Ulama

Seperti dilansir dakwah.id, pendapat yang terkuat menyatakan bahwa waktu dzikir pagi bisa dimulai sejak terbit fajar dan berakhir ketika matahari sudah mulai meninggi. Adapun tentang waktu sore (Al-Masa’u), sebagian ulama berpendapat bahwa waktu tersebut dimulai sejak waktu Ashar dan berakhir bersamaan dengan tenggelamnya matahari.

Sebagian ulama lain berpendapat bahwa waktu sore/petang berakhir pada sepertiga malam. Ada pula ulama yang berpendapat waktu permulaan untuk zikir sore atau petang adalah setelah matahari tenggelam (ba’da Maghrib).

Syaikh Muhammad Shalih al-Munajji menyatakan, barangkali pendapat yang paling mendekati kebenaran adalah hendaknya seorang muslim membaca zikir pagi dimulai sejak terbit fajar hingga terbit matahari. Jika seandainya kehilangan waktu tersebut, tak mengapa bila ia baca zikir pagi hingga tiba akhir waktu Dhuha; beberapa menit sebelum masuk waktu Zhuhur.
halaman ke-1
cover top ayah
اَلَمۡ يَاۡنِ لِلَّذِيۡنَ اٰمَنُوۡۤا اَنۡ تَخۡشَعَ قُلُوۡبُهُمۡ لِذِكۡرِ اللّٰهِ وَمَا نَزَلَ مِنَ الۡحَـقِّۙ وَلَا يَكُوۡنُوۡا كَالَّذِيۡنَ اُوۡتُوا الۡكِتٰبَ مِنۡ قَبۡلُ فَطَالَ عَلَيۡهِمُ الۡاَمَدُ فَقَسَتۡ قُلُوۡبُهُمۡ‌ؕ وَكَثِيۡرٌ مِّنۡهُمۡ فٰسِقُوۡنَ
Belum tibakah waktunya bagi orang-orang yang beriman, untuk secara khusyuk mengingat Allah dan mematuhi kebenaran yang telah diwahyukan (kepada mereka), dan janganlah mereka (berlaku) seperti orang-orang yang telah menerima kitab sebelum itu, kemudian mereka melalui masa yang panjang sehingga hati mereka menjadi keras. Dan banyak di antara mereka menjadi orang-orang fasik.

(QS. Al-Hadid:16)
cover bottom ayah
preload video