Kengerian Alam Kubur: Setiap Mukmin Inginkan Kiamat Dipercepat

loading...
Kengerian Alam Kubur: Setiap Mukmin Inginkan Kiamat Dipercepat
Ilustrasi/Ist
Hani', budak Utsman ibn Affan , meriwayatkan hadis: Ketika Usman r.a. berhenti di sebuah kuburan , beliau menangis tersedu-sedu sampai basah janggutnya. Lalu beliau ditanya, “Engkau mengingat surga dan neraka tapi tidak menangis. Namun saat mengingat kubur, engkau menangis. Mengapa?”

Jawab beliau, “Aku mendengar Rasulullah SAW bersabda, “Kubur adalah rumah akhirat pertama. Bila selamat di kubur, maka yang setelahnya jadi lebih mudah, bila tidak selamat di kubur, maka yang setelahnya lebih sulit. Aku juga mendengar Rasulullah SAW bersabda, 'Aku tidak melihat suatu pemandangan pun yang lebih menakutkan daripada kubur'. ( Hadis ini diriwayatkan oleh Tirmidzi dan Ibn Majah, Tirmidzi berkata, “Ini hadis gharib” Lahat Miykat al-Mashabih, I h. 48, Jami' al-Ushul XI h. 164: Svekh Nashir berkata dalam komentarnya terhadap al-Miykat, “Sanadnya hasan." Lihat Shahih Jami ash-Shaghlr, II, h. 85)

Baca juga: Beginilah Keadaan Kaum Mukmin di Dalam Kubur

Karena fase setelah kubur lebih mudah bagi yang telah selamat, maka seorang mukmin dalam kuburnya, ketika melihat surga yang disiapkan Allah, berkata, “Ya Tuhan, segerakanlah terjadinya kiamat agar aku tidak kembali ke keluarga dan hartaku!”?

Sedangkan seorang kafir lagi jahat, ketika melihat azab pedih yang dipersiapkan Allah baginya, berseru, “Ya Tuhan, jangan kau datangkan kiamat" karena yang akan datang lebih pedih siksanya dan lebih menakutkan.

Kegelapan Alam Kubur
Seorang wanita yang biasa menyapu mesjid Nabawi pada masa Rasulullah SAW wafat. Beliau SAW merasa kehilangan. Para sahabat menyampaikan bahwa wanita itu wafat tadi malam dan telah dikubur malam itu juga. Mereka tidak sampai hati mengingatkan beliau SAW.



Baca juga: Beda Orang Saleh dan Kafir: Begini Kondisi Saat Tercabutnya Roh ke Langit

Nabi SAW lalu meminta beberapa sahabat untuk menunjukkan kuburannya. Setelah sampai di kuburan, beliau menyalati perempuan itu kemudian bersabda, “Kubuan ini sungguh sangat gelap bagi para penghuninya. Allah azza wa jalla menyinarinya bagi mereka dengan salatku tadi.” (Diriwayatkan oleh Imam Bukhari, Muslim, Abu Dawud, Ibn Majah, Baihagi, dan Ahmad)!

Himpitan Kubur
Setelah mayit diletakkan di dalam kubur, kubur akan menghimpit dan menjepit dirinya. Tak seorang pun baik besar atau kecil, saleh atau jahat, dapat selamat dari himpitan kubur. Beberapa hadis menerangkan bahwa kubur menghimpit Saad ibn Muadz yang kematiannya membuat 'arasy bergerak, pintu-pintu langit terbuka serta malaikat sebanyak tujuh puluh ribu menyaksikannya.

Dalam Sunan an-Nasa'i diiwayatkan dan Ibn Umar r.a. bahwa Rasulullah SAWbersabda, “Inilah yang membuat arasy bergerak, pintu-pintu langit dibuka dan disaksikan oleh tujuh puluh ribu malaikat. Sungguh ia dihimpit dan dijepit (oleh kubur). tapi kemudian dibebaskan.”(Hadis ini diriwayatkan oleh an-Nasai dalam bab Jenazah” subbab "Himpian dan Jepitan Kabur IV, h. 100. Syekh Nashnuddin al Albami berkomentar dalam Miykat al Mashabih I, h. 49, “Sanadnya sahih menurut syarat Muslim).

Baca juga: Jelang Rasulullah Wafat, Para Nabi Mendapat Pilihan Berpindah ke Maqam yang Mulia

Dalam Musnad Ahmad diiwayaikan dari Ibn Umar bahwa Rasulullah SAW bersabda, “Sesungguhnya kubur memiliki himpitan yang bila sescorang selamat darinya, maka Ga selamat sama sepciti) Saad ibn Muadz yang telah selamat.” (ILR. Ahmad).

Dalam Musnad al-Kabir dan Musnad al-Awsath karya Thabrani, dari Ibn Abbas disebutkan bahwa Rasulullah SAW bersabda, “Seandainya sescorang selamat dari himpitan kubur, maka Saad ibn Muadz telah selamat. Ia telah dihimpit kemudian dilepaskan.”7

Salah satu dalil yang menunjukkan bahwa bimpitan kubur pasti dialami oleh setiap manusia adalah bahwa anak-anak kecil tidak luput dari itu. Disebutkan dalam Musnad ath-Thabrani al Kabir dari Abu Ayyub al-Anshari dengan sanad sahih, dan dalam Musnad al-Awsath Karya ath-Thabrani dan al-Kamil karya Ibn "Ady dari Anas bahwa Rasulullah SAW bersabda, “Seandainya seseorang luput dari himpitan kubur, maka sungguh anak kecil ini akan selamat.”

Baca juga: Berikut Ini Hal-hal yang Menyebabkan Su'ul Khatimah
(mhy)
cover top ayah
فَلۡيَـضۡحَكُوۡا قَلِيۡلاً وَّلۡيَبۡكُوۡا كَثِيۡرًا‌ ۚ جَزَآءًۢ بِمَا كَانُوۡا يَكۡسِبُوۡنَ
Sekarang, biarkanlah mereka sedikit tertawa, nanti mereka akan banyak menangis, sebagai balasan atas perbuatan mereka.

(QS. At-Taubah:82)
cover bottom ayah
preload video