Beginilah Keadaan Kaum Mukmin di Dalam Kubur

loading...
Beginilah Keadaan Kaum Mukmin di Dalam Kubur
Suasana pekuburan sahabat Nabi dan suhada Islam di Kompleks Baqi Madinah tak pernah sepi dari peziarah. Foto/Ist
Dalam Kitab Tanbihul Ghafilin, Syeikh Abu Laits As-Samarqandi (Ulama ahli fiqih, wafat 373 H) menceritakan keadaan kaum mukmin (orang beriman) di alam kubur. Seperti apa keadaannya?

Abu Laits meriwayatkan dengan sanadnya dari Saad bin Almusayyab dari Umar radhiyallahu 'anhu berkata: Nabi Muhammad صلى الله عليه وسلم bersabda: "Jika seorang mukmin telah masuk ke dalam kubur, maka datanglah dua Malaikat yang menguji dalam kubur, lalu mendudukkannya dan menanyainya, sedang ia mendengar suara derap sandal sepatu mereka ketika kembali, lalu ditanya oleh kedua Malaikat itu: "Siapa Tuhammu, apa agamamu, siapa Nabimu, lalu dijawab: Allah Tuhanku, Islam agamaku dan Nabi Muhammad Nabiku. Lalu Malaikat itu berkata: Allah yang menetapkan kau dalam kalimat itu, tidurlah dengan tenang. Itulah artinya Allah menetapkan mereka dalam kalimat hak.

Baca Juga: 4 Alasan Mengapa Manusia Takut Mati

Maka terdengar suara: "Benar hambaku, maka berikan padanya hamparan dari surga serta pakaian surga dan bukakan untuknya pintu menuju ke surga, supaya ia mendapat bau surga dan hawa surga, lalu luaskan kuburnya sepanjang pandangan mata."



Kemudian datang kepadanya seorang yang bagus wajahnya dan harum baunya sambil berkata: "Terimalah kabar gembira, ini saat yang telah dijanjikan Allah ke padamu." Lalu bertanya: "Siapakah kau?" Jawabnya: "Saya amalmu yang baik." Lalu ia berkata: Ya Tuhan, segerakan hari Kiamat supaya segera saya bertemu dengan keluargaku dan kawan-kawanku."

Adapun orang kafir zalim maka Allah menyesatkan mereka dengan tidak memberi petunjuk taufik pada mereka, sehingga ketika ditanya oleh Malaikat: "Siapa Tuhanmu, agamamu dan siapa Nabimu, maka orang kafir kafir atau munafiq itu akan menjwab: "Tidak tahu". Maka oleh Malaikat dikatakan: "Tidak tahu, maka langsung dipukul sehingga jeritan suaranya terdengar semua yang di alam kecuali manusia dan jin." (Andaikan didengar oleh manusia pasti pingsan)

Baca Juga: Merinding! Beginilah Sakaratul Maut yang Dialami Orang Kafir

Sayyidina Utsman bin Affan radhiyallahu 'anhu ketika berhenti di atas kubur, ia menangis, maka beliau ditegur: "Engkau jika menyebut surga dan neraka tidak menangis, tetapi engkau menangis karena kubur?" Sayyidina Utsman menjawab: " Nabi Muhammad صلى الله عليه وسلم pernah bersabda: "Alqobru awwalu manazilil akhirah, fa in naja minhu fama ba’dahu aisaru minhu, wa in lam yanju minhu fama ba'dahu asyaddu minhu(kubur itu pertama tempat yang menuju akhirat, maka bila selamat dalam kubur, maka yang setelahnya lebih ringan, dan jika tidak selamat dalam kubur maka setelahnya lebih berat daripadanya."

Al-Faqih Abu Ja'far meriwayatkan dengan sanadnya dari Abdullah bin Umar radhiyallahu 'anhuma berkata: "Seorang mukmin jika diletakkan di kubur maka diperluaskan kuburnya itu hingga 70 hasta dan ditaburkan padanya bunga-bunga dan dihamparkan sutera. Apabila ia hafal sedikit dari Al-Qur'an cukup untuk penerangannya. Jika tidak maka Allah memberikan kepadanya nur cahaya penerangan yang menyerupai penerangan matahari. Dan di dalam kubur bagaikan pengantin baru, jika tidur maka tidak ada yang berani membangunkan kecuali kekasihnya sendiri, maka ia bangun dari tidur itu bagaikan masih kurang masa tidurnya dan belum puas."
halaman ke-1
cover top ayah
يٰۤـاَيُّهَا النَّبِىُّ قُلْ لِّاَزۡوَاجِكَ وَبَنٰتِكَ وَنِسَآءِ الۡمُؤۡمِنِيۡنَ يُدۡنِيۡنَ عَلَيۡهِنَّ مِنۡ جَلَابِيۡبِهِنَّ ؕ ذٰ لِكَ اَدۡنٰٓى اَنۡ يُّعۡرَفۡنَ فَلَا يُؤۡذَيۡنَ ؕ وَكَانَ اللّٰهُ غَفُوۡرًا رَّحِيۡمًا
Wahai Nabi! Katakanlah kepada istri-istrimu, anak-anak perempuanmu dan istri-istri orang mukmin, “Hendaklah mereka menutupkan jilbabnya ke seluruh tubuh mereka.” Yang demikian itu agar mereka lebih mudah untuk dikenali, sehingga mereka tidak diganggu. Dan Allah Maha Pengampun, Maha Penyayang.

(QS. Al-Ahzab:59)
cover bottom ayah
TULIS KOMENTAR ANDA!