Lebaran di Tengah Pandemi, Apakah Dianjurkan Berjabat Tangan?

loading...
Lebaran di Tengah Pandemi, Apakah Dianjurkan Berjabat Tangan?
Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam memerintahkan umatnya untuk menyambung silaturahim dengan kerabat. Foto/Ist
Di hari-hari terakhir Ramadhan, masyarakat muslim Indonesia biasanya sibuk menyiapkan berbagai keperluan lebaran. Namun, saat ini suasana lebaran akan berbeda dari biasanya.

Lebaran biasanya diisi dengan kegiatan silaturahim bersama anggota keluarga, berkumpul, makan bersama, kunjung mengunjungi, berlibur ke tempat wisata. Ada juga yang menggelar open house. Semua larut dalam kebahagiaan setelah 30 hari menjalani puasa Ramadhan. Di tengah pandemi saat ini, lebaran diprediksi tidak sesemarak tahun lalu. Apalagi pemerintah melarang warganya untuk pulang kampung alias mudik. (Baca Juga: Idul Fitri dan Keselamatan Jiwa)

Muncul pertanyaan, lebaran di saat pandemi ini, apakah harus berjabat tangan dengan kerabat? Sebelum menjawab ini, kita perlu mengkaji makna silaturahim yang sebenarnya. Menurut Ustaz Yulian Purnama yang menukil perkataan Ibnu Atsir menjelaskan, silaturahim merupakan istilah untuk perbuatan baik kepada karib dan kerabat yang memiliki hubungan nasab, atau kerabat karena hubungan pernikahan, serta berlemah-lembut, kasih sayang kepada mereka, memperhatikan keadaan mereka.

Secara syariat, silaturahim artinya menyambung hubungan dengan kerabat. Menurut istilah Indonesia, silaturahim adalah menyambung tali persaudaraan (persahabatan). Dalam kaidah Indonesia, silaturahim dimaknai lebih luas kepada semua orang, sedangkan syariat Islam memaknai silaturahim untuk keluarga dan kerabat dekat. (Baca Juga: Menag: Covid-19 Tidak Boleh Mengurangi Kegembiraan Menyambut Hari Kemenangan)

Imam An-Nawawi rahimahullah menjelaskan: "Adapun silaturahim, ia adalah berbuat baik kepada karib-kerabat sesuai dengan keadaan orang yang hendak menghubungkan dan keadaan orang yang hendak dihubungkan. Terkadang berupa kebaikan dalam hal harta, terkadang dengan memberi bantuan tenaga, terkadang dengan mengunjunginya, dengan memberi salam, dan cara lainnya".



Rasulullahshallallahu 'alaihi wa sallam memerintahkan umatnya untuk menyambung silaturahim, beliau bersabda:

من كان يؤمن بالله واليوم الآخر فليكرم ضيفه، ومن كان يؤمن بالله واليوم الآخر فليصل رحمه، ومن كان يؤمن بالله واليوم الآخر فليقل خيراً أو ليصمت

"Barangsiapa yang beriman kepada Allah dan hari akhir, maka muliakanlah tamunya. Barangsiapa yang beriman kepada Allah dan hari akhir, maka sambunglah tali silaturahim. Barangsiapa yang beriman kepada Allah dan hari akhir, maka katakanlah yang baik atau diam". (HR. Al-Bukhari).

Kembali ke pertanyaan, bagaimana dengan menghidupkan silaturahimsaat lebaran di masa pandemi. Apakah dianjurkan untuk berjabat tangan? Menurut Dai lulusan Sastra Arab Ustaz Farid Nu'man Hasan, Islam itu sangat menekankan pencegahan sebagaimana firman Allah Ta'ala.

وَلاَ تُلْقُواْ بِأَيْدِيكُمْ إِلَى التَّهْلُكَةِ



"Janganlah menjatuhkan dirimu dalam jurang kebinasaan" (QS. Al-Baqarah: ayat 195)

Juga Hadis riwayat Ibnu Majah:

لا ضرر ولا ضرار

Jangalah membahayakan diri sendiri dan orang lain.

Maka, jika kondisi bahaya masih mengancam sebaiknya tidak berjabat tangan dulu. Cukup anggukan, senyuman, atau tangan di dada. Ini sudah bisa dimaklumi. Insya Allah tidak mengurangi keakraban.

Ada jika terpaksa berjabat tangan, khususnya kepada famili atau kerabat sendiri, sangat bagus jika setelah itu mencuci tangan. Sebab, bisa jadi sebelumnya mereka habis jabat tangan dengan orang lain, sebab lainnya. Semua pintu kemungkinan terburuk mesti ditutup.(Baca Juga: Menag Imbau Masjid dan Musala Gaungkan Takbir)

Wallahu A'lam
(rhs)
cover top ayah
وَاِنَّهٗ لَتَذۡكِرَةٌ لِّلۡمُتَّقِيۡنَ
Dan sungguh, Al-Qur'an itu pelajaran bagi orang-orang yang bertakwa.

(QS. Al-Haqqah:48)
cover bottom ayah
preload video