Memperlakukan Istri dengan Cara yang Ma'ruf

loading...
Memperlakukan Istri dengan Cara yang Maruf
Perempuan itu digambarkan Rasulullah seperti kaca yang mudah retak. Jangan sampai para suami meretakkannya apalagi memecahkannya dengan bersikap buruk dan menyakitinya hingga membuatnya menangis. Foto ilustrasi/ist
Rasulullah Shallallahu alaihi wa sallam mengajarkan kepada para suami agar selalu berbuat baik kepada istri-istri mereka dan menghindari sikap menyakiti mereka. Apalagi, sampai membuat istrinya menangis. Beliau bersabda:

“Orang yang imannya paling sempurna di antara kaum mukminin adalah orang yang paling bagus akhlaknya di antara mereka, dan sebaik-baik kalian adalah yang terbaik akhlaknya terhadap istri-istrinya.” (HR. At Tirmidzi dan Ibnu Majjah).

Baca juga: Membangun Taman Surga di Rumah

Dalam kehidupan rumah tangga , suami dan istri memiliki hak dan kewajiban yang seimbang. Ketika suami menuntut kewajiban, istri harus taat dan menaatinya maka berikan pula hak-haknya dengan seimbang. Dalam Al-Qur'an Allah Subhanahu wa ta'ala juga menegaskan :

“........Dan para istri mempunyai hak yang seimbang dengan kewajiban mereka menurut cara yang ma’ruf.” (QS. Al-Baqarah : 228).



Ath-Thabari dalam tafsirnya menjelaskan bahwa ayat ini mengandung makna kewajiban bagi suami tidaklah sekedar memberi nafkah saja, melainkan juga berkewajiban untuk membaguskan sikap terhadap istri serta tidak menyakitinya. Hal ini dilakukan karena istri telah menaati Allah dan menaati suami mereka dengan baik.

Baca juga: Inilah Hikmah dan Manfaat Puasa Sunnah Syawal

Dalam sebuah riwayat yang disampaikan Abu Dawud dikisahkan, suatu ketika Mu’awiyah bin Haidah pernah bertanya kepada Rasulullah, “Wahai Rasulullah, apa saja hak istri terhadap suaminya?” maka nabiyullah pun menjawab, “Engkau beri makan istrimu apabila engkau makan, dan engkau beri pakaian bila engkau berpakaian. Janganlah engkau memukul wajahnya, jangan menjelekkannya, dan jangan mendiamkannya kecuali di dalam rumah.” (HR. Abu Dawud).

Dari dua dalil tersebut, dari Al-Qur’an dan As-Sunnah, jelaslah bahwa kedudukan istri sangat dimuliakan dalam Islam. Mereka para istri tidaklah hanya dibebankan kewajiban, melainkan harus mendapat hak yang baik.

Baca juga: Kecam Serangan Israel, Tagar #worldstandwithpalestine Menggema di Twitter

Hak pun bukan sekedar nafkah melainkan mendapat pergaulan yang baik dari suami. Membuat istri menangis sama artinya menyakitinya. Sementara menyakiti istri berarti melanggar haknya yang harus dipenuhi sebagaimana dua dalil di atas.

Berperilaku Baik pada Istri

Dari dalil-dalil di atas digambarkan betapa pentingnya berperilaku baik terhadap istri. Tentu suami yang gemar menyakiti istri dan membuat pasangannya menangis tidaklah termasuk dalam golongan yang disebutkan Rasulullah tersebut.

Baca juga: Usai Dibersihkan Erick Thohir, KFD Ditunjuk Jadi Distributor Vaksin Gotong Royong

Imam Malik bahkan berkata mengenai hadis tersebut, “Wajib bagi seorang suami berusaha untuk menjadikan dirinya dicintai oleh istri-istrinya hingga ialah yang menjadi orang yang paling mereka cintai.

Asy-Syaukani juga menjelaskan bahwa ada peringatan kepada para pria mengenai tingkat kebaikan mereka terhadap istri. Maka orang yang paling baik adalah yang terbaik bagi istrinya.

Baca juga: Media China: Tak Peduli HAM Palestina, AS Tampar Wajahnya Sendiri!

“Karena istri merupakan seorang yang berhak mendapatkan perlakuan mulia, akhlak yang baik, perbuatan baik, pemberian manfaat dan penolakan akan hal buruk. Jika seorang lelaki bersikap yang demikian maka ialah orang yang terbaik. Akan tetapi jika ia bersikap sebaliknya, maka ia pun ada di sisi keburukan” (Kitab Nailul Authar).

Pada dasarnya, baik secara fisik maupun hati, kaum perempuan lemah dibanding kaum laki-laki . Layaknya kaca yang mudah retak, demikian perempuan digambarkan oleh Rasulullah. Maka sudah seharusnya bagi suami untuk berhati-hati pada hati para istri yang mudah tersakiti. Jangan sampai para suami meretakkannya apalagi memecahkannya dengan bersikap buruk pada perempuan dan menyakitinya hingga membuatnya menangis.

Baca juga: Larangan Mudik Berakhir, Diprediksi 8.000 Penumpang Akan Berangkat dari Stasiun Senen Hari Ini

Wallahu A'lam
(wid)
cover top ayah
وَاِنَّهٗ لَتَذۡكِرَةٌ لِّلۡمُتَّقِيۡنَ
Dan sungguh, Al-Qur'an itu pelajaran bagi orang-orang yang bertakwa.

(QS. Al-Haqqah:48)
cover bottom ayah
preload video