Astaghfirullah! 3 Orang Ini Pertama Kali Dilempar ke Neraka

Selasa, 25 Mei 2021 - 17:37 WIB
loading...
Astaghfirullah! 3 Orang Ini Pertama Kali Dilempar ke Neraka
Rasulullah mengabarkan golongan yang pertama kali dimasukkan ke neraka adalah mereka yang diberi ilmu dan harta namun tidak ikhlas dalam beramal. Foto ilustrasi/Ist
A A A
Mendengar kata neraka, kita akan membayangkan keadaan yang menyeramkan dan menakutkan. Setiap orang pasti tak ingin menjadi penghuni neraka karena kengerian yang ada di dalamnya. Na'udzubillahi min dzalik!

Tahukah Anda, ada tiga golongan manusia yang pertama kali diseret ke neraka. Siapakah mereka? Berikut pesan Rasulullah shalallahu 'alaihi wasallam yang membuat Abu Hurairah radhiyallahu 'anhu menangis.

Baca Juga: 8 Tingkatan Neraka, Rasulullah Pernah Pingsan Saat Diberitahu Jibril

Hadis tersebut disampaikan oleh Rasulullah kepada Abu Hurairah ketika tidak ada orang lain bersama mereka. Ketika menyampaikan hadis ini kepada para sahabat, Abu Hurairah beberapa kali menangis hingga jatuh pingsan.

Beliau mengabarkan tiga golongan manusia yang pertama kali masuk neraka adalah ulama (Ahli Qur'an); orang yang mati fisabilillah (Mujahidin); dan orang kaya (Dermawan). Apa yang membuat mereka dimasukkan pertama kali ke dalam neraka? Mari kita simak Hadis Sahih berikut yang diriwayatkan Imam Muslim berikut:

Abu Hurairah berkata: Aku telah mendengar Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam bersabda: "Sesungguhnya manusia pertama yang diadili pada hari Kiamat adalah orang yang mati syahid di jalan Allah. Ia didatangkan dan diperlihatkan kepadanya kenikmatan (yang diberikan di dunia), lalu ia pun mengenalinya (mengakuinya). Allah bertanya kepadanya, "Amal apakah yang engkau lakukan dengan nikmat-nikmat itu?" Ia menjawab, 'Aku berperang semata-mata karena Engkau sehingga aku mati syahid.' Allah berkata: "Engkau dusta! Engkau berperang supaya dikatakan seorang yang gagah berani. Memang demikianlah yang telah dikatakan (tentang dirimu)." Kemudian diperintahkan (Malaikat) agar menyeret orang itu atas mukanya (tertelungkup), lalu dilemparkan ke dalam neraka."

Rasulullah melanjutkan sabdanya: "Berikutnya orang (yang diadili) adalah seorang yang menuntut ilmu dan mengajarkannya serta membaca Al-Qur'an (para ulama dan ahli Qur'an). Ia didatangkan dan diperlihatkan kepadanya kenikmatan-kenikmatannya, maka ia pun mengakuinya. Kemudian Allah menanyakannya, "Amal apakah yang telah engkau lakukan dengan kenikmatan-kenikmatan itu?" Ia menjawab, 'Aku menuntut ilmu dan mengajarkannya serta aku membaca Al-Qur'an hanyalah karena Engkau'. Allah berkata, "Engkau dusta! Engkau menuntut ilmu agar dikatakan seorang 'Alim (yang berilmu) dan engkau membaca Al-Qur'an supaya dikatakan seorang Qari' (pembaca Al-Qur'an yang baik). Memang begitulah yang dikatakan (tentang dirimu).’ Kemudian diperintahkan (Malaikat) agar menyeret atas mukanya dan melemparkannya ke dalam neraka."

Rasulullah menceritakan orang selanjutnya yang pertama kali masuk neraka, "Berikutnya (yang diadili) adalah orang yang diberikan kelapangan rezeki dan berbagai macam harta benda. Ia didatangkan dan diperlihatkan kepadanya kenikmatan-kenikmatannya, maka ia pun mengakuinya. Allah bertanya, "Apa yang engkau telah lakukan dengan nikmat-nikmat itu?" Ia menjawab, 'Aku tidak pernah meninggalkan sedekah dan infaq pada jalan yang Engkau cintai, melainkan pasti aku melakukannya semata-mata karena Engkau'. Allah berkata: "Engkau dusta! Engkau berbuat yang demikian itu supaya dikatakan seorang dermawan (murah hati) dan memang begitulah yang dikatakan (tentang dirimu)'. Kemudian diperintahkan (Malaikat) agar menyeretnya atas mukanya dan melemparkannya ke dalam neraka". (Hadis ini diriwayatkan oleh Imam Muslim, Sahih)

Penyebab ketiga golongan muslin itu masuk neraka ternyata karena amal yang dilandasi Riya'. Kelihatannya sepele, tetapi Riya menyebabkan orang-orang yang berilmu dan punya harta dimasukkan ke dalam neraka.

Pengasuh Al-Fachriyah, Al-Habib Jindan bin Novel Salim Jindan dalam satu tausiyahnya mengatakan, Riya' adalah penyakit hati yang dapat menyebabkan seorang muslim dimurkai Allah. Orang yang Riya ingin menunjukkan amalannya kepada orang lain dengan harapan mendapat pujian.

Mereka beramal bukan untuk Allah, tetapi untuk mengharapkan sanjungan manusia. Bahayanya Riya ini dapat merontokkan pahala dan mendatangkan kemurkaan Allah. Disebutkan oleh Habib Jindan, orang-orang saleh terdahulu apabila beramal mereka sangat khawatir amalannya diketahui orang lain.

Kisah Imam Ali Zainal Abidin
Berkaca dari kisah Salafus Saleh terdahulu mereka selalu menyembunyikan puasanya, menyembunyikan sholatnya dan merahasiakan sedekahnya. Bahkan ada yang berpuasa 20 tahun, sholat Tahajud tak pernah tinggal. Mereka menyembunyikan amalannya dan tidak perduli pujian dari manusia.

Seperti Imam Ali Zainal Abidin setiap malamnya sholat sunnah 1.000 rakaat. Beliau seorang Tabiin yang sangat saleh. Dikenal sebagai ahli ibadah dan juga seorang dermawan. Beliau merupakan anak keturunan Rasulullah dari jalur Sayidina Ali radhiyallahu 'anhu.

Diceritakan oleh Habib Jindan, setiap malam beliau mengeluarkan sedekah kepada fakir miskin. Sebanyak 150 rumah orang miskin dinafkahi beliau selama bertahun-tahun dan tak seorang pun mengetahui kebiasaan beliau tersebut.

Setelah meninggal dunia dan jasadnya dimandikan barulah amalan beliau diketahui penduduk Madinah. Orang-orang terkejut saat melihat bekas yang terdapat di tubuhnya. Di punggung Imam Ali Zainal Abidin, terdapat bekas hitam karena sering memikul karung berisi tepung yang dibagikannya kepada kaum fakir.

Kemudian di bawah matanya terdapat goresan bekas kucuran air mata yang setiap malam menangis kepada Allah Ta'ala. Subhanallah, begitulah dahsyatnya para Salafus Saleh yang beramal semata-mata untuk Allah.Semoga Allah berkenan melindungi kita dari pedihnya azab api neraka. Aamin.

Golongan yang Pertama Masuk Surga
Hadis Nabi di atas menjadi pelajaran berharga bagi kita agar ikhlas dalam beramal. Ikhlas semata-mata karena Allah, bukan karena yang lain. Dalam hadis lain, Rasulullah mengabarkan tiga golongan muslim yang pertama masuk surga.

Di antaranya, para Syuhada yang membela dan menegakkan agama Allah tanpa berharap pujian dari manusia. Dari Abu Hurairah bahwa Rasulullah bersabda: "Diperlihatkan kepadaku tiga (golongan) manusia dari umatku yang mula-mula masuk Surga (mereka adalah) orang yang mati sahid, orang fakir yang tidak meminta-meminta dan seorang budak yang tidak disibukkan oleh pekerjaannya dari taat beribadah kepada Allah." (HR at-Tirmidzi)

Dalam riwayat lain disebutkan, dari Iyadh bin Himar berkata, "Saya mendengar Rasulullah SAW bersabda: "Penghuni surga itu terdiri dari tiga kelompok, yaitu penguasa yang adil dan disenangi; orang yang mempunyai sifat penyayang dan lembut hati kepada sanak keluarganya dan sesama muslim, serta orang miskin yang menjaga kehormatannya sedangkan ia mempunyai keluarga." (HR Muslim)

Wallahu A'lam

Baca Juga: Umat Nabi Muhammad Masuk Surga Tanpa Hisab 4.900.000 Orang
(rhs)
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2150 seconds (10.177#12.26)