Mungkinkah Indonesia Bernasib seperti Palestina? Ini Jawaban Hajriyanto

loading...
Mungkinkah Indonesia Bernasib seperti Palestina? Ini Jawaban Hajriyanto
Hagia Sophia dulunya gereja/Foto Anadolu Agency
Secara historis, sesungguhnya Israel tidak punya wilayah. Tapi kemudian, mereka—masyarakat urban—yang datang ke sana pada akhirnya mencaplok hampir seluruh wilayah Palestina .

Baca juga: Pendeta Gilbert Lumoindong Kirim Pesan Menyentuh Tentang Palestina, Anies Doakan Terwujud Kemerdekaan Hakiki

Apakah tidak menutup kemungkinan dengan masuknya Cina yang begitu luar biasa, akan terjadi hal yang sama sekian puluh tahun ke depan? Bagian-bagian Indonesia akan menjadi bagian Cina?”

Ini adalah pertanyaan yang mencuat dalam Pengajian dan Syawalan Konsolidasi secara online Organisasi Pimpinan Muhammadiyah/Aisyiyah se-Daerah Istimewa Yogyakarta, Kamis (27/5/21) lalu.

Mantan Wakil Ketua MPR RI periode 2009-2014 yang kader Muhammadiyah, Hajriyanto Y Thohari, menyatakan mengenai kemungkinan seperti itu bisa saja terjadi. Sejarah umat manusia di dunia ini menunjukkan hal itu. "Bisa saja terjadi. Kita tahu, hampir 800 tahun orang-orang Arab Islam berkuasa di Spanyol, Andalusia,” ucapnya.



Kalau diperhatikan, Islam mulai menjadi mayoritas di Indonesia pasca-Majapahit. Yaitu baru sekitar 500 tahun, karena Majapahit runtuh pada tahun 1480. Sirna ilang kertaning bumi (lenyapnya kemakmuran dunia) menunjukkan waktu runtuhnya Majapahit pada Tahun Saka 1400.

“Sirna ‘kosong’, ilang ‘kosong’, kertaning ‘empat’, bumi ‘satu’; kalau dibalik jadi 1400,” ungkapnya.

Baca juga: Bahayanya Facebook Ketika Mereka Menyensor Konflik Palestina-Israel

Melihat Islam ‘baru’ menjadi mayoritas di Indonesia selama 500 tahun, sedangkan kekuasaan Islam di Andalusia yang mencapai hampir 800 tahun saja bisa runtuh, maka menurut Hajri ada kemungkinan itu terjadi.

“Bukan hanya etnis, bangsanya hilang berganti dengan bangsa yang lain. Apalagi cuma agamanya, bisa berganti seperti di Spanyol, Cyprus,” tuturnya.

Perjalanan Sejarah Bisa Berganti
Dia menegaskan, sejarah umat manusia bisa berganti. Sekarang agama Kristen mendominasi Eropa. Di sisi lain, muncul fenomena kosongnya gereja-gereja. Banyak gereja yang dijual kemudian dijadikan masjid. Survei New Institute menunjukkan, tahun 2070 nanti jumlah umat Islam menjadi mayoritas di sana.

Fenomena sebaliknya terjadi. Berbeda dengan dunia Arab, gereja bangkit. Banyak tulisan jurnal mengupas kebangkitan Arab Kristen. Gereja-gereja penuh, ibadah-ibadah banyak.

Dia menerangkan, di Indonesia, bisa juga antusiasme Islam tinggi, tapi nanti pada abad-abad tertentu turun. Maka dari itu, Hajri mengingatkan ada Muhammadiyah untuk berdakwah supaya tidak terjadi seperti itu.

Di Amerika, Hajri mengatakan Islam menjadi nomor dua setelah Kristen. Pahala sebelumnya Yahudi menduduki peringkat kedua. Tapi orang Islam di sana belum sekuat Yahudi, karena saat ini Yahudi masih kuat.

Baca juga: Kisah Panjang Mengubah Gereja Menjadi Masjid setelah Damsyik Takluk

Optimis Islam Menang
Menjawab pertanyaan ‘Apakah bisa orang Cina berkuasa di Indonesia’ dia mengarahkan untuk membalik pertanyaannya hingga terkesan optimis. “Apakah bisa umat Islam yang sekarang ini cuma menguasai porsi kecil perekonomian, ke depan berbalik menjadi yang mayoritas?”

Hajri mencontohkan, misal ada seribu orang terkaya, orang Islamnya cuma ada 16. Pertanyaan optimis selanjutnya, “Abad ke berapa nanti berbalik?”

Dia mengimbau tidak menanyakan kapan umat Islam kalah, melainkan fokus bertanya kapan umat Islam yang menang. “Islam itu kan optimis, Islam memberikan harapan,” tuturnya.

Sebagai pemimpin, lanjutnya, jangan membiasakan membuat pertanyaan-pertanyaan yang pesimistis. Coba kita buat pertanyaan-pertanyaan optimistis.
halaman ke-1
cover top ayah
وَلَا تَتَمَنَّوۡا مَا فَضَّلَ اللّٰهُ بِهٖ بَعۡضَكُمۡ عَلٰى بَعۡضٍ‌ ؕ لِلرِّجَالِ نَصِيۡبٌ مِّمَّا اكۡتَسَبُوۡا ؕ‌ وَلِلنِّسَآءِ نَصِيۡبٌ مِّمَّا اكۡتَسَبۡنَ‌ ؕ وَسۡئَـلُوا اللّٰهَ مِنۡ فَضۡلِهٖ ؕ اِنَّ اللّٰهَ كَانَ بِكُلِّ شَىۡءٍ عَلِيۡمًا
Dan janganlah kamu iri hati terhadap karunia yang telah dilebihkan Allah kepada sebagian kamu atas sebagian yang lain. (Karena) bagi laki-laki ada bagian dari apa yang mereka usahakan, dan bagi perempuan (pun) ada bagian dari apa yang mereka usahakan. Mohonlah kepada Allah sebagian dari karunia-Nya. Sungguh, Allah Maha Mengetahui segala sesuatu.

(QS. An-Nisa:32)
cover bottom ayah
preload video