Doa Mandi Haid Wanita, Manfaat dan Tata Caranya

loading...
3. Sebagai bentuk untuk mengingat kebesaran Allah berupa sunnatullah haid

Sebagai bentuk untuk mengingat kebesaran Allah, karena dengan doa tersebut kita bisa mengingat bahwa dalam hidup terdapat hukum Allah berupa siklus haid bagi wanita yang ternyata memiliki keluarbiasaan sistem. Dampak jika tidak haid bisa kita gambarkan bukan hanya pada kesehatan, melainkan pada keturunan, dan nasib masyarakat di masa selanjutnya.

Baca juga: Ini Rekomendasi UI untuk Pemulihan Ekonomi Nasional

Tata Cara Mandi Haid

Mengenai tata cara mandi haid, dijelaskan melalui hadist yang telah disampaikan Rasulullah SAW kepada istrinya Aisyah radhiyallahu'anha. Aisyah berkata,

" Sesungguhnya Rasulullah SAW apabila mandi janabat (mandi besar), memulai dengan membasuh kedua tangannya, lalu membasuh kemaluannya dengan tangan kiri, kemudian berwudhu sebagaimana wudhu untuk shalat, lalu menggosok-gosok kulit kepalanya hingga basah, kemudia mengucurkan air tiga kali pada kepalanya, lalu ke seluruh tubuhnya” (HR Bukhari dan Muslim)

Baca juga: PPDB DKI Akan Selalu Jadi Polemik karena Faktor Daya Tampung Sekolah Negeri

Dari hadis tersebut, maka bisa didapatkan bahwa proses-tahapan untuk mandi wajib setelah haidh adalah sebagai berikut :

1. Membasuh kedua tangan
2. Membasuh kemaluan dengan tangan kiri
3. Berwudhu sebagaimana cara berwudhu yang benar dalam islam
4. Membasuh kepala atau berkeramas
5. Membasuh seluruh badan
6. Bagi para wanita yang berambut panjang dengan ikal/lebat Rasulullah memberikan keringanan, untuk mengikat rambutnya, lalu mengucurkan air di atas kepalanya tiga kali.

Sebagaimana dijelaskan dalam hadis riwayat Muslim berikut, “Kata Ummi Salam radhiyallahu'anha, “Saya pernah bertanya kepada Rasulullah Shallallahu alaihi wa sallam, "Ya Rasulullah, saya wanita berambut panjang dan lebat, apakah saya harus membuka ikatan rambut saya? Nabi SAW menjawab, tidak perlu, cucurkan tiga gayung air di bagian atas kepalamu, itu sudha cukup”
halaman ke-3
cover top ayah
وَلَا تُعۡجِبۡكَ اَمۡوَالُهُمۡ وَاَوۡلَادُهُمۡ‌ؕ اِنَّمَا يُرِيۡدُ اللّٰهُ اَنۡ يُّعَذِّبَهُمۡ بِهَا فِى الدُّنۡيَا وَتَزۡهَقَ اَنۡفُسُهُمۡ وَهُمۡ كٰفِرُوۡنَ‏
Dan janganlah engkau (Muhammad) kagum terhadap harta dan anak-anak mereka. Sesungguhnya dengan itu Allah hendak menyiksa mereka di dunia dan agar nyawa mereka melayang, sedang mereka dalam keadaan kafir.

(QS. At-Taubah:85)
cover bottom ayah
preload video