Bolehkah Bekerja Sama dengan Jin?

loading...
Bolehkah Bekerja Sama dengan Jin?
Rasulullah SAW mengajarkan kita agar berlindung dari kejahatan para jin. Foto ilustrasi/Ist
Jin adalah makhluk yang tidak dapat dijangkau indra manusia. Di antara hal-hal ghaib yang dikabarkan oleh Al-Qur'an yaitu Malaikat, jin, ruh, alam kubur, alam makhsyar, surga-neraka, kiamat dan lainnya.

Pertanyaannya,sebagai muslim, bolehkah menggunakan harta yang didapat dari jin Islam sedang kita tidak tau dari mana harta tersebut? Bolehkah kita bekerja sama dengan jin? Berikut penjelasan Ustaz Ahmad Sarwat (pengasuh Rumah Fiqih Indonesia) ketika menjawab pertanyaan seorang jamaah seperti dilansir dari rumahfiqih.

Semenjak zaman Nabi Sulaiman 'alaihissalam, sesunguhnya jasa para jin tidak diperlukan lagi buat umat manusia. Beliau adalah Nabi yang secara khusus mendapatkan kekuasaan hingga ke tingkat bangsa jin. Sedangkan Nabi dan umat yang lain, tidak diberikan 'fasilitas' itu.

Baca Juga: Penyebab Jin Merasuki Tubuh Manusia

Di hadapan Nabi yang juga raja ini, para jin harus tunduk dan patuh, karena beliau memang punya kekuatan yang melebihi kekuatan para jin. Oleh sebab itu, tidak ada seorang jin pun yang berani menipu atau melawan beliau.

"Berbeda dengan kita yang tidak diberikan kekuasaan untuk mengatur bangsa jin. Posisi kita tentu berbeda dengan posisi Nabi Sulaiman. Kita lebih mudah ditipu atau dikelabui oleh bangsa jin," jelas Ustaz Sarwat.

Mereka punya kekuatan yang di luar jangkauan manusia. Sementara kita hanya mampu sekadar berlindung kepada Allah dari kejahatan mereka. Jadi kita tidak bisa secara aktif melakukan berbagai langkah untuk mematikan mereka, juga tidak bisa mengejar mereka ke sarangnya untuk kemudian melakukan pembasmian.

Seandainya ada jin yang melakukan kejahatan, maka kita tidak diberi perangkat oleh Allah untuk menegakkan hukum. Mau ke mana mengejarnya? Bayangkan kalau ada ribuan jin jahat melakukan kejahatan, bagaimana cara kita memenjarakannya?

Yang diajarkan oleh Rasulullah SAW hanya sekadar berlindung dari kejahatan para jin, sebagaimana yang kita baca dari dua surat yang terakhir di dalam Al-Qur'an. Kita tidak diberi perangkat untuk bisa mematikan dan membungi hangus mereka.

Oleh karena itu, kita tidak diberikan peluang oleh Allah untuk melakukan proyek-proyek kerja sama dengan bangsa jin, meski mereka mengaku beragama Islam. Kalau pun ada kerja sama, mungkin terjadi secara tidak langsung.
halaman ke-1
cover top ayah
وَلَوۡ شَآءَ اللّٰهُ لَجَعَلَهُمۡ اُمَّةً وَّاحِدَةً وَّلٰـكِنۡ يُّدۡخِلُ مَنۡ يَّشَآءُ فِىۡ رَحۡمَتِهٖ‌ؕ وَالظّٰلِمُوۡنَ مَا لَهُمۡ مِّنۡ وَّلِىٍّ وَّلَا نَصِيۡرٍ
Dan sekiranya Allah menghendaki niscaya Dia jadikan mereka satu umat, tetapi Dia memasukkan orang-orang yang Dia kehendaki ke dalam rahmat-Nya. Dan orang-orang yang zhalim tidak ada bagi mereka pelindung dan penolong.

(QS. Asy-Syura:8)
cover bottom ayah
preload video