Memahami Al-Quran sebagai Kitab Penyembuh

loading...
Memahami Al-Quran sebagai Kitab Penyembuh
Mochamad Sadun Masyhur/Foto/Dok. SINDOnews
Oleh Mochammad Sa'dun Masyhur
Holistic Healing Consulting, Expert and Inventor Medical Quran, tinggal di Bogor, Indonesia

BERKAITANdengan kondisi wabah, Covid-19 saat ini ayat di bawah yang menyatakan bahwa Alquran sebagai kitab penyembuh, menarik untuk dikaji bersama.

Allah Subhanahu Wa Ta'ala berfirman:

وَلَوْ جَعَلْنٰهُ قُرْءَانًا أَعْجَمِيًّا لَّقَالُوا لَوْلَا فُصِّلَتْ ءَايٰتُهُۥٓ  ۖ ءَا۬عْجَمِىٌّ وَعَرَبِىٌّ  ۗ قُلْ هُوَ لِلَّذِينَ ءَامَنُوا هُدًى وَشِفَآءٌ  ۖ وَالَّذِينَ لَا يُؤْمِنُونَ فِىٓ ءَاذَانِهِمْ وَقْرٌ وَهُوَ عَلَيْهِمْ عَمًى  ۚ أُولٰٓئِكَ يُنَادَوْنَ مِنْ مَّكَانٍۢ بَعِيدٍ

"Dan sekiranya Alquran Kami jadikan sebagai bacaan dalam bahasa selain bahasa Arab niscaya mereka mengatakan, Mengapa tidak dijelaskan ayat-ayatnya? Apakah patut (Alquran) dalam bahasa selain bahasa Arab sedang (Rasul), orang Arab? Katakanlah, Alquran adalah petunjuk dan penyembuh bagi orang-orang yang beriman. Dan orang-orang yang tidak beriman pada telinga mereka ada sumbatan, dan (Alquran) itu merupakan kegelapan bagi mereka. Mereka itu (seperti) orang-orang yang dipanggil dari tempat yang jauh." ( QS. Fussilat 41: Ayat 44 ).

Baca juga: MUI Desak Polisi Tangkap Wanita Penghina Alquran dan Bendera Merah Putih

Pada ayat di atas ada beberapa aspek penting:

1. Al-Quran jadikan sebagai bacaan dalam bahasa Arab. Kaidah bahasa ini merupakan hal paling penting untuk memahami kandungan Alquran sebagai kitab penyembuh.

2. Dengan mengunakan kaidah bahasa arab itu ayat-ayatnya. saling menjelaskan, yang di dalamnya juga menjelaskan perihal penyembuhan.

3. Al-Quran disusun dalam bahasa Arab dikarenakan Rasul adalah orang Arab.

4. Al-Quran adalah kitab petunjuk dan penyembuh bagi orang-orang yang beriman, dalam pengertian yakin terhadap isi dan kandungan ayat-ayatnya tidak hanya pada bacaannya..

5. Dan bagi orang-orang yang tidak beriman (karena Al-Quran dalam bahasa Arab itu)) pada telinga mereka ada sumbatan (sulit untuk memahami) , dan (Al-Quran) itu merupakan kegelapan bagi mereka. Mereka itu (seperti) orang-orang yang dipanggil dari tempat yang jauh.

Selanjutnya marilah lebih fokus membahas perihal Al-Quran adalah kitab penyembuh.

Selama ini dipahami bahwa Al-Quran sebagai penyembuh itu dikaitkan dengan bacaan ayat-ayatnya.

Baca juga: Bertemu Pangdam Jaya, UAH Tegaskan Pancasila Ada dalam Alquran

Atas dasar itu perlu dikaji kembali:

1. Jika Al-Quran dijadian medium sebagai bacaan untuk menyembuhkan maka harus dimengerti arti bacaan itu dan kaitan antara hal penyakit yang hendak disembuhkan.

2. Harus ditemukan kaitan ayat dengan aspek penyembuhan itu bersifat fisik (thzohir) atau bersifat psikis (bathin) atau sekaligus berlaku kedua-duanya.

Dalam banyak proceeding hasil konferensi ahli tafsir internasional, tidak ada titik temu apakah bacaan ayat-ayat Al-Quran itu menyembuhkan secara mutlak, seperti mutlaknya kebenaran Al-Quran. Dewasa ini malah terjadi silang pengertian terhadap hal demikian.

Dalam kaitan itu penulis tetap menyakini bahwa Al-Quran adalah kitab penyembuh, tidak sekadar berkaitan dengan bacaan ayat-ayatnya, tetapi bahwa kandungan ayat-ayatnya itu pasti berisi cara dan metode-metode penyembuhan.
halaman ke-1
cover top ayah
وَلَا تَسُبُّوا الَّذِيۡنَ يَدۡعُوۡنَ مِنۡ دُوۡنِ اللّٰهِ فَيَسُبُّوا اللّٰهَ عَدۡوًاۢ بِغَيۡرِ عِلۡمٍ ‌ؕ كَذٰلِكَ زَيَّنَّا لِكُلِّ اُمَّةٍ عَمَلَهُمۡ ۖ ثُمَّ اِلٰى رَبِّهِمۡ مَّرۡجِعُهُمۡ فَيُنَبِّئُهُمۡ بِمَا كَانُوۡا يَعۡمَلُوۡنَ
Dan janganlah kamu memaki sesembahan yang mereka sembah selain Allah, karena mereka nanti akan memaki Allah dengan melampaui batas tanpa dasar pengetahuan. Demikianlah, Kami jadikan setiap umat menganggap baik pekerjaan mereka. Kemudian kepada Tuhan tempat kembali mereka, lalu Dia akan memberitahukan kepada mereka apa yang telah mereka kerjakan.

(QS. Al-An’am:108)
cover bottom ayah
preload video