Inilah 5 Keutamaan Orang yang Tengah Sakit

loading...
Inilah 5 Keutamaan Orang yang Tengah Sakit
ilustrasi. Foto istimewa
Bagi seorang muslim , sakit yang dideritanya sebenarnya merupakan “kenikmatan” yang memiliki keutamaan . Menurut Ustadz Dr. Irfan Yuhadi, M.S.I, orang yang sedang sakit, selain mempunyai 'kenikmatan', juga akan membawa banyak kebaikan kepadanya, jika disikapi dengan bijak .

Dai yang aktif pada rubrik konsultasiislam ini menjelaskan, di antara keutamaan seorang muslim dan muslimah yang sedang ditimpa sakit adalah sebagai berikut:

Baca juga: Dzikir Pagi, Bacaan dan Faedahnya

1. Sarana penghapus dosa

Setiap penyakit yang menimpa seorang muslim akan menjadi penghapus dosa-dosanya . Diriwayatkan dari Abu Hurairah رضي الله عنه, ia berkata;

ذُكِرَتِ الْحُمَى عِنْدَ رَسُوْلِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَسَبَّهَا رَجَلٌ فَقَالَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ لَا تَسُبَّهَا فَإِنَّهَا تَنْفِي الذُّنُوْبَ كَمَا تَنْفِي النَّارُ خَبَثَ الْحَدِيْدِ.

“(Pernah) disebutkan (tentang) demam di sisi Rasulullah, lalu ada seseorang yang mencelanya. Maka Nabi Shallallahu alaihi wa salam bersabda, “Janganlah engkau mencelanya. Karena sesungguhnya demam dapat menghilangkan dosa-dosa sebagaimana api dapat menghilangkan karat (yang ada pada) besi.” (HR. Ibnu Majah : 3469. Hadis ini dishahihkan oleh Syaikh Al-Albani رحمه الله dalam Shahih Ibni Majah Juz 8 : 2793.)

Meskipun sakit yang dirasakan adalah sakit yang sangat ringan –seperti; hanya sekedar tertusuk duri,- maka tetap akan menjadi penghapus dosa. Sebagaimana diriwayatkan dari Abu Hurairah radhiyallahu'anhu dari Rasulullah bersabda;

مَا يُصِيْبُ الْمُسْلِمُ مِنْ نَصَبٍ وَلَا وَصَبٍ وَلَا هَمٍّ وَلَا حَزَنٍ وَلَا أَذًى وَلَا غَمٍّ حَتَّى الشَّوْكَةِ يُشَاكُهَا إِلَّا كَفَّرَ اللَّهُ بِهَا مِنْ خَطَايَاهُ.

”Tidak ada sesuatu pun yang menimpa seorang muslim baik berupa; kelelahan, sakit, kecemasan, kesedihan, gangguan, kesusahan, hingga duri yang menusuknya, kecuali Allah Ta'ala akan mengampuni dosa-dosanya dengannya.” (Muttafaq ‘alaih. HR. Bukhari )

Baca juga: Kenali 7 Sifat Perusak Ukhuwah Islamiyah

2. Sarana mendapatkan pahala sabar

Ketika seorang muslim sakit dan ia mampu bersabar dengan tidak berkeluh kesah kepada manusia terhadap sakit yang dideritanya, maka ia akan mendapatkan pahala sabar. Sebagaimana diriwayatkan dari Shuhaib ia berkata, Rasulullah bersabda;

عَجَبًا لِأَمْرِ الْمُؤْمِنِ إِنَّ أَمْرَهُ كُلُّهُ خَيْرٌ وَلَيْسَ ذَاكَ لِأَحَدٍ إِلَّا لِلْمُؤْمِنِ إِنْ أَصَابَتْهُ سَرَاءُ شَكَرَ فَكَانَ خَيْرًا لَهُ وَإِنْ أَصَابَتْهُ ضَرَاءُ صَبَرَ فَكَانَ خَيْرًا لَهُ.

“Sungguh menakjubkan urusan seorang mukmin (karena) seluruh urusannya adalah baik. Dan yang demikian itu tidak (terjadi), kecuali bagi seorang mukmin. Jika dikaruniai kesenangan ia bersyukur, dan hal itu baik baginya. Jika ditimpa kesulitan ia bersabar, dan hal itu baik baginya.” (HR. Muslim)

3. Sarana mensyukuri nikmat sehat

Kesehatan yang demikian berharga terkadang akan baru terasa ketika seorang telah jatuh sakit. Padahal banyak manusia yang diberikan karunia kesehatan, namun mereka tertipu dengan menyia-nyiakan kesehatan tersebut. Diriwayatkan dari Ibnu ‘Abbas radhiyallahu'anhu ia berkata, Nabi Shalallahu alaihi wa salam bersabda;

نِعْمَتَانِ مَغْبُوْنٌ فِيْهِمَا كَثِيْرٌ مِنَ النَّاسِ اَلصِّحَّةُ وَالْفَرَاغُ

“Dua kenikmatan yang kebanyakan manusia tertipu padanya, (yaitu); nikmat sehat dan waktu luang.” (HR. Bukhari)

Baca juga: Amalan Penghapus Dosa dan Pembuka Pintu Surga
halaman ke-1
cover top ayah
تَعۡرُجُ الۡمَلٰٓٮِٕكَةُ وَ الرُّوۡحُ اِلَيۡهِ فِىۡ يَوۡمٍ كَانَ مِقۡدَارُهٗ خَمۡسِيۡنَ اَلۡفَ سَنَةٍ‌ۚ‏
Para malaikat dan Jibril naik (menghadap) kepada Tuhan, dalam sehari setara dengan lima puluh ribu tahun.

(QS. Al-Ma'arij:4)
cover bottom ayah
preload video