Baginda Raja Bertanya Tentang Khamar kepada Bahlul, Ini Jawabnya

loading...
Baginda Raja Bertanya Tentang Khamar kepada Bahlul, Ini Jawabnya
Jawaban Bahlul membuat Baginda tertekan, maka ia memerintahkan agar persediaan khamarnya dibuang. Ilustrasi/Sampul buku Si Bahlul kisah-kisah jenaka penuh hikmah
Suatu hari, Bahlul pergi menemui Baginda Harun Ar-Rasyid yang sedang sibuk minum khamar . Baginda ingin membuktikan bahwa khamar adalah halal, sehingga ia bertanya pada Bahlul, "Apakah haram memakan anggur?"

"Tidak," jawab Bahlul.

"Apakah haram, jika setelah makan anggur kemudian minum air?" tanya baginda.

"Tidak ada masalah," jawab Bahlul.

Baca juga: Ketika Abu Hanifah Kalah Berdebat dengan Bahlul

"Lalu, bagaimana jika setelah makan anggur dan minum air, seseorang duduk sebentar di bawah sinar matahari?" tanya baginda lagi.

"Itu pun tidak ada masalah," jawab Bahlul.

Kemudian baginda berkata, "Jika demikian, ketika adonan anggur dan air dijemur sebentar di terik matahari, bagaimana bisa menjadi haram?"

Bahlul menjawab dengan pertanyaan, "Jika sedikit tanah diletakkan di kepala seseorang, akankah berbahaya?"
"Tidak," jawab baginda.

"Kemudian jika air dituangkan ke tanah itu, akankah menyebabkan rasa sakit?" tanya Bahlul.

"Tidak," jawab baginda.

"Jika tanah dan air dicampur menjadi sebuah bata, lalu dilemparkan ke kepala seseorang, akankah menyebabkan rasa sakit?" tanya Bahlul.

Baca juga: Tangis Bahlul dan Tahta Raja Harun Al-Rasyid

Khalifah menjawab, "Benar, bata itu akan melukai orang itu."

Bahlul lalu berkata, "Kesimpulannya, adonan tanah dan air (yang dijadikan bata) bisa melukai kepala manusia dan menyebabkan rasa sakit padanya. Demikian pula adonan anggur dan air yang dijadikan khamar. Minum khamar menyebabkan banyak masalah, dan adalah wajib menghukum peminumnya!

Baginda menjadi tertekan atas jawaban Bahlul, dan memerintahkan agar persediaan khamarnya dibuang.

==
Catatan:

Bahlul lahir di Kufah, Irak. Nama aslinya adalah Wahab bin Amr. Ia sebenarnya adalah seorang yang saleh dan bijaksana. Ia berpura-pura gila agar selamat dari hukuman Khalifah Abbasiyah. Namun demikian, rakyat tetap mengakui kebijaksanaan dan keistimewaannya yang luar biasa. Kisah tersebut diambil dari berbagai sumber.
(mhy)
cover top ayah
يٰۤاَيُّهَا النَّاسُ اِنَّا خَلَقۡنٰكُمۡ مِّنۡ ذَكَرٍ وَّاُنۡثٰى وَجَعَلۡنٰكُمۡ شُعُوۡبًا وَّقَبَآٮِٕلَ لِتَعَارَفُوۡا‌ ؕ اِنَّ اَكۡرَمَكُمۡ عِنۡدَ اللّٰهِ اَ تۡقٰٮكُمۡ‌ ؕ اِنَّ اللّٰهَ عَلِيۡمٌ خَبِيۡرٌ
Wahai manusia! Sungguh, Kami telah menciptakan kamu dari seorang laki-laki dan seorang perempuan, kemudian Kami jadikan kamu berbangsa-bangsa dan bersuku-suku agar kamu saling mengenal. Sesungguhnya yang paling mulia di antara kamu di sisi Allah ialah orang yang paling bertakwa. Sungguh, Allah Maha Mengetahui, Mahateliti.

(QS. Al-Hujurat:13)
cover bottom ayah
preload video