Sahabat Nabi Menangis Bukan karena Dunia, Tetapi Ini Sebabnya

loading...
Sahabat Nabi Menangis Bukan karena Dunia, Tetapi Ini Sebabnya
Salah satu tanda lembutnya hati adalah sering menangis karena Allah. Foto ilustrasi/Ist
Pengasuh Ponpes Ash-Shidqu Kuningan Jawa Barat Al-Habib Quraisy Baharun dalam satu kajiannya mengatakan, menangis merupakan wujud ketakwaan hati, ketinggian jiwa, kesucian sanubari dan kelembutan hati. Salah satu tanda kerasnya hati adalah sulit untuk menangis.

Dulu, sahabat Nabi radhiyallahu 'anhum sering menangis dan sedikit tertawa. Mereka menangis bukan karena dunia atau kehilangan harta dan kedudukan, tetapi karena takut kepada Allah dan khawatir akan kesudahan yang buruk.

Sahabat yang tidak diragukan lagi keimanannya patut kita jadikan teladan. Seperti Abu Hurairah radhiyallahu 'anhu menangis saat sakitnya (menjelang kematian). Maka ditanyakan kepadanya: "Apa yang membuatmu menangis?" Beliau pun menjawab: "Aku tidak menangisi dunia kalian (yang akan kutinggalkan). Tapi aku menangisi jauhnya perjalananku sedangkan bekalku teramat sedikit. Aku menjalani sore hari di sebuah tanah yang tinggi sedangkan tempat jatuhnya antara surga atau neraka dan aku tidak tahu manakah di antara keduanya yang akan diberikan kepadaku?"

Kemudian Mu'adz radhiyallahu 'anhu pernah menangis tersedu-sedu. Ditanyakan kepadanya: "Apa yang membuatmu menangis?" Beliau menjawab:

لأن الله عز وجل قبض قبضتين واحدة في الجنة والأخرى في النار ، فأنا لا أدري من أي الفريقين أكون

"Karena Allah 'Azza wa Jalla hanya mencabut dua jenis nyawa. Yang satu akan masuk surga dan satunya lagi akan masuk ke dalam neraka. Sedang aku tidak mengetahui akan termasuk golongan yang manakah aku di antara kedua golongan itu ?"

Ulama Tabi'in Al-Hasan Al-Bashri juga pernah menangis, dan ditanyakan kepadanya: "Apa yang membuatmu menangis?" Maka ia pun menjawab:

أخاف أن يطرحني الله غداً في النار ولا يبالي

"Aku khawatir besok Allah akan melemparkan diriku ke dalam neraka, dan Dia pun tidak lagi memperdulikanku."

Salah satu keutamaan menangis diterangkan dalam Hadis Nabi shallallahu 'alaihi wasallam:

لاَ يَلِجُ النَّارَ رَجُلٌ بَكَى مِنْ خَشْيَةِ اللَّهِ

"Tidak akan masuk neraka, seseorang yang menangis karena takut kepada Allah." (HR At-Tirmidzi, Ahmad, An-Nasai)

Dalam riwayat lain dari Abu Dzar radhiyallahu 'anhu, Nabi shallallahu 'alaihi wasallam bersabda: "Andaikan kamu mengetahui sebagaimana yang aku ketahui, niscaya kamu akan banyak menangis dan sedikit tertawa".

Baca Juga: Keutamaan Menangis Karena Allah Ta'ala
(rhs)
cover top ayah
لَهٗ مُعَقِّبٰتٌ مِّنۡۢ بَيۡنِ يَدَيۡهِ وَمِنۡ خَلۡفِهٖ يَحۡفَظُوۡنَهٗ مِنۡ اَمۡرِ اللّٰهِ‌ؕ اِنَّ اللّٰهَ لَا يُغَيِّرُ مَا بِقَوۡمٍ حَتّٰى يُغَيِّرُوۡا مَا بِاَنۡفُسِهِمۡ‌ؕ وَاِذَاۤ اَرَادَ اللّٰهُ بِقَوۡمٍ سُوۡۤءًا فَلَا مَرَدَّ لَهٗ‌ۚ وَمَا لَهُمۡ مِّنۡ دُوۡنِهٖ مِنۡ وَّالٍ
Baginya (manusia) ada malaikat-malaikat yang selalu menjaganya bergiliran, dari depan dan belakangnya. Mereka menjaganya atas perintah Allah. Sesungguhnya Allah tidak akan mengubah keadaan suatu kaum sebelum mereka mengubah keadaan diri mereka sendiri. Dan apabila Allah menghendaki keburukan terhadap suatu kaum, maka tak ada yang dapat menolaknya dan tidak ada pelindung bagi mereka selain Dia.

(QS. Ar-Ra’d:11)
cover bottom ayah
preload video