Anjuran Bertaubat Sebelum Tidur, Karena Kematian Selalu Datang Tak Terduga

loading...
Anjuran Bertaubat Sebelum Tidur, Karena Kematian Selalu Datang Tak Terduga
Banyak amalan yang dapat mendorong seorang hamba bertaubat kepada Allh sebelum tidurnya. Foto ilustrasi/istimewa
Bertaubat sebelum tidur sangat dianjurkan untuk selalu diamalkan setiap muslim. Kenapa sebelum tidur? Karena kematian akan datang tak pernah pandang bulu dan waktu. Orang shaleh atau durhaka, yang kaya raya ataupun yang miskin papa, yang terpandang ataupun tidak, yang ikut berjihad ataupun duduk santai di rumahnya, dan lain sebagainya. Semuanya pasti akan mati bila ajalnya telah tiba, dan semuanya akan binasa .

Sebagaimana firman Allah Ta'ala :
أَيْنَمَا تَكُونُوا يُدْرِكْكُمُ الْمَوْتُ وَلَوْ كُنْتُمْ فِي بُرُوجٍ مُشَيَّدَةٍ

"Di mana saja kamu berada, kematian akan mendapatkan kamu, kendatipun kamu (berada) dalam benteng yang tinggi lagi kokoh. (QS an-Nisâ : 78)

Baca juga: Doa Ketika Sulit Tidur, Latin dan Artinya

Demikian pula ketika kita tidur . Bisa jadi waktu itu pula kematian akan datang pada kita. Karena itu, dianjurkan untuk bertaubat sebelum tidur. Mengutip tulisan Ustadz Muhammad Wasitho Abu Fawwaz, Lc, yang diterbitkan Yayasan Lajnah Istiqomah Surakarta, menyebutkan banyak amalan yang dapat mendorong seorang hamba bertaubat kepada Allâh sebelum tidurnya. Amalan-amalan tersebut, antara lain:

1. Melakukan muhasabah

Sebelum tidur hendaklah seorang hamba mengintrospeksi diri (muhasabah) atas segala perkataan maupun perbuatannya sepanjang hari, baik yang berkaitan dengan hak-hak Allâh maupun hak-hak sesama manusia. Jika dia telah melakukan amal saleh, maka hendaknya dia bersyukur dengan memuji Allâh dan memohon kepada-Nya tambahan nikmat. Dan memohon kepada-Nya pula agar senantiasa diberi taufiq dan kesanggupan untuk dapat melaksanakan amal ketaatan.

Namun jika sebaliknya, maka hendaknya dia segera bertaubat dan memohon ampunan kepada-Nya serta bertekad untuk segera melakukan kebaikan. Tentang muhâsabah,

Allâh Azza wa Jalla berfirman :
يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اتَّقُوا اللَّهَ وَلْتَنْظُرْ نَفْسٌ مَا قَدَّمَتْ لِغَدٍ ۖ وَاتَّقُوا اللَّهَ

"Hai orang-orang yang beriman, bertakwalah kepada Allâh dan hendaklah setiap diri memperhatikan apa yang telah diperbuatnya untuk hari esok (akhirat); dan bertakwalah kepada Allâh. (QS al-Hasyr:18)

Umar bin Khattab Radhiyallahu anhu berkata, “Hisablah diri kalian sebelum dihisab, dan timbanglah amal kalian sebelum ditimbang (oleh Allâh) ….”.

2. Mengingat alam kubur

Hendaknya seseorang mengingat suasana alam kubur yang sangat gelap, dia akan berada di sana seorang diri tanpa teman, hanya amalannya selama di dunia yang mendampinginya. Dengan mengingat kondisi ini, hati akan merasa takut kepada Allâh dan siksa-Nya yang sangat pedih, sehingga dia terdorong untuk segera bertaubat kepada Allâh dan banyak mohon ampun kepada-Nya.

3. Banyak mengingat kematian

Setiap muslim dan muslimah, yang sehat ataupun yang sedang sakit, tua maupun muda, hendaknya selalu mengingat kematian yang datang secara tiba-tiba. Ingatan ini bisa menghalangi dan menghentikan seseorang dari perbuatan maksiat serta memotivasinya untuk beramal shaleh.

Baca juga: Ketika Rasa Ngantuk Melanda Saat Sedang Shalat, Apa yang Harus Dilakukan?

Mengingat kematian ketika dalam kesempitan akan bisa melapangkan hati seorang hamba. Kalau dia ingat kematian ketika hatinya sedang senang, maka dia itu menyebabkan dia tidak lupa diri. Dengan begitu ia selalu dalam keadaan siap untuk pergi meninggalkan dunia dan menghadap Allâh Azza wa Jalla.

Mengingat mati bisa melembutkan hati dan menghancurkan sikap tamak terhadap dunia. Karenanya, Rasûlullâh Shallallahu ‘alaihi wa sallam memberikan anjuran untuk banyak mengingatnya. Diriwayatkan dari Abu Hurairah Radhiyallahu anhu, bahwa Rasûlullâh Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda :

"Perbanyaklah kalian mengingat pemutus kelezatan (yakni kematian)," (HR. At-Tirmidzi, An-Nasa`i, Ibnu Majah)

4. Menyadari hakekat dunia yang fana dan akhirat yang kekal

Keberadaan makhluk di dunia ini hanyalah sementara, dan semua yang ada di alam semesta ini akan hancur kecuali Allâh semata yang kekal dan abadi.

Allâh Ta'ala berfirman :
كُلُّ مَنْ عَلَيْهَا فَانٍ

“Seluruh yang ada di atas bumi ini fana (tidak kekal).” (QS Ar-Rahman : 26)
halaman ke-1
cover top ayah
رَبَّنَا اغۡفِرۡ لِىۡ وَلـِوَالِدَىَّ وَلِلۡمُؤۡمِنِيۡنَ يَوۡمَ يَقُوۡمُ الۡحِسَابُ
Ya Tuhan kami, ampunilah aku dan kedua ibu bapakku dan semua orang yang beriman pada hari diadakan perhitungan (hari Kiamat).

(QS. Ibrahim:41)
cover bottom ayah
preload video