Ada 13 Mazhab dalam Islam, Tapi Hanya 4 yang Populer

loading...
Ada 13 Mazhab dalam Islam, Tapi Hanya 4 yang Populer
Ustaz Ahmad Sarwat, Dai lulusan Universitas Islam Imam Muhammad Ibnu Suud LIPIA, Jurusan Perbandingan Mazhab. Foto/Ist
Ustaz Ahmad Sarwat Lc MA
Pengasuh Rumah Fiqih Indonesia,
Lulusan Universitas Islam Imam Muhammad Ibnu Suud LIPIA, Jurusan Perbandingan Mazhab

Perjalanan ilmu fiqih dengan masing-masing mazhabnya sangat dinamis. Datang dan pergi silih berganti seiring dengan perkembangan zaman.

Dalam Islam, sebenarnya terdapat 13 mazhab besar. Namun, yang populer ada 4 mazhab yaitu Mazhab Hanafi, Maliki, Syafi'i dan Hanbali. Adapun Mazhab Hanafi digunakan umat Islam di Pakistan, India, China, Turki dan sekitarnya. Mazhab Maliki digunakan umat muslim di Afrika Utara khususnya seperti Libia, Tunisia, Aljazair, Maroko, Spanyol.

Sedangkan Mazhab Syafi'i mayoritas dipakai umat Islam di Indonesia, Malaysia, Brunei Darussalam, Thailand, dan sekitarnya. Madzab Hambali digunakan umat Islam di Saudi Arabia dan menjadi mazhab resminya.

Kalau kita menengok ke belakang, pada awalnya jumlah mazhab fiqih itu bukan hanya empat seperti sekarang ini, tetapi jauh lebih banyak lagi. Saya mencatat setidaknya ada 13 Mazhab yaitu:

1. Al-Hasan Al-Bashri 21 – 110 Kufah
2. Abu Hanifah 80 – 150 Kufah
3. Al-Auza'i ... – 157 Syam
4. Sufyan Ats-Tsauri 97 - 161 Kufah
5. Al-Laits bin Sa'ad 94 - 175 Mesir
6. Malik bin Anas 93 - 197 Madinah
7. Sufyan bin Uyainah 107 - 198 Mekah
8. Asy-Syafi'i 150 - 204 Baghdad - Mesir
9. Ishaq bin Rahawaih 161 - 238 Naisabur
10. Ahmad bin Hanbal 164 - 241 Baghdad
11. Abu Tsaur... - 246 Baghdad
12. Daud Azh-Zhahiri 255- 297 Baghdad
13. Ibnu Jarir Ath-Thabari 224 - 310 Baghdad

Namun semuanya mengalami dinamika yang unik. Kadang eksis dan besar di suatu tempat pada suatu zaman, lalu berganti zaman mazhab itu pun surut dan pindah ke wilayah lain.

Di tempat itu lalu datang mazhab yang lain datang dan malah jadi besar disitu. Dan begitulah dinamikanya. Kalau kita cerita tentang negeri Hijaz seperti Mekkah, Madinah dan sekelilingnya, pasang surut mazhab fiqih pun dinamis.

1. Mazhab Maliki
Awalnya yang eksis di Madinah, Mekkah dan sekitarnya adalah mazhab Maliki. Hal ini karena Imam Malik rahimahullah memang berdomisili di Madinah. Beliau ulama paling senior di seantero tanah arabia. Murid langsung dari Imam Nafi' yang merupakan murid langsung dari Abdullah bin Umar.

Bahkan di masa itu, Imam Asy-Syafi'i yang masih kecil pun berguru kepada Imam Malik, sampai akhir hayatnya. Boleh dibilang bahwa tanah Arab di masa itu didominasi oleh Mazhab Maliki.

Partnernya jauh di seberang, yaitu di negeri Irak. Ulama besarnya adalah Imam Abu Hanifah. Beliau sebenarnya juga murid atau cucu murid dari para shahabat Nabi juga. Ada tidak kurang dari 1.500 orang shahabat yang pindah dari Madinah ke Kufah di zaman pemerintahan Ali bin Abi Thalib.

2. Mazhab As-Syafi'i
Sepeninggal Imam Malik, Mekkah Madinah pun pernah didominasi oleh mazhab Asy-Syafi'i yang sebenarnya juga merupakan murid utama dan kader langsung dari Imam Malik. Namun Imam Asy-Syafi'i mendirikan mazhab sendiri yang berbeda.

Murid-murid Imam Malik yang lain ada yang masih meneruskan tradisi keilmuan mazhab Mailik, namun terpusat di Maghribah Afrika Utama seperti Tunis, Al-Jazair, Maroko, Spanyol dan sekitarnya.

Sedangkan Al-Imam Asy-Syafi'i sendiri mengembangkan Mazhab Maliki dan lebih menyempurnakannya, sehingga menjadi identik sebagai mahzhab Syafi'i. Beliau sendiri memang asli orang Mekkah, berdarah biru Quraisy dan nasabnya bertemu dengan nasab Nabi Muhammad SAW pada kakek mereka berdua, Qusyai bin Kilab.

Namun di masa jayanya, Imam Asy-Syafi'i memang tidak tinggal di Mekkah, beliau malah mendirikan mazhabnya yang amat besar itu di Irak, yaitu Baghdad yang waktu itu memang jadi ibu kota peradaban Islam.

Namun murid-murid beliau banyak yang mengajarkan mazhabnya di Mekkah dan Madinah. Bahkan nantinya banyak ulama Mazhab Syafi'i yang jadi imam di kedua masjid suci umat Islam. Misalnya Al-Juwaini yang digelari Imamul Haramain, imam dari dua negeri haram Mekkah dan Madinah.

Namun keberadaan mazhab Asy-Syafi'i yang dominan di kedua negeri haram itu sifatnya tidak menafikan keberadaan mazhab lain. Sehingga sepanjang masa Mekkah dikenal sebagai negeri yang ramah kepada semua mazhab. Meski Mazhab Asy-Syafi'i mendominasi, namun empat mazhab tetap eksis dan diberi ruang, baik mazhab Hanafi, Maliki, Syafi'i dan Hambali.

Coba perhatikan, dulu KH Hasyim Asyari pendiri NU itu belajar fiqih Mazhab Syafi'i di Mekkah, termasuk juga Syeikh Yasin Al-Fadani, dan banyak ulama nusantara yang merupakan lulusan madrasah di Masjid Al-Haram.

Yang menarik ternyata di masa lalu semua mazhab itu hidup rukun damai dan saling bantu. Contoh sederhananya hingga masa terakhir ini adalah sosok Syeikh Alawi Al-Miliki. Sesuai namanya beliau ini ulama fiqih yang bermazhab Maliki.

Namun ternyata Beliau juga mengajar fiqih kepada warga Indonesia yang bermazhab Syafi'i. Tapi bukan dalam rangka membodohi muridnya yang bermazhab Syafi'i sambil menggiring opini pindah mazhab ke Maliki. Tidak demikian.
halaman ke-1
cover top ayah
وَّاَنَّهٗ كَانَ رِجَالٌ مِّنَ الۡاِنۡسِ يَعُوۡذُوۡنَ بِرِجَالٍ مِّنَ الۡجِنِّ فَزَادُوۡهُمۡ رَهَقًا
Sesungguhnya ada beberapa orang laki-laki dari kalangan manusia yang meminta perlindungan kepada beberapa laki-laki dari jin, tetapi jin menjadikan manusia bertambah sesat.

(QS. Al-Jinn:6)
cover bottom ayah
preload video