Pengertian Tasawuf dan Manfaat Mempelajarinya

loading...
Pengertian Tasawuf dan Manfaat Mempelajarinya
Orang yang mempelajari ilmu tasawuf akan cepat memahami ilmu Makrifat sehingga dapat mengenal Allah Taala dan menyucikan jiwa. Foto/dok artikula.id
Tasawuf (ٱلتَّصَوُّف) adalah salah satu ilmu penting dalam Islam. Secara umum diartikan sebagai ilmu untuk menyucikan hati, membaguskan akhlak demi memperoleh kebahagian dunia dan akhirat.

Kata tasawuf (tashawwuf) berasal dari kata shuf (wol) dan bentuk fi'il madhi "tashawwafa" berarti memakai kain wol. Seseorang disebut sufi (pengamal tasawuf) bukan sekadar karena memakai kain wol saja, melainkan karena kesucian dan kebersihan hatinya yang merupakan karunia dari Allah. Banyak orang mempelajari ilmu tasawuf ini lewat perkumpulan thoriqoh (tarekat).

Ulama besar Sufi, Syekh Ibnu 'Athoillah As-Sakandari (wafat Tahun 1309) penulis Kitab Al-Hikam menyebutkan, Rasulullah Muhammad shallallahu 'alaihi wasallam adalah sumber dari semua ilmu dan cahaya, bibit dari semua ma'rifat dan sir (rahasia).

Syekh Ibnu 'Athoillah menerangkan, ilmu tasawuf hakikatnya ialah ilmu tauhid untuk mengenal Allah. Ia termasuk semulia-mulia ilmu dan intisari dari pada syari'at. Bahkan menjadi sendi utama dalam agama Islam, sebagaimana firman Allah dalam Al-Qur'an:

وَمَا خَلَقۡتُ الۡجِنَّ وَالۡاِنۡسَ اِلَّا لِيَعۡبُدُوۡنِ

Wa maa khalaqtul jinna wal insa illa liya'buduun.

"Tidaklah Aku menciptakan jin dan manusia kecuali supaya mereka menyembah-Ku (beribadah kepada-Ku)." (QS. Az-Zariyat Ayat 56)

Karena pengertian ilmu Tauhid telah berubah namanya menjadi ilmu kalam, maka timbul nama ilmu tauhid yang dijernihkan kembali dari sumber yang diajarkan oleh Nabi shallallahu 'alaihi wasallam dan sahabatnya. Dari ilmu inilah memancar nur (cahaya) hakikat, sehingga dapat menilai semua soal hidup dan penghidupan ini dengan bimbingan dan pentunjuk Allah dan pelaksanaan Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam.

Adapun definisi ilmu Tasawuf menurut Imam Junaid Al-Baghdadi yaitu: "Mengenal Allah, sehingga antaramu dengan Allah tidak ada perantara (hubungan dengan Allah tanpa perantara).
1. Menerapkan dalam kehidupan semua akhlak yang terpuji menurut apa yang telah disunnahkan oleh Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam dan meninggalkan akhlak yang tercela.
2. Mengendalikan hawa nafsu sesuai kehendak Allah.
3. Merasa tidak memiliki apapun dan juga tidak dimiliki oleh siapapun kecuali Allah.

Adapun caranya: Mengenal Asma Allah dengan penuh keyakinan, sehingga menyadari sifat-sifat dan af'al Allah di dunia ini. Maka Nabi Muhammad shallallahu 'alaihi wasallam yang telah mengajarkan dari tuntunan wahyu dan melaksanakannya lahir-batin sehingga diikuti oleh para sahabat-sahabatnya radhiallahu 'anhum.

Manfaat Mempelajari Ilmu Tasawuf
Imam Junaid Al-Baghdadi mengatakan, manfaat mempelajri ilmu tasawuf yaitu mendidik hati sehingga mengenal Dzat Allah, sehingga berbuah kelapangan dada, kesucian hati dan berbudi pekerti yang luhur menghadapi semua makhluk.

Abul Hasan asy-Syadzili pernah mengatakan, pengembaraan kami terdiri diatas lima:
1. Taqwa kepada Allah lahir dan batin dalam kesendirian dan di depan publik.
2. Mengikuti sunnah Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam dalam semua kata dan perbuatan.
3. Mengabaikan semua makhluk dalam kesukaan ataupun dalam kebencian mereka. (tidak menghiraukan apakah mereka suka atau benci).
4. Rela (ridha) menurut hukum (takdir) Allah, baik yang ringan maupun yang berat.
5. Kembali kepada Allah dalam suka dan duka.

Penjelasan:
Untuk melaksanakan taqwa harus berlaku wara' (menjauh dari makruh, subhat dan haram) dan tetap istiqamah dalam mentaati semua perintah dan tetap tabah tidak berubah. Untuk melaksanakan Sunnah Rasulullah harus berhati-hati dan menerapkan budi pekerti yang baik. Mengabaikan makhluk harus dengan sabar dan tawakkal (berserah diri kepada Allah). Rela (ridha) pada Allah atas segala takdir-Nya dan merasa cukup dan tidak tamak terhadap sesuatu. Mengembalikan segala-galanya hanya kepada Allah dalam suka dan duka dengan bersyukur dalam suka dan berlindung kepada-Nya dalam duka.

Semua ini pada intinya ada 5 hal, yaitu:
- Semangat yang tinggi.
- Berhati-hati pada yang haram dan menjaga kehormatan.
- Taat dan memahami diri sebagai seorang hamba.
- Melaksanakan kewajiban.
- Menghargai nikmat.

Demikian pengertian singkat ilmu tasawuf dan cara mempelajarinya. Mudah-mudahan Allah membimbing hati kita agar dapat mengenal-Nya dan menadapatkan ridha-Nya.

Baca Juga: Cara Mengetahui Kedudukan Kita di Sisi Allah

Wallahu A'lam
(rhs)
cover top ayah
اَفَلَا يَتَدَبَّرُوۡنَ الۡقُرۡاٰنَ اَمۡ عَلٰى قُلُوۡبٍ اَ قۡفَالُهَا
Tidakkah mereka menghayati Al-Qur'an ataukah hati mereka sudah terkunci?

(QS. Muhammad:24)
cover bottom ayah
preload video