Surat Ali Imran Ayat 59 Mengupas Kerasulan Nabi Isa

loading...
Surat Ali Imran Ayat 59 Mengupas Kerasulan Nabi Isa
Surat Ali Imran ayat 59 adalah salah satu dari ayat yang berisi sanggahan terhadap klaim kaum Nasrani terkait ketuhanan Nabi Isa. (Foto/Ilustrasi : Dok SINDOnews)
Surat Ali Imran ayat 59 adalah salah satu dari ayat yang berisi sanggahan terhadap klaim pengikut Nabi Isa atau kaum Nasrani bahwa Nabi Isa adalah tuhan. Ayat tersebut turun saat utusan kaum Nasrani Najran datang menemui Nabi Muhammad SAW .

Mereka berkata kepada Nabi, “Apa yang membuatmu mencela tuan kami?”

Nabi Muhammad balik bertanya, “Apa yang telah aku katakan?”

Mereka berkata, “Katamu tuan kami adalah seorang hamba.”

Nabi menjawab, “Benar, dia seorang hamba, seorang rasul dan kalam Allah yang dititipkan dalam perut seorang gadis perawan yang belum menikah.”

Mendengar jawaban Nabi, mereka menjadi marah, kemudian berkata, “Apakah kamu pernah melihat seorang manusia saja tanpa ada seorang ayah?”

Kemudian turunlah ayat 59 surah Ali Imran:

إِنَّ مَثَلَ عِيسَى عِنْدَ اللَّهِ كَمَثَلِ آدَمَ خَلَقَهُ مِنْ تُرَابٍ ثُمَّ قَالَ لَهُ كُنْ فَيَكُونُ


Sesungguhnya misal (penciptaan) Isa di sisi Allah, adalah seperti (penciptaan) Adam. Allah menciptakan Adam dari tanah, kemudian Allah berfirman kepadanya: “Jadilah” (seorang manusia), maka jadilah dia. ( QS Ali Imran : 59)

Baca juga: Selain Nabi Isa, Nabi Yehezkiel Juga Bisa Menghidupkan Orang Mati

Dalam mentafsirkan ayat di atas, Imam Muhammad al-Tahrir ibn Asyur dalam at-Tanwir wa Tahrir mengatakan bahwa ini merupakan permulaan di dalam membatalkan akidah kaum Nasrani yang berupa menuhankan Nabi Isa, dan menolak cercaan mereka kepada Islam.

Ini adalah dalil yang paling akurat menggunakan jalan keniscayaan. Karena mereka memberi alasan tentang ketuhanan Nabi Isa bahwa karena ia diciptakan dengan kalimat Allah dan tanpa Ayah, dan berkata, ‘Isa anak Allah.’ kemudian Allah memperlihatkan bahwa sesungguhnya Adam lebih berhak diklaim demikian (bahwa dia adalah anak Allah). Dengan demikian apabila adam bukanlah tuhan padahal dicipta tanpa ayah dan ibu, maka Nabi Isa lebih berhak sebagai seorang manusia daripada Adam (sebab dia lahir tanpa ayah saja).

Syekh Wahbah Zuhaily dalam at-Tafsir al-Munir juga menjelaskan, bila memang boleh mengklaim Nabi Isa sebagai anak Tuhan karena diciptakan tanpa ayah maka seharusnya kebolehan itu memiliki nilai lebih pada Adam, sebab Adam diciptakan tanpa ayah sekaligus ibu. Sementara tidak ada seorangpun yang menyakini Adam merupakan anak Tuhan. Dengan demikian mengangggap Nabi Isa sebagai anak tuhan dengan alasan di atas tidaklah benar.

Baca juga: Nabi Isa dan Burung yang Terbuat dari Tanah Liat Bisa Terbang

Kedudukan Nabi Isa
Kaum Yahudi salah di dalam memahami hakikat kedudukan Nabi Isa as. Mereka tidak menerima kerasulan Nabi Isa dan bahkan mengklaim Siti Maryam, ibunda Nabi Isa telah berbuat zina.

Quraish Shihab dalam Tafsir Misbah mengatakan kesalahan kaum Yahudi dipengaruhi oleh sifat materialistik dan kecenderungan mereka memahami segala sesuatu terjadi melalui proses sebab-akibat. Akibatnya mereka buta bahwa Allah di samping menurunkan hal-hal yang rasional dan irasional, juga menurunkan hal yang suprarasional. Hal itu Allah tunjukkan dengan lahirnya Nabi Isa yang tanpa ayah yang menyalahi hukum alam.

Ironisnya, bukan hanya kaum Yahudi yang salah memahami hakikat kedudukan Nabi Isa, orang-orang yang mengaku pengikut Isa pun salah juga dalam memahaminya.

Orang-orang dengan pemahaman demikian muncul setelah 200 tahun setelah pengikut setia Isa melaksanakan ajaran nabinya secara sembunyi-sembunyi karena takut kepada siksaan penguasa Bani Israil kala itu. Dan biang munculnya pemahaman keliru ini adalah akibat dari sikap yang terlalu fanatik.

Bahwa Nabi Isa yang lahir tanpa ayah mereka pahami akan sebuah keajaiban dan sebuah keistimewaan. Anak yang lahir tanpa ayah berarti tuhanlah ayahnya. Rasa bangga dan pemujaan yang tinggi menyebabkan mereka meyakini bahwa Nabi Isa adalah Tuhan itu sendiri. Nabi Isa adalah transformasi dari kalam tuhan yang berwujud manusia. Sampai kemudian Al-Qur'an mengoreksi keyakinan seperti itu.

Baca juga: Kisah Nabi Isa Menghidupkan Kembali Putra Nabi Nuh
(mhy)
preload video