Mengapa Umat Islam Dilarang Menyakiti Perempuan? Inilah Alasannya

Jum'at, 18 Maret 2022 - 17:24 WIB
loading...
Mengapa Umat Islam Dilarang Menyakiti Perempuan? Inilah Alasannya
Islam memperingatkan dengan keras agar tidak menyakiti dan menzalimi wanita. Sejatinya, Islam juga memuliakan wanita dan menjaganya agar tetap terhormat. Foto ilustrasi/ist
A A A
Nabi Muhammad Shallallahu 'alaihi wa Sallam, mewanti-wanti agar kaum muslimin jangan menyakiti perempuan. Peringatan keras itu disampaikan Nabi dalam sebuah kesempatan, yakni pada hari Jumat 9 Dzulhijah ketika Haji Wada' (haji perpisahan bagi Rasulullah). Nabi Muhammad SAW menyampaikan khutbahnya terakhir.

Nabi bersabda, “Aku berwasiat pada kalian agar bersikap baiklah terhadap wanita .” Itulah kalimat yang diulang-ulang hingga tiga kali dalam khutbah perpisahannya (wada’) sebelum Nabi Muhammad meninggalkan kita semua selamanya. Nabi Melanjutkan, "Janganlah mencari-cari alasan untuk menyakiti wanita."

Baca juga: Keistimewaan Wanita yang Jarang Diketahui, Begini Sikap Nabi Terhadap Putrinya

Sabda Nabi itu menegaskan bahwa kesempurnaan agama Islam adalah bahwa Islam memuliakan wanita muslimah dan memberikan penjagaan terbaik pada mereka serta memerhatikan hak-haknya. Islam memperingatkan dengan keras agar tidak menyakiti dan menzalimi wanita. Sejatinya, Islam juga memuliakan wanita dan menjaganya agar tetap terhormat.

Di antara contoh yang terdapat dalam al Qur`an adalah: wanita memiliki hak yang sama dengan laki-laki dalam beribadah dan mendapat pahala:

وَمَنْ يَعْمَلْ مِنَ الصَّالِحَاتِ مِنْ ذَكَرٍ أَوْ أُنْثَى وَهُوَ مُؤْمِنٌ فَأُولَئِكَ يَدْخُلُونَ الْجَنَّةَ وَلَا يُظْلَمُونَ نَقِيرًا


“Barangsiapa yang mengerjakan amal-amal saleh, baik laki-laki maupun wanita sedang ia orang yang beriman, maka mereka itu masuk ke dalam surga dan mereka tidak dianiaya walau sedikitpun.” (QS. An Nisâ [4]: 124)

Dalam kitab hadis shahih Bukhari Muslim, Nabi bersabda, “Siapa yang memiliki tiga anak wanita lalu mendidiknya dan berhasil baik dalam pendidikannya maka itu akan menjadi pembebas baginya dari api neraka. Sahabat bertanya, Bagaimana jika hanya dua anak wanita saja, ya Rasulullah? Jawab Nabi. Dua anak wanita pun bisa. Kata sahabat lagi, Bagaimana bila hanya satu anak wanita saja, Baginda Rasul? Jawab Nabi, “Satu anak wanita pun juga bisa.”

Dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu, Rasulullah juga bersabda :

‎اسْتَوْصُوا بِالنِّسَاءِ ، فَإِنَّ الْمَرْأَةَ خُلِقَتْ مِنْ ضِلَعٍ ، وَإِنَّ أَعْوَجَ شَىْءٍ فِى الضِّلَعِ أَعْلاَهُ ، فَإِنْ ذَهَبْتَ تُقِيمُهُ كَسَرْتَهُ ، وَإِنْ تَرَكْتَهُ لَمْ يَزَلْ أَعْوَجَ ، فَاسْتَوْصُوا بِالنِّسَاءِ


“Berbuat baiklah pada para wanita. Karena wanita diciptakan dari tulang rusuk. Yang namanya tulang rusuk, bagian atasnya itu bengkok. Jika engkau mencoba untuk meluruskannya (dengan kasar), engkau akan mematahkannya. Jika engkau membiarkannya, tetap saja tulang tersebut bengkok. Berbuat baiklah pada para wanita.” (HR. Bukhari dan Muslim)

Imam Al-Ghazali-seperti dikutip dalam Al-Lu’lu’ wa Al-Marjan karya Muhammad Fu’ad Abdul-Baqi’, berkata, “Salah satu kewajiban suami terhadap istri adalah memperlakukannya dengan baik. Perlakuan baik kepadanya bukan hanya tidak menyakitinya, melainkan juga besabar atas perilaku buruk, kelambanan, dan kemarahannya untuk meneladani Rasulullah ﷺ. Ketahuilah bahwa ada istri beliau yang mengejek beliau dengan mengulang perkataannya dan ada pula yang tidak memedulikan beliau hingga malam. Lebih dari itu, laki-laki dapat lebih bersabar atas perilaku buruk istri dengan humor yang bias menyenangkan hatinya.”

Rasulullah juga bersabda bahwa orang Mukmin yang paling sempurna adalah yang paling baik akhlaknya, dan orang yang paling baik pada istrinya.

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَكْمَلُ الْمُؤْمِنِينَ إِيمَانًا أَحْسَنُهُمْ خُلُقًا وَخِيَارُكُمْ خِيَارُكُمْ لِنِسَائِهِمْ خُلُقًا


“Dari Abu Hurairah berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Orang mukmin yang paling sempurna imannya adalah yang paling baik akhlaknya. Sebaik-baik kalian adalah yang paling baik terhadap para istrinya.“ (HR. Tirmidzi)

Hadis di atas menegaskan bahwa orang Mukmin yang paling sempurna imannya adalah orang yang paling baik akhlaknya. Salah satu akhlak mulia adalah bersikap baik kepada istri, sebagaimana diperintahkan oleh Al-Quran, dan pergaulilah mereka (istri-istri) dengan cara yang makruf.

Nabi Muhammad bersabda :

الدُّنْيَا مَتَاعٌ وَخَيْرُ مَتَاعِهَا الْمَرْأَةُ الصَّالِحَةُ،


“Dunia adalah perhiasan dan sebaik-baik perhiasan dunia adalah wanita shalihah.” (Hadits riwayat Muslim dari Abdullah ibnu Umar).

Baca juga: Ini yang Harus Disiapkan Muslimah Menjelang Memasuki Bulan Ramadhan

Wallahu A'lam
(wid)
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2262 seconds (10.55#12.26)