Kisah Ratu Balqis yang Demokratis, Ibunya Ternyata dari Bangsa Jin

Selasa, 22 Maret 2022 - 16:41 WIB
loading...
Kisah Ratu Balqis yang Demokratis, Ibunya Ternyata dari Bangsa Jin
Ibu Balqis bukanlah sebangsa manusia, melainkan jin, bernama Raihanah binti Sakan. Foto/Ilusrasi: Ist
A A A
Ratu Balqis adalah pemimpin perempuan di Negeri Saba’. Dia dikenal sebagai pemimpin yang demokratis. Balqis bisa menjadi pemimpin negeri Saba’ dengan usaha dan rintangan. Lalu siapa sejatinya perempuan hebat di era Nabi Sulaiman as ini?

Balqis adalah putri Raja Syarahil, pemimpin Negeri Yaman, keturunan Ya’rib bin Qahthan, nenek moyang Penduduk Arabia. Dalam Tafsir Al-Kasyaf, az-Zamakhsyari menceritakan bahwa Syarahil merupakan keturunan raja Negeri Yaman. Ia putra terakhir dari 40 bersaudara sekaligus pewaris takhta kerajaan ayahnya.

Ibu Balqis bukanlah sebangsa manusia, melainkan jin, bernama Raihanah binti Sakan. Konon, karena keluhuran derajat Raja Syarahil membuatnya tidak pantas menikah dengan perempuan mana pun dari bangsa manusia, sehingga ia memutuskan untuk menikah dengan jin.

Baca juga: Nabi Sulaiman Kepada Ratu Balqis: Jangan Sombong Padaku!

Balqis adalah anak tunggal sehingga otomatis mengantikan ayahnya sebagai pemimpin di Yaman. Hanya saja tidak mudah bagi seorang wanita menjadi pemimpin.

Imam Husain bin Mas'ud Al-Baghawi (w. 1122 M) dalam "Ma'alimut Tanzil" atau lebih dikenal sebagai Tafsir al-Baghawi menceritakan, Balqis menaruh harapan untuk meneruskan jejak ayahnya dengan usaha keras meyakinkan penduduk Yaman.

Merespons usaha Balqis, kaum Yaman tidak semua sependapat. Ada yang mau mengakui kepemimpinan Balqis. Ada pula yang menolak. Dua respons yang pro-kontra tersebut menyebabkan Negeri Yaman terpecah menjadi dua. Satu bagian dipimpin Ratu Balqis. Bagian lainnya, dipimpin oleh seorang laki-laki.

Wilayah kepemimpinan Balqis di Yaman inilah yang disebut dengan Negeri Saba’. Di bawah kepemimpinan perempuan Saba' jusru menjadi negeri yang damai dan sejahtera. Sementara satu kerajaan Yaman yang lain bernasib buruk, sebab rajanya lalim terhadap rakyatnya.

Baca juga: Nabi Sulaiman kepada Ratu Balqis: Engkau Tak Usah Menyingkap Pakaianmu

Pemimpin yang Demokratis
Balqis adalah pemimpin yang demokratis. Al-Quran merekam sikap demokratis Ratu Balqis tersebut pada saat membahas surat dari Nabi Sulaiman yang ditujukan kepadanya. Allah SWT berfirman:

قَالَتۡ يَٰٓأَيُّهَا ٱلۡمَلَؤُاْ إِنِّيٓ أُلۡقِيَ إِلَيَّ كِتَٰبٞ كَرِيمٌ
إِنَّهُۥ مِن سُلَيۡمَٰنَ وَإِنَّهُۥ بِسۡمِ ٱللَّهِ ٱلرَّحۡمَٰنِ ٱلرَّحِيمِ
أَلَّا تَعۡلُواْ عَلَيَّ وَأۡتُونِي مُسۡلِمِينَ
قَالَتۡ يَٰٓأَيُّهَا ٱلۡمَلَؤُاْ أَفۡتُونِي فِيٓ أَمۡرِي مَا كُنتُ قَاطِعَةً أَمۡرًا حَتَّىٰ تَشۡهَدُونِ
قَالُواْ نَحۡنُ أُوْلُواْ قُوَّةٖ وَأُوْلُواْ بَأۡسٖ شَدِيدٖ وَٱلۡأَمۡرُ إِلَيۡكِ فَٱنظُرِي مَاذَا تَأۡمُرِينَ


“Dia (Balqis) berkata, “Wahai para pembesar! Sesungguhnya telah disampaikan kepadaku sebuah surat yang mulia.”

“Sesungguhnya (surat) itu dari Sulaiman yang isinya, “Dengan nama Allah Yang Maha Pengasih, Maha Penyayang,”

“Janganlah engkau berlaku sombong terhadapku dan datanglah kepadaku sebagai orang-orang yang berserah diri.”

“Dia (Balqis) berkata, “Wahai para pembesar! Berilah aku pertimbangan dalam perkaraku (ini). Aku tidak pernah memutuskan suatu perkara sebelum kamu hadir dalam majelis(ku).”

“Mereka menjawab, “Kita memiliki kekuatan dan keberanian yang luar biasa (untuk berperang), tetapi keputusan berada di tanganmu; maka pertimbangkanlah apa yang akan engkau perintahkan.” ( QS An-Naml : 29-33)

Sikap Ratu Balqis dalam Al-Qur'an tersebut menarasikan bahwa pada saat menerima surat dari Raja Sulaiman yang berisi ajakan untuk mengikuti ajaran tauhid, sang ratu merasa perlu membahas ajakan tersebut dengan para petinggi kerajaan.

Fadal Hasan ‘Abbas menceritakan dalam Qashasul Qur’an, bahwa kekhasan jiwa kepemimpinan Balqis ada pada sikapnya yang selalu mendiskusikan persoalan dengan rakyatnya. Termasuk saat menentukan langkah untuk merespons surat Nabi Sulaiman.

Ratu Balqis selalu meminta pertimbangan rakyatnya sebelum mengambil keputusan. Ini menunjukkan bahwa Ratu Balqis tidak egois. Ia mementingkan kesejahteraan semua orang. Maka tak heran, kerajaan yang dipimpinnya bisa hidup damai, dan sarat akan kebebasan untuk berpendapat.

Para menteri Ratu Balqis kemudian hanya menunjukkan bahwa Kerajaan Saba’ memiliki perangkat militer yang kuat. Tetapi mereka menyerahkan keputusan kepada sang ratu. Hal ini sebagaimana yang tertera pada Surat An-Naml ayat 34 di atas.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2052 seconds (10.55#12.26)