TGB: Menerima Keragaman dalam Islam Itu Otentik Bukan Siasat

loading...
TGB: Menerima Keragaman dalam Islam Itu Otentik Bukan Siasat
Ketua Organisasi Internasional Alumni Al Azhar (OIAA) Indonesia TGB HM Zainul Majdi mengatakan, keragaman yang dimiliki oleh bangsa Indonesia adalah anugerah. Foto/MNC Media
JAKARTA - Keragaman yang dimiliki oleh bangsa Indonesia adalah anugerah. Keragaman ini pun harus disyukuri dan diterima dengan baik.

Ketua Organisasi Internasional Alumni Al Azhar (OIAA) Indonesia TGB HM Zainul Majdi mengatakan, menerima keragaman dalam Islam sesuatu yang otentik, bukan siasat ataupun strategi. “Menghormati keragaman ini bukan hanya sebagai bangsa supaya aman dan damai,” katanya, dalam silaturahmi TGB Center di Mataram, Senin (30/5/2022).

Dijelaskan TGB, toleransi itu otentik dan genuine dalam Islam. Toleransi bukan sesuatu yang pragmatis, hari ini dilakukan karena ada kebutuhan, kemudian di lain kesempatan tak butuh lagi toleransi. “Bukan seperti itu. Sikap toleran itu bagian yang diajarkan oleh Baginda Nabi Muhammad,” sambungnya.

Baca juga: TGB Tegaskan LGBT Harus Ditolak karena Bertentangan dengan Agama

Doktor Ahli Tafsir Al Qur’an ini melanjutkan, Nabi Muhammad begitu menghormati keragaman. Bicara prilaku sosial dalam keputusan nabi tak sekadar baik dan adil, ada afirmasi sebagai peneguhan. “Misalnya, orang Yahudi tinggal bersama Rrasul. Sirah mencatat katib (sekretaris) beliau itu Yahudi. Ya, kalau Nabi presiden, sesnegnya Yahudi,” bebernya.

Baca juga: Peringatan Harkitnas, TGB: Mari Kita Perbanyak Perjumpaan

Hal lain yang dilakukan nabi mempersilakan Kristen Najran menggelar misa di Masjid Nabawi. Dikisahkan, umat Kristen Najran saat itu ingin berjumpa Nabi Muhammad, kemudian mereka tiba di waktu Asar dan harus beribadah. “Memang tak dapat diambil harfiah, tentu situasinya berbeda. Tapi ini menunjukkan, toleransi itu otentik, toleransi kebebasan beragam kuat dijaga dalam Islam. Kalau ada umat Islam membakar gereja, itu siapa nabinya,” sambung TGB.

TGB mengingatkan, jangan sampai karena urusan pribadinya terganggu, dianggap yang nonmuslim menyakiti. Kemudian dibawa hawa nafsu dan dendamnya hingga pada soal agama. “Urusan pribadi lalu kita seret-seret soal agama. Padahal sebenarnya tak ada urusan dengan itu (agama),” tutupnya.
(cip)
preload video