Bacaan Niat Sholat Witir 1 Rakaat, Berjamaah atau Sendirian

loading...
Bacaan Niat Sholat Witir 1 Rakaat, Berjamaah atau Sendirian
Bacaan niat sholat Witir 1 rakaat terdiri tiga jenis, yakni niat sholat Witir sebagai imam, sebagai makmum, dan sendirian.. Foto/Ilustrasi: Ist
Bacaan niat sholat Witir 1 rakaat terdiri tiga jenis, yakni niat sholat Witir sebagai imam, sebagai makmum, dan sendirian. Adapun berikut ini adalah lafal niat sholat Witir satu rakaat sebagai imam:

اُصَلِّى سُنَّةَ الوِتْرِ رَكْعَةً مُسْتَقْبِلَ الْقِبْلَةِ أَدَاءً إِمَامًا لِلهِ تَعَالَى

Ushalli sunnatal Witri rak‘atan mustaqbilal qiblati adā’an imāman lillāhi ta‘ālā.

Artinya, “Aku menyengaja sembahyang sunnah Witir satu rakaat dengan menghadap kiblat, tunai sebagai imam karena Allah SWT.”

Adapun berikut ini adalah lafal niat shalat Witir satu rakaat sebagai makmum:

اُصَلِّى سُنَّةَ الوِتْرِ رَكْعَةً مُسْتَقْبِلَ الْقِبْلَةِ أَدَاءً مَأْمُوْمًا لِلهِ تَعَالَى

Ushalli sunnatal Witri rak‘atan mustaqbilal qiblati adā’an makmūman lillāhi ta‘ālā.

Artinya, “Aku menyengaja sembahyang sunnah Witir satu rakaat dengan menghadap kiblat, tunai sebagai makmum karena Allah SWT.”

Sementara itu, berikut ini adalah lafal niat shalat Witir satu rakaat sendirian:

اُصَلِّى سُنَّةَ الوِتْرِ رَكْعَةً مُسْتَقْبِلَ الْقِبْلَةِ أَدَاءً لِلهِ تَعَالَى

Ushalli sunnatal Witri rak‘atan mustaqbilal qiblati adā’an lillāhi ta‘ālā.

Artinya, “Aku menyengaja sembahyang sunnah Witir satu rakaat dengan menghadap kiblat, tunai karena Allah SWT.”

Baca juga: Larangan Sholat Witir Menyerupai Sholat Maghrib

Menyalahi yang Utama
Sholat Witir adalah sholat sunnah dengan jumlah rakaat yang ganjil. Sholat Witir terhitung dari satu hingga sebelas rakaat. Mereka yang hanya sanggup mengerjakan satu rakaat sholat Witir boleh melaksanakannya tanpa kemakruhan.

Syaikh Nawawi al-Banteni dalam kitab "Nihayatuz Zain" mengatakan jumlah minimal sholat witir adalah satu rakaat. Tidak makruh jika hanya mengerjakan satu rakaat sholat witir menurut pendapat yang muktamad, tetapi khilaful aula (menyalahi yang utama).

Menurut Syaikh Nawawi, batas minimal kesempurnaan sholat witir adalah tiga rakaat. Yang lebih sempurna dari itu adalah lima rakaat, kemudian tujuh rakaat, kemudian sembilan rakaat. "Jumlah maksimal sholat witir adalah sebelas rakaat. Ini puncak keistimewaan shalat witir,” ujarnya.

Baca juga: Doa Setelah Sholat Witir Subhanal Malikil Quddus

Jadi, sholat Witir satu rakaat boleh dilakukan, meski menyalahi yang utama sehingga sebaiknya dilakukan minimal tiga rakaat. Tetapi berapapun jumlah rakaat yang dipilih, seseorang harus menyudahi sholat Witirnya dengan bilangan ganjil satu rakaat menurut qaul yang rajih.

Secara teknis, sholat sunah Witir satu rakaat menurut Madzhab Syafi’i adalah sebagai berikut:

1. Pelafalan niat sholat Witir.
2. Niat di dalam hati ketika takbiratul ihram.
3. Mengucap takbir ketika takbiratul ihram sambil niat di dalam hati.
4. Baca ta‘awudz dan Surat Al-Fatihah. Setelah itu ia membaca Surat Al-Ikhlas, Al-Falaq , dan An-Nas dengan jahar (lantang).
halaman ke-1
preload video