Cara Anak Meminta Maaf Kepada Orang Tua yang Meninggal

Senin, 24 Oktober 2022 - 15:28 WIB
loading...
Cara Anak Meminta Maaf Kepada Orang Tua yang Meninggal
Cara meminta maaf kepada orang tuanya yang telah meninggal dengan cara mendoakan kebaikan untuk orang tuanya, caranya bermacam-macam seperti bersedekah atas nama kedua orang tua atau mendoakan dan memohon ampunan kepada Allah SWT atas dosa-dosa orang tua
A A A
Seorang anak tetap diharuskan minta maaf kepada kedua orang tua -nya meski orang tuanya telah meninggal. Sebab, hal itu menunjukkan baktinya seorang anak yang mengakui dosanya kepada orang tua ketika masih hidup. Dalam Islam, berbaktinya anak kepada orang tuanya dihukumi wajib.

Birrul Walidain (berbakti kepada kedua orang tua) memiliki kedudukan yang tinggi. Dan dalam Islam termasuk amalan yang paling utama. Kedudukan berbakti kepada kedua orang tua hanya setingkat di bawah ketaatan ibadah kepada Allah Subhanahu wa Ta'ala.

Allah Subhanahu Wa Ta'ala berfirman :

قُلْ تَعَا لَوْا اَتْلُ مَا حَرَّمَ رَبُّكُمْ عَلَيْكُمْ اَ لَّا تُشْرِكُوْا بِهٖ شَيْئًـــا وَّبِا لْوَا لِدَيْنِ اِحْسَا نًا ۚ


"Katakanlah (Muhammad), "Marilah aku bacakan apa yang diharamkan Tuhan kepadamu. Jangan mempersekutukan-Nya dengan apa pun, berbuat baik kepada ibu bapak, ...." (QS. Al-An'am : 151)

Baca juga: Berkat Bakti kepada Orangtua, Syekh At-Turmudzi Jadi Murid Nabi Khidir

Nah-nash atau dalil-dalil tentang Birrul Walidain ini banyak bertebaran di dalam Al-qur'an. Dan kebanyakan bersanding dengan perintah beribadah hanya kepada Allah dan jangan menyekutukan-Nya (berbuat syirik pada Allah).

Allah Ta'ala berfirman :

وَقَضَىٰ رَبُّكَ أَلَّا تَعْبُدُوا إِلَّا إِيَّاهُ وَبِالْوَالِدَيْنِ إِحْسَانًا ۚ إِمَّا يَبْلُغَنَّ عِنْدَكَ الْكِبَرَ أَحَدُهُمَا أَوْ كِلَاهُمَا فَلَا تَقُلْ لَهُمَا أُفٍّ وَلَا تَنْهَرْهُمَا وَقُلْ لَهُمَا قَوْلًا كَرِيمًا وَاخْفِضْ لَهُمَا جَنَاحَ الذُّلِّ مِنَ الرَّحْمَةِ وَقُلْ رَبِّ ارْحَمْهُمَا كَمَا رَبَّيَانِي صَغِيرًا


*Dan Rabb-mu telah memerintahkan agar kamu jangan beribadah melainkan hanya kepada-Nya dan hendaklah berbuat baik kepada ibu-bapak. Jika salah seorang di antara keduanya atau kedua-duanya sampai berusia lanjut dalam pemeliharaanmu, maka sekali-kali janganlah engkau mengatakan kepada keduanya perkataan “ah” dan janganlah engkau membentak keduanya, dan ucapkanlah kepada keduanya perkataan yang baik. Dan rendahkanlah dirimu terhadap keduanya dengan penuh kasih sayang dan ucapkanlah, ‘Ya Rabb-ku, sayangilah keduanya sebagaimana mereka berdua telah mendidik aku pada waktu kecil. (QS. Al-Israa’ : 23-24)

Dalam buku 'Fiqhut Ta'amuli ma'al Walidaini (Fiqh Birrul Walidain)' yang ditulis Syaikh Musthofa bin Al 'Adawi, disebutkan bahwa berbakti kepada kedua orang tua bahkan harus lebih didahulukan daripada mencari ilmu, sekalipun ilmu agama. Meski begitu ada ilmu yang perlu didahulukan ketika si anak tidak mengetahui hukum-hukum yang penting dalam syariat.

Berbakti kepada orang tua juga lebih didahulukan daripada bepergian mencari nafkah, jika seseorang sudah memiliki yang cukup untuk menghilangkan rasa laparnya dan lapar seisi rumah. Dalam arti hal ini menunjukkan sangat penting dan sakralnya kedua orang tua bagi anak.

Namun, dalam hubungan orang tua dan anak ini, ketika orang tua masih hidup (belum meninggal), terkadang ada saja perkataan anak yang menyakiti orang tuanya. Dan si anak tidak menyadari bahwa perkataannya telah menyakiti orang tuanya.

Lantas, apakah anak wajib minta maaf, sedangkan ibu atau bapaknya atau keduanya sudah meninggal? Dan bagaimana caranya? Jawabannya adalah anak harus tetap minta maaf. Wajib hukumnya. Karena si anak telah menyakiti orang tuanya dan melanggar perintah Allah.

Firman Allah Subhanahu wa Ta'ala :

وَاخْفِضْ لَهُمَا جَنَاحَ الذُّلِّ مِنَ الرَّحْمَةِ


*Dan rendahkanlah dirimu terhadap mereka berdua dengan penuh kesayangan.” (QS. Al Isro’: 24)

Imam Ibnu Katsir rahimahullah berkata: “Yaitu janganlah kamu memperdengarkan kepada keduanya perkataan yang buruk, walaupun perkataan hanya perkataan “ah” yang merupakan perkataan buruk yang paling rendah. “Dan janganlah kamu membentak mereka,” yaitu janganlah ada pada dirimu kepada mereka berperbuatan yang buruk."

Jadi, si anak wajib meminta maaf kepada orang tuanya yang telah meninggal dengan cara mendoakan kebaikan untuk orang tuanya. Cara meminta maaf si anak bermacam-macam.

Misalnya, bersedekah atas nama orang tua, meminta ampun atas dosa orang tua, berdoa agar Allah menerima amal ibadahnya, agar Allah melipatgandakan segala kebaikannya, melapangkan alam kuburnya. Dan memohon kepada Allah agar kuburnya menjadi taman-taman surga.

Kemudian ada yang diwasiatkan oleh Rasulullah Shallalahu 'Alaihi wa Sallam untuk dihadiahkan kepada orang tua. Beliau bersabda :
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.3179 seconds (10.101#12.26)