Ajaran Sayed Imam Ali Shah tentang Waktu, Tempat, dan Orang

Kamis, 12 Januari 2023 - 09:01 WIB
loading...
Ajaran Sayed Imam Ali Shah tentang Waktu, Tempat, dan Orang
Para Sufi hanya menuntut kesempatan yang sama untuk memenuhi berbagai syarat yang diminta oleh para akademisi ataupun ilmuwan. Foto/Ilustrasi: Ist
A A A
Kisah berikut ini merupakan ajaran Sayed Imam Ali Shah. Beliau wafat pada tahun 1860 dan dimakamkan di Gurdaspur, India. Kisah ini dinukil dari buku berjudul "Tales of The Dervishes" karya Idries Shah yang diterjemahkan Ahmad Bahar menjadi "Harta Karun dari Timur Tengah - Kisah Bijak Para Sufi".

Baca juga: Kisah Sufi, Putri yang Tidak Patuh

Berikut kisahnya:

Pada zaman dahulu, ada seorang raja yang memanggil seorang Darwis dan berkata kepadanya "Jalan para darwis, melalui silih bergantinya para guru sejak zaman lampau hingga kini, telah senantiasa memancarkan cahaya yang menjadi pendorong nilai-nilai yang membuat martabatku tampak tak lebih dari suatu bayangan pudar."

Darwis itu menjawab, "Demikianlah adanya."

"Sekarang," kata raja itu, "karena aku sangat berhasrat untuk mengetahui fakta-fakta di masa lalu, dan ingin sekali mendapatkan kebenaran yang bisa kau tunjukkan, dalam kebijaksaanmu yang ulung itu, maka ajarilah aku!"

"Suatu perintahkah itu atau permintaan?" tanya si darwis.

"Terserah padamu," kata raja itu, "kalau dianggap suatu perintah, aku siap belajar. Kalau dianggap permintaan, aku siap belajar."

Dan, ia menunggu jawaban darwis itu.

Berpuluh-puluh menit berlalu, dan akhirnya darwis itu menengadahkan kepalanya yang sejak tadi tunduk merenung. Katanya, "Raja harus menantikan 'saat pewahyuan'."

Jawaban itu mengherankan Raja, sebab, bagaimanapun juga, manakala ia ingin mengetahui sesuatu ia merasa memiliki hak untuk diberitahu, atau ditunjukkan, sesuatu atau lainnya.

Darwis itu pun meninggalkan istana raja.

Baca juga: Kisah Sufi: Berharga dan Tak Berharga

Semenjak itu, hari demi hari, si darwis terus menyertai sang raja. Siang dan malam urusan negara terjadi, kerajaan itu melewati masa suka dan duka, para penasihat raja memberikan saran mereka, dan roda kehidupan terus saja berputar.

"Darwis itu datang ke istanaku setiap hari," pikir sang raja, setiap kali matanya menangkap sosok seorang yang memakai jubah tambal sulam, "dan tetap saja ia tak pernah menyinggung percakapan kami tentang belajar itu. Benar, ia terlibat dalam banyak peristiwa di istana ini, ia bicara dan tertawa, ia makan dan tidur. Adakah ia sedang menantikan sebuah pertanda atau semacamnya?" Tetapi, sekeras apa pun berusaha, raja itu tetap tak dapat menduga makna dari misteri itu.

Ketika pusaran ombak tak kasat mata pada akhirnya mencapai pantai kemungkinan, muncullah desas-desus di istana raja. Ada seorang yang mengatakan, "Daud dari Sahil adalah penyanyi terbaik di dunia."

Biasanya percakapan semacam itu tak digubris oleh raja, tetapi sekali ini ia merasakan keinginan yang kuat untuk mendengarkan penyanyi itu.

"Bawa penyanyi itu ke istanaku," kata sang raja. Pengurus acara kerajaan pun diutus ke rumah penyanyi itu, tetapi Daud, raja di antara para penyanyi, menjawab, "Rajamu itu hanya tahu sedikit tentang syarat-syarat menyanyi. Kalau ia sekadar ingin melihat wajahku, aku akan datang. Tetapi kalau ia ingin mendengarku menyanyi, ia harus menunggu, sama seperti orang lain, hingga aku berada dalam suasana hati yang tepat untuk menyanyi." Mengetahui kapan harus tampil dan kapan tidak tampil itulah yang membuatku menjadi penyanyi terbaik, sama seperti pengetahuan ini akan membuat orang bodoh mana pun yang mengetahuinya, menjadi penyanyi hebat."

Baca juga: Kisah Sufi: Ketika Setan Kehilangan Pekerjaan

Ketika perkataan itu disampaikan kepada raja, ia merasa marah sekaligus semakin ingin, dan berkata, "Tak adakah seorang pun di istana ini yang mau memaksa lelaki itu menyanyi untukku?" Sebab, bila ia menyanyi hanya ketika suasana hatinya tepat, aku pun demikian. Aku mau mendengarkan nyanyiannya ketika aku masih ingin mendengarnya."
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.3457 seconds (11.210#12.26)