Pengantin Sahur, Tradisi Bangunkan Sahur

loading...
Pengantin Sahur, Tradisi Bangunkan Sahur
Pengantin Sahur, Tradisi Bangunkan Sahur
RIAU - Tradisi membangunkan warga untuk sahur saat Ramadan merupakan hal yang biasa di lakukan banyak daerah di Indonesia. Di Riau contohnya, terdapat sebuah tradisi membangunkan sahur yang bernama pengantin sahur.

Dikutip dari Indonesia Travel, pengantin sahur merupakan acara untuk mengarak pengantin layaknya pengantin sesungguhnya. Namun acara ini yang menjadi pengantinnya pria. Satu dari mereka akan dirias bak pengantin perempuan.

Pria tersebut dihias dan dipakaikan baju pengantin sesungguhnya. Selanjutnya, pengantin yang terdiri dari tiga pasang ini akan diarak menggunakan gerobak keliling kampung atau kuda. Menariknya, arakan ini akan menyanyikan lagu Islami dengan pengeras suara, musik dan penerangan.

Arak-arakan pengantin sahur akan membangunkan warga dari pukul 01.30 WIB hingga pukul 03.00 WIB atau hingga sahur tiba. Warga yang terbangun karena keramaian ini selanjutnya turut berkeliling meramaikan arak-arakan ini.

Pengantin sahur, sudah dimulai sejak puluhan tahun lalu. Bahkan acara ini digelar hampir setiap malam selama Ramadan. Namun kini hanya dilakukan pada Minggu malam.

Sementar, untuk mempertahankan tradisi tersebut, digelar lomba arak-arakan pengantin sahur. Dimana penilaian ditentukan berdasarkan jumlah peserta, jumlah rombongan, dan keunikan dari atraksi yang ditampilkan.
(lis)
cover top ayah
وَاِذۡ قَالَ اللّٰهُ يٰعِيۡسَى ابۡنَ مَرۡيَمَ ءَاَنۡتَ قُلۡتَ لِلنَّاسِ اتَّخِذُوۡنِىۡ وَاُمِّىَ اِلٰهَيۡنِ مِنۡ دُوۡنِ اللّٰهِ‌ؕ قَالَ سُبۡحٰنَكَ مَا يَكُوۡنُ لِىۡۤ اَنۡ اَقُوۡلَ مَا لَـيۡسَ لِىۡ بِحَقٍّ‌ؕ اِنۡ كُنۡتُ قُلۡتُهٗ فَقَدۡ عَلِمۡتَهٗ‌ؕ تَعۡلَمُ مَا فِىۡ نَفۡسِىۡ وَلَاۤ اَعۡلَمُ مَا فِىۡ نَفۡسِكَ‌ؕ اِنَّكَ اَنۡتَ عَلَّامُ الۡغُيُوۡبِ‏ (١١٦) مَا قُلۡتُ لَهُمۡ اِلَّا مَاۤ اَمَرۡتَنِىۡ بِهٖۤ اَنِ اعۡبُدُوا اللّٰهَ رَبِّىۡ وَرَبَّكُمۡ‌ۚ وَكُنۡتُ عَلَيۡهِمۡ شَهِيۡدًا مَّا دُمۡتُ فِيۡهِمۡ‌ۚ فَلَمَّا تَوَفَّيۡتَنِىۡ كُنۡتَ اَنۡتَ الرَّقِيۡبَ عَلَيۡهِمۡ‌ؕ وَاَنۡتَ عَلٰى كُلِّ شَىۡءٍ شَهِيۡدٌ‏ (١١٧) اِنۡ تُعَذِّبۡهُمۡ فَاِنَّهُمۡ عِبَادُكَ‌ۚ وَاِنۡ تَغۡفِرۡ لَهُمۡ فَاِنَّكَ اَنۡتَ الۡعَزِيۡزُ الۡحَكِيۡمُ (١١٨)
Dan (ingatlah) ketika Allah berfirman, Wahai Isa putra Maryam! Engkaukah yang mengatakan kepada orang-orang, jadikanlah aku dan ibuku sebagai dua tuhan selain Allah? (Isa) menjawab, Mahasuci Engkau, tidak patut bagiku mengatakan apa yang bukan hakku. Jika aku pernah mengatakannya tentulah Engkau telah mengetahuinya. Engkau mengetahui apa yang ada pada diriku dan aku tidak mengetahui apa yang ada pada-Mu. Sungguh, Engkaulah Yang Maha Mengetahui segala yang gaib. Aku tidak pernah mengatakan kepada mereka kecuali apa yang Engkau perintahkan kepadaku (yaitu), Sembahlah Allah, Tuhanku dan Tuhanmu, dan aku menjadi saksi terhadap mereka, selama aku berada di tengah-tengah mereka. Maka setelah Engkau mewafatkan aku, Engkaulah yang mengawasi mereka. Dan Engkaulah Yang Maha Menyaksikan atas segala sesuatu. Jika Engkau menyiksa mereka, maka sesungguhnya mereka adalah hamba-hamba-Mu, dan jika Engkau mengampuni mereka, sesungguhnya Engkaulah Yang Mahaperkasa, Mahabijaksana.

(QS. Al-Maidah Ayat 116-118)
cover bottom ayah
preload video