Inilah Cemburu yang Diajarkan Nabi Muhammad

loading...
Inilah Cemburu yang Diajarkan Nabi Muhammad
Inilah Cemburu yang Diajarkan Nabi Muhammad
Dalam satu hadits , Nabi Muhammad shallallahu 'alaihi wa sallam (SAW) pernah bersabda: "Innii laghaayuurun wamaa minimri-in laa yaghaaruillaa mankuusul qalbi (sesungguhnya aku ini pecemburu. setiap orang yang tidak mempunyai rasa pecemburu, maka tidak lain kecuali orang itu berhati terbalik)".

Sesungguhnya Allah Ta'ala itu pecemburu, dan orang mukmin itu hendaknya pecemburu. Kecemburuan Allah adalah apabila ada orang mukmin melakukan perbuatan yang diharamkan oleh Allah. (Diriwayatkan oleh Imam Ahmad, Al-Bukhari, Muslim dan Turmudzi dari Abu Hurairah)

Dalam Kitab Uqud al-Lujain (etika rumah tangga) karya Syeikh Muhammad bin Umar An-Nawawi, Sahabat Ali bin Thalib RA mengatakan, "Apakah kalian tidak malu. Apa kalian tidak cemburu membiarkan perempuan-perempuan (istri-istri)-mu keluar ke tengah-tengah kaum lelaki. Ia melihatnya dan mereka memperhatikan dirinya".

Tapi ingat, cemburu yang berlebihan juga tidak baik. Imam Ali mengatakan hal itu, "Janganlah kamu berlebihan mencemburu. Sebab dengan kecemburuan yang berlebihan itu sama artinya menuduh istrimu berbuat buruk".

Rasulullah SAW bersabda: "Sesungguhnya di antara kecemburuan ada yang dicintai Allah dan ada pula kecemburuan yang dibenci Allah. Di antara sikap berbangga diri ada yang disukai Allah dan ada pula sikap berbangga diri yang dimurkai Allah. Adapun kecemburuan yang disukai Allah adalah kecemburuan (dalam hal keragu-raguan). Kecemburuan yang dibenci Allah adalah kecemburuan di luar hal itu. Adapun sikap berbangga diri yang disukai Allah adalah keberbanggaan seseorang ketika maju ke medan pertempuran di saat terjadinya bencana. Sikap keberbanggaan yang dibenci Allah adalah dalam hal kebatilan".

Di era globalisasi saat ini, apabila ada perempuan keluar rumah maka hampir dipastikan menjadi sasaran godaan kaum lelaki. Mungkin dengan cara mengedipkan matanya atau disentuh. Ada pula yang sekadar dipegang dan ada pula yang disindir dengan kata-kata yang jorok yang tidak mengenakan telinganya.



Ibnu Hajar mengatakan, jika seorang perempuan (istri) bermaksud hendak keluar untuk menjenguk orang tua, misalnya, sebenarnya tidak dilarang. Tetapi terlebih dulu harus memperoleh izin dari suaminya.

Yang perlu diperhatikan, hendaknya ketika keluar jangan memamerkan perhiasan dan dandanannya. Pakaian yang dikenakannya tidak perlu bagus, melainkan pakaian yang sederhana.

Pandangan hendaknya dijaga, ditundukkan sepanjang jalan. Tidak perlu tengok kanan dan kiri. Kalau tidak begitu justru akan membuka kesempatan untuk melakukan kemaksiatan kepada Allah.
(rhs)
cover top ayah
اَلَمۡ يَاۡنِ لِلَّذِيۡنَ اٰمَنُوۡۤا اَنۡ تَخۡشَعَ قُلُوۡبُهُمۡ لِذِكۡرِ اللّٰهِ وَمَا نَزَلَ مِنَ الۡحَـقِّۙ وَلَا يَكُوۡنُوۡا كَالَّذِيۡنَ اُوۡتُوا الۡكِتٰبَ مِنۡ قَبۡلُ فَطَالَ عَلَيۡهِمُ الۡاَمَدُ فَقَسَتۡ قُلُوۡبُهُمۡ‌ؕ وَكَثِيۡرٌ مِّنۡهُمۡ فٰسِقُوۡنَ
Belum tibakah waktunya bagi orang-orang yang beriman, untuk secara khusyuk mengingat Allah dan mematuhi kebenaran yang telah diwahyukan (kepada mereka), dan janganlah mereka (berlaku) seperti orang-orang yang telah menerima kitab sebelum itu, kemudian mereka melalui masa yang panjang sehingga hati mereka menjadi keras. Dan banyak di antara mereka menjadi orang-orang fasik.

(QS. Al-Hadid:16)
cover bottom ayah
preload video