Bagaimana Sikap Kita Menyikapi Khilafiyah? Begini Kata Ustaz Ajib

loading...
Bagaimana Sikap Kita Menyikapi Khilafiyah? Begini Kata Ustaz Ajib
Bagaimana Sikap Kita Menyikapi Khilafiyah? Begini Kata Ustaz Ajib
Persoalan khilafiyah (perbedaan pendapat) dalam pelaksanaan syariat dan ilmu fiqih bukanlah hal baru dalam Islam. Banyak di antara umat muslim sering berbeda pendapat bahkan berdebat hanya karena masalah ikhtilaf (perbedaan).

Lalu, bagaimana sikap kita menyikapi masalah khilafiyah ini? Berikut penjelasan Ustaz Muhammad Ajib , pengajar di Rumah Fiqih Indonesia (RFI) yang menguasai persoalan khilafiyah empat mazhab terpopuler. Beliau mengulas masalah khilafiyah dalam bukunya berjudul "Masalah Khilafiyah 4 Mazhab Terpopuler".

Apa yang Dimaksud dengan Khilafiyah Terpopuler?
Khilafiyah terpopuler adalah masalah perbedaan yang sering diperbincangkan dan ditanyakan semua kalangan pada saat ini. Masalah khilafiyah 4 mazhab ini paling sering dibahas dalam kajian-kajian ilmu dan ditanya oleh jamaah dalam sebuah pengajian atau ta'lim.

"Pengalaman saya ketika mengisi pengajian di sekitar Jakarta dan Bekasi sering muncul pertanyaan yang sama soal khilafiyah ini," kata Dai lulusan Institut Ilmu Al-Quran (IIQ) Jakarta Konsentrasi Ilmu Syariah ini.

Sikap Dalam Menyikapi Khilafiyah
Belajar ilmu fiqih tentu saja kita akan mendapatkan begitu banyak pendapat para ulama yang berbeda-beda. Perbedaan pendapat itu kadang tidak hanya terjadi di antara 4 mazhab saja, tapi juga terjadi di dalam satu mazhab itu sendiri.

Sebagai contoh ketika kita membaca Kitab Kifayatul Akhyar dalam Mazhab Syafi'i maka akan kita temukan adanya beberapa perbedaan pendapat antara ulama sesama Mazhab Syafi'i.



Bukankah kita sepakat bahwa kita harus kembali kepada Al-Qur'an dan As-Sunnah . Bukankah seluruh ulama yang ada juga semuanya memakai Al-Qur'an dan As-Sunnah. Bukankah seluruh ulama sama-sama memakai Al-Qur'an dan Sunnah, tetapi kenapa para ulama bisa berbeda pendapat dalam hal ini?

Bagi orang yang belum mendalami ilmu fiqih mungkin dia akan sedikit bingung dan bertanya-tanya. Bahkan bisa jadi berani menyalahkan para ulama salaf khususnya ulama 4 mazhab.

Seolah-olah menganggap bahwa para ulama itu tidak mengerti dengan Al-Qur'an dan Sunnah. Bahkan mungkin bisa bingung dengan ungkapan-ungkapan yang ada dalam kitab fiqih seperti ungkapan qoola Abu Hanifah, qoola Malik, qoola Syafi’i, qoola Ahmad bin Hanbal, qoola Nawawi dan lain-lain. Kenapa tidak langsung saja menyebut menurut Al-Qur'an dan As-Sunnah adalah begini.
halaman ke-1
cover top ayah
وَاتَّخَذُوۡا مِنۡ دُوۡنِهٖۤ اٰلِهَةً لَّا يَخۡلُقُوۡنَ شَيۡـًٔـا وَّهُمۡ يُخۡلَقُوۡنَ وَلَا يَمۡلِكُوۡنَ لِاَنۡفُسِهِمۡ ضَرًّا وَّلَا نَفۡعًا وَّلَا يَمۡلِكُوۡنَ مَوۡتًا وَّلَا حَيٰوةً وَّلَا نُشُوۡرًا‏
Namun mereka mengambil tuhan-tuhan selain Allah untuk disembah, padahal mereka tuhan-tuhan itu tidak menciptakan apa pun, bahkan mereka sendiri diciptakan oleh manusia, dan tidak kuasa untuk menolak bahaya terhadap dirinya dan tidak dapat mendatangkan manfaat serta tidak kuasa mematikan, menghidupkan, dan tidak pula membangkitkan.

(QS. Al-Furqan:3)
cover bottom ayah
preload video