Doa dan Amalan Membuka Pintu Rezeki, Resep Ibnu Qayyim

loading...
Doa dan Amalan Membuka Pintu Rezeki, Resep Ibnu Qayyim
Doa dan Amalan Membuka Pintu Rezeki, Resep Ibnu Qayyim
IBNU Qayyim adalah cendekiawan, dan ahli fiqih yang hidup pada abad ke-13. Beliau lahir di Damaskus, Suriah pada tanggal 4 Februari 1292, dan meninggal pada 23 September 1350). Selain ahli fiqih, beliau juga seorang ahli tafsir, ahli hadis, penghafal Al-Quran, ahli ilmu nahwu, ahli ushul, ahli ilmu kalam, sekaligus seorang mujtahid.

Dalam Zad al-Ma’ad Fi Hady Khayr al-‘Ibad, Ibnu Qayyim memberikan tips bagaimana hidup ini mudah dan rezeki pun lancar.

Menurutnya, ada empat amalan, yaitu (1) qiyam al-layl, menegakkan salat malam; (2) Katsrat al-istighfar bi al-Ashar, memperbanyak istighfar atau mohon ampun di waktu sahur. (3) Ta’ahud al-sadaqah, membiasakan sedekah ; dan (4) Al-dzikr awwal al-nahar wa akhirahu, berzikir di wakti pagi dan sore hari.

Apabila empat amalan tersebut dilakukan dengan baik, penuh rasa tunduk dan patuh kepada Allah serta beriman sepenuh hati bahwa Allah berkuasa atas segala sesuatu, maka apa yang diminta hamba-Nya pasti akan diberikan. Berikut ini penjelasan tentang empat amalan yang harus dilakukan:

Menegakkan Salat Malam
Salat malam adalah amalan yang menjadi kebiasaan orang-orang saleh dan menjadi sarana untuk bisa semakin dekat dengan Allah SWT.

Bila seorang hamba suka bangun malam terutama pada saat sepertiga malam terakhir, maka ia sangat berpeluang untuk mendapatkan apa saja yang diinginkan dari Allah SWT. Termasuk kemudahan dalam hidup, kesuksesan usaha, dan tercukupinya rezeki.

Dari Abu Hurairah, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam (SAW) bersabda:

يَتَنَزَّلُ رَبُّنَا تَبَارَكَ وَتَعَالَى كُلَّ لَيْلَةٍ إِلَى السَّمَاءِ الدُّنْيَا حِينَ يَبْقَى ثُلُثُ اللَّيْلِ الآخِرُ يَقُولُ مَنْ يَدْعُونِى فَأَسْتَجِيبَ لَهُ ، مَنْ يَسْأَلُنِى فَأُعْطِيَهُ ، وَمَنْ يَسْتَغْفِرُنِى فَأَغْفِرَ لَهُ

“Rabb kita tabaroka wa ta’ala turun setiap malam ke langit dunia hingga tersisa sepertiga malam terakhir, lalu Dia berkata: ‘Siapa yang berdoa pada-Ku, aku akan memperkenankan doanya. Siapa yang meminta pada-Ku, pasti akan Kuberi. Dan siapa yang meminta ampun pada-Ku, pasti akan Kuampuni’.” (HR. Bukhari no. 6321 dan Muslim no. 758).

Hadis ini memberi isyarat bahwa siapa pun yang menginginkan sesuatu, hendaklah suka bangun malam, salat dan memohon dengan sepenuh hati di waktu yang istimewa itu.

Memperbanyak Istighfar Waktu Sahur
Istighfar artinya memohon ampun kepada Allah atas segala dosa. Istighfar dapat dilakukan kapan saja, misalnya setiap selesai salat lima waktu, dan terutama pada waktu sahur atau sepertiga malam terakhir.

Nabi SAW sendiri biasa istighfar, setiap harinya lebih dari 70 kali atau 100 kali.

Dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu, ia mendengar Nabi SAW bersabda,

وَاللَّهِ إِنِّى لأَسْتَغْفِرُ اللَّهَ وَأَتُوبُ إِلَيْهِ فِى الْيَوْمِ أَكْثَرَ مِنْ سَبْعِينَ مَرَّةً

“Demi Allah, aku sungguh beristighfar pada Allah dan bertaubat pada-Nya dalam sehari lebih dari 70 kali.” (HR. Bukhari no. 6307).

Dari Al Aghorr Al Muzanni, yang merupakan sahabat Nabi, bahwa Nabi SAW bersabda,

إِنَّهُ لَيُغَانُ عَلَى قَلْبِى وَإِنِّى لأَسْتَغْفِرُ اللَّهَ فِى الْيَوْمِ مِائَةَ مَرَّةٍ

“Ketika hatiku malas, aku beristighfar pada Allah dalam sehari sebanyak seratus kali.” (HR. Muslim no. 2702).

Al Qodhi ‘Iyadh mengatakan bahwa makna hadis di atas, yaitu ketika Nabi SAW dalam keadaan malas beliau membacanya seperti itu. Artinya, beliau rutin terus mengamalkan zikir istighfar setiap harinya.

Bila seorang hamba memperbanyak istighfar , maka Allah akan memperhatikan apa yang dibutuhkan hamba-Nya.
halaman ke-1
preload video