Nasihat Indah Habib Umar tentang Pernikahan

loading...
Nasihat Indah Habib Umar tentang Pernikahan
Nasihat Indah Habib Umar tentang Pernikahan
Pernikahan merupakan sunnah Nabi yang sangat dianjurkan, apalagi bagi mereka yang mampu untuk menikah. Islam sangat memberikan perhatian terhadap pembentukan keluarga yang diridhai Allah Ta'ala.

Rasulullah SAW pernah berpesan: "Tiga golongan yang berhak ditolong oleh Allah Ta'ala, Orang yang berjihad/berperang di jalan Allah. Budak yang menebus dirinya dari tuannya. Pemuda atau perempuan yang menikah karena ingin menjauhkan dirinya dari yang haram." (HR. Tirmidzi, Ibnu Hibban dan Hakim).

Bagaimana sebenarnya pernikahan yang diridhai Allah Ta'ala? Berikut petikan nasihat Ulama besar Yaman Al-Habib Umar bin Hafidz.

"Jika menikah hanya dilandasi oleh rasa saling mencintai, begitu pesan Umar Bin Khattab. "Lalu dimana kedudukan iman?"



Betapa banyak yang saling mencintai, tapi pernikahan mereka justru tidak berkah. Bahkan berakhir dengan cekcok maupun perceraian.

Karena iman, Rasulullah sabar ketika dirumahnya hanya tersedia cuka lalu memakannya. Karena Iman, Ali Bin Thalib sabar menjadi kuli menimba air dgn upah segenggam kurma. Karena Iman, Fatimah Az-Zahra sabar menggiling gandum hingga tangannya melepuh.

Pernikahan, sungguh tak seindah apa yang dikatakan para motivator atupun buku pranikah. Akan banyak cobaan dan ujian. Maka pahamilah, rasa cinta kadang tak bisa ikut berperang. Hanya imam yang kuat dengan pedang kesabaran dikala susah, dan senjata syukur dikala senang, yang mampu menghadapi bala ujian dan cobaan.



Oleh karenanya, boleh-boleh saja menikah karena saling mencintai. Namun pastikan, perasaan itu hanya menjadi makmum dan imanlah yang harus menjadi imamnya. Pahamilah! Tak semua cinta itu melahirkan iman. Tapi semua iman, insya Allah akan melahirkan cinta.
(rhs)
cover top ayah
وَاِذَا مَسَّ الۡاِنۡسَانَ الضُّرُّ دَعَانَا لِجَنۡۢبِهٖۤ اَوۡ قَاعِدًا اَوۡ قَآٮِٕمًا ۚ فَلَمَّا كَشَفۡنَا عَنۡهُ ضُرَّهٗ مَرَّ كَاَنۡ لَّمۡ يَدۡعُنَاۤ اِلٰى ضُرٍّ مَّسَّهٗ‌ؕ كَذٰلِكَ زُيِّنَ لِلۡمُسۡرِفِيۡنَ مَا كَانُوۡا يَعۡمَلُوۡنَ
Apabila manusia ditimpa bahaya dia berdoa kepada Kami dalam keadaan berbaring, duduk atau berdiri, tetapi setelah Kami hilangkan bahaya itu darinya, dia kembali ke jalan yang sesat, seolah-olah dia tidak pernah berdoa kepada Kami untuk menghilangkan bahaya yang telah menimpanya. Begitulah, orang-orang yang melampaui batas itu memandang baik apa yang mereka kerjakan.

(QS. Yunus:12)
cover bottom ayah
TULIS KOMENTAR ANDA!
preload video