Ibadahnya Biasa Saja tapi Dia Calon Penghuni Surga, Ini Amalannya

loading...
Ibadahnya Biasa Saja tapi Dia Calon Penghuni Surga, Ini Amalannya
Ibadahnya Biasa Saja tapi Dia Calon Penghuni Surga, Ini Amalannya
SUATU ketika, Dai kondang yang juga Direktur Quantum Akhyar Institute, Ustaz Adi Hidayat, dalam ceramahnya bercerita tentang seorang ahli surga yang disampaikan Rasulullah Shalallahu alaihi wa salam (SAW) seperti yang termaktub dalam hadis riwayat Imam Malik no. 20559. Calon ahli surga itu tidak bergitu terkenal. Bahkan para sahabat Rasulullah SAW pun tidak ada yang mengenalnya. Ibadahnya pun biasa-biasa saja.

Dalam satu kesempatan, di dalam masjid Nabawi, Rasulullah SAW berkata kepada para sahabat: “Akan datang kepada kalian sekarang ini seorang laki-laki penghuni surga.”

Ucapan Rasulullah SAW ini tentu saja membuat penasaran. Para sahabat bertanya-tanya siapa gerangan sang penghuni surga itu.

Apakah dia salah satu sahabat yang paling rajin salatnya atau yang paling rajin puasanya? Atau, yang paling banyak sedekahnya atau mungkin yang tak pernah absen dalam jihad?



Tak lama, para sahabat pun melihat seorang laki-laki Anshar dengan wajah basah. Air wudhu menetes dari janggutnya. Tangannya menjinjing sepasang sandal jepit. Tak ada yang spesial secara fisik dari laki-laki itu.

Para sahabat pun bertanya-tanya alasan apa yang membuat laki-laki tersebut menjadi penghuni surga. Tentu saja itu derajat tinggi yang sangat diinginkan setiap Muslim, apalagi para sahabat Rasul. Mereka semua menginginkan jaminan surga.

Sampai keesokan hari belum terjawab juga rasa penasaran para sahabat. Rasulullah kembali mengucapkan hal sama. “Akan datang kepada kalian sekarang ini seorang laki-laki penghuni surga". Para sahabat pun kembali penasaran, bertanya-tanya, siapa lagi yang dipastikan merasakan nikmat Allah yang kekal.



Namun, justru laki-laki dengan wajah basah wudhu dan membawa sandal itu lagi yang muncul. Para sahabat semakin bertanya-tanya, namun tak ada satu pun yang berani bertanya pada Rasulullah.
halaman ke-1 dari 6
cover top ayah
هُوَ الَّذِىۡۤ اَنۡزَلَ عَلَيۡكَ الۡكِتٰبَ مِنۡهُ اٰيٰتٌ مُّحۡكَمٰتٌ هُنَّ اُمُّ الۡكِتٰبِ وَاُخَرُ مُتَشٰبِهٰتٌ‌ؕ فَاَمَّا الَّذِيۡنَ فِىۡ قُلُوۡبِهِمۡ زَيۡغٌ فَيَتَّبِعُوۡنَ مَا تَشَابَهَ مِنۡهُ ابۡتِغَآءَ الۡفِتۡنَةِ وَابۡتِغَآءَ تَاۡوِيۡلِهٖۚ وَمَا يَعۡلَمُ تَاۡوِيۡلَهٗۤ اِلَّا اللّٰهُ ؔ‌ۘ وَ الرّٰسِخُوۡنَ فِى الۡعِلۡمِ يَقُوۡلُوۡنَ اٰمَنَّا بِهٖۙ كُلٌّ مِّنۡ عِنۡدِ رَبِّنَا ‌ۚ وَمَا يَذَّكَّرُ اِلَّاۤ اُولُوا الۡاَلۡبَابِ
Allah-lah yang menurunkan Al-Qur'an kepadamu (Muhammad). Di antaranya ada ayat-ayat yang muhkamat (ayat yang mudah dipahami), itulah pokok-pokok Al-Qur'an dan yang lain mutasyabihat (ayat yang hanya Allah yang mengetahui maksudnya). Adapun orang-orang yang dalam hatinya condong pada kesesatan, mereka mengikuti yang mutasyabihat untuk mencari-cari fitnah dan untuk mencari-cari takwilnya, padahal tidak ada yang mengetahui takwilnya kecuali Allah. Dan orang-orang yang ilmunya mendalam berkata, “Kami beriman kepada Al-Qur'an, semuanya dari sisi Tuhan kami.” Tidak ada yang dapat mengambil pelajaran kecuali orang yang berakal.

(QS. Ali 'Imran:7)
cover bottom ayah
TULIS KOMENTAR ANDA!
preload video