7 Kisah yang Menyebabkan Nabi Muhammad Meneteskan Air Mata

loading...
7 Kisah yang Menyebabkan Nabi Muhammad Meneteskan Air Mata
Inilah beberapa kisah Rasulullah yang membuat beliau menangis meneteskan air mata mulianya. Foto/dok tfamanasek.com
Sebagai manusia, Nabi Muhammad صلى الله عليه وسلم pun pernah mengalami rasa duka, sedih dan menangis. Namun, kesedihan itu bersifat temporal dan tidak menguasai seluruh perasaan beliau.

Rasulullah صلى الله عليه وسلم adalah orang yang paling tegas dalam memutuskan suatu perkara, namun beliau juga orang paling lembut dalam bersikap. Beliau adalah sebaik-baik teladan bagi umat manusia. (Baca Juga: Detik-detik Wafatnya Rasulullah, Beliau Tinggalkan 2 Wasiat Ini)

Dai yang juga lulusan Al-Azhar Mesir Ustaz Muchlis Al-Mughni dalam tausiyah edisi Cinta Rasul menyampaikan beberapa kisah Rasulullah صلى الله عليه وسلم yang membuat beliau menangis meneteskan air mata mulianya. Berikut ini hal-hal yang membuat Rasulullah صلى الله عليه وسلم menangis.

1. Menangis Saat Kehilangan Orang Terdekat yang Dicintainya.
Beliau pernah menangis saat putra yang cintainya bernama Ibrahim, yang masih bayi wafat sambil berkata: "Air mata menetes, hati bersedih dan kami tidak akan berkata-kata kecuali dengan sesuatu yang diridhai Tuhan kami, demi Allah Ya Ibrahim sesungguhnya kepergianmu membuat kami bersedih." (Shahih Muslim)



Beliau juga pernah menangis saat berada di makam ibunda tercinta Sayyidatuna Aminah binti Wahab yang diikuti pula oleh orang-orang di sekelilingnya. Beliau juga pernah menangis saat kepergian kedua putrinya Ruqayah dan Ummu Kultsum, juga saat kehilangan istri tercintanya ummul mukminin Khadijah radhiyallahu 'anha.

2. Menangis Saat Berada di Pemakaman.
Tepatnya saat memakamkan salah seorang sahabat sambil memberikan nasihat beliau bersabda: "Wahai saudara-saudaraku, bersiap-siaplah untuk kematian ini."

3. Menangis Saat Sedang Salat Berhadapan dengan Allah 'Azza wa Jalla.
Ini yang sering beliau alami hingga suara isak tangis di dadanya terdengar oleh para sahabat yang menjadi makmum beliau.



4. Menangis Saat Memikirkan Nasib Umatnya.
Beliau menangis khawatir jika umatnya tidak selamat ke surga. Saat meninggalpun yang keluar dari lisan mulia beliau adalah "ummati.. ummati.. ummati (umatku, umatku, umatku).
halaman ke-1 dari 2
cover top ayah
تَعۡرُجُ الۡمَلٰٓٮِٕكَةُ وَ الرُّوۡحُ اِلَيۡهِ فِىۡ يَوۡمٍ كَانَ مِقۡدَارُهٗ خَمۡسِيۡنَ اَلۡفَ سَنَةٍ‌ۚ‏
Para malaikat dan Jibril naik (menghadap) kepada Tuhan, dalam sehari setara dengan lima puluh ribu tahun.

(QS. Al-Ma'arij:4)
cover bottom ayah
preload video