alexametrics

Ibadah yang Kosong dari Mengingat Allah Adalah Sia-sia

loading...
Ibadah yang Kosong dari Mengingat Allah Adalah Sia-sia
Ustaz Muchlis Al-Mughni, dai lulusan Al-Azhar Mesir. Foto/Dok SINDOnews
Bagaimana rasanya jika berjumpa teman atau saudara yang lama tidak bertemu, saat berjumpa dia tak lagi mengingat kita, tentu kita sangat kecewa. Beda halnya ketika kita mengingat Allah Ta'ala, jika kita mengingat-Nya, Allah Ta'ala pasti mengingat kita.

"Setidaknya itulah yang dipahami oleh Abdullah bin Mas'ud radhiallahu 'anhu dengan berkata, "Aku tahu kapan Allah akan mengingatku, yaitu di saat aku mengingat-Nya, maka Dia pasti mengingatku," kata Dai lulusan Al-Azhar Mesir, Ustaz Muchlis Al-Mughni dalam tausiyah singkatnya, Rabu (6/5/2020).

Allah Ta'ala menyatakan dalam Al-Qur'an: "Ingatlah Aku maka Aku akan ingat kamu".



Biasanya kita sangat senang apabila orang lain mengingat kita, padahal kita belum tentu ingat dengannya. Jika diingat makhluk saja menggembirakan kita dalam kehidupan ini maka diingat Allah harus menjadi prioritas dalam hidup kita.

Jika kita mengingat Allah di saat senang, maka Allah akan mengingat kita di saat susah. Jika kita mengingat Allah di saat sehat, maka Allah akan ingat kita ketika sakit. Jika kita ingat Allah di saat sukses, maka Allah akan ingat kita di saat kita gagal.

"Inilah rahasianya kenapa kita suka merasa tidak diperhatikan, ditolong dan diingat Allah. Karena kita juga suka melupakan Allah, sehingga wajar jika Allah juga melupakan kita," kata Ustaz yang juga Imam Masjid Cut Mutia Jakarta Pusat ini.

Mengingat Allah Ta'ala adalah amalan ringan, namun sering disepelekan banyak orang, padahal itu merupakan inti dari semua ibadah. Ibadah yang kosong dari mengingat Allah itu akan sia-sia. Ibadah yang Allah tidak diingat didalamnya maka ibadah itu tidak akan berdampak positif.
(rhs)
cover top ayah
فَمَنۡ يُّرِدِ اللّٰهُ اَنۡ يَّهۡدِيَهٗ يَشۡرَحۡ صَدۡرَهٗ لِلۡاِسۡلَامِ‌ۚ وَمَنۡ يُّرِدۡ اَنۡ يُّضِلَّهٗ يَجۡعَلۡ صَدۡرَهٗ ضَيِّقًا حَرَجًا كَاَنَّمَا يَصَّعَّدُ فِى السَّمَآءِ‌ؕ كَذٰلِكَ يَجۡعَلُ اللّٰهُ الرِّجۡسَ عَلَى الَّذِيۡنَ لَا يُؤۡمِنُوۡنَ
Barangsiapa dikehendaki Allah akan mendapat hidayah (petunjuk), Dia akan membukakan hatinya untuk menerima Islam. Dan barangsiapa dikehendaki-Nya menjadi sesat, Dia jadikan dadanya sempit dan sesak, seakan-akan dia (sedang) mendaki ke langit. Demikianlah Allah menimpakan siksa kepada orang-orang yang tidak beriman.

(QS. Al-An’am:125)
cover bottom ayah
preload video
KOMENTAR
loading gif
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak