Berkah Maulid Nabi (5)

Cinta Tulus Para Sahabat kepada Baginda Rasulullah

loading...
Cinta Tulus Para Sahabat kepada Baginda Rasulullah
Mencintai dan mengagungkan Nabi Muhammad shallallahu alaihi wa sallam adalah kedudukan mulia sehingga umat Islam berlomba-lomba untuk mencintai beliau. Foto ilustrasi/Ist
Sungguh, tak ada kisah paling indah dan tak pernah bosan untuk diceritakan kecuali kisahnya Baginda Nabi Muhammad صلى الله عليه وسلم. Setiap Rabi'ul Awal, kisah beliau maupun sirahnya selalu dikaji kaum muslimin.

Rabi'ul Awal menjadi berkah tersendiri bagi para pecinta Nabi. Allah Ta'ala memilih Rabi'ul Awal sebagai bulan kelahiran sosok manusia terbaik sepanjang masa. Maka berbahagialah mereka yang mengikuti dan meneladani Nabi Muhammad صلى الله عليه وسلم. (Baca Juga: Siksaan Abu Lahab Diringankan Karena Gembira dengan Kelahiran Nabi Muhammad)

Dai lulusan Al-Azhar Mesir Ustaz Muchlis Al-Mughni menceritakan bagaimana kecintaan sahabatkepada Rasulullah صلى الله عليه وسلم. Dalam edisi "Cinta Rasul" ini, Ustaz Muchlis bercerita kisah sahabat bernama Tsauban bin Bujdad radhiyallahu 'anhu.

Suatu hari, seorang sahabat bernama Tsauban datang menghadap Rasulullah صلى الله عليه وسلم. Dia datang dengan raut wajah yang kusut, tubuhnya kurus kering dan terlihat kesedihan di wajahnya.



Melihat perubahan pada diri pelayannya itu, Rasulullah صلى الله عليه وسلم bertanya kepada Tsauban: "Wahai Tsauban, apa yang terjadi pada dirimu?"

Tsauban pun menjawab: "Wahai Rasulullah, sebenarnya aku tidak sedang sakit apapun. Hanya saja, jika saya tidak melihat Anda maka lenyaplah kesabaran saya, sampai saya bertemu dengan Anda.

Lalu, ingatanku tertuju ke akhirat, kemudian timbullah rasa kekhawatiranku. Jangan-jangan aku tidak dapat melihat wajah Anda di sana. Sebab aku tahu pasti, kedudukan Anda bersama para Nabi terdahulu.



Dan seandainya aku masuk Surga pun, kondisi tempatku berbeda jauh dengan kedudukkan Anda. Apalagi, jika aku tidak dimasukkan ke Surga maka untuk selama-lamanya aku tidak dapat memandang wajah Anda. Kemudian, bagaimana dengan nasibku kelak di akhirat?"
halaman ke-1 dari 2
cover top ayah
قُلۡ اِنَّ رَبِّىۡ يَبۡسُطُ الرِّزۡقَ لِمَنۡ يَّشَآءُ وَيَقۡدِرُ وَلٰـكِنَّ اَكۡثَرَ النَّاسِ لَا يَعۡلَمُوۡنَ
Katakanlah, “Sungguh, Tuhanku melapangkan rezeki bagi siapa yang Dia kehendaki dan membatasinya (bagi siapa yang Dia kehendaki), tetapi kebanyakan manusia tidak mengetahui.”

(QS. Saba:36)
cover bottom ayah
TULIS KOMENTAR ANDA!
preload video