Canda Ala Sufi: Ongkos Hari Ini untuk Kemarin, Kemarin untuk Hari Ini

loading...
Canda Ala Sufi: Ongkos Hari Ini untuk Kemarin, Kemarin untuk Hari Ini
Ilustrasi/Ist
Suatu hari, Nashruddin pergi ke tempat pemandian. Setelah dia masuk, tak seorang pun di antara para pelayan tempat pemandian itu yang menghargai atau menghormatinya. Bahkan mereka memberinya handuk lusuh.

Baca juga: Canda Ala Sufi: Buah Pala untuk Bayi dan Dua Pintu Rumah

Ketika hendak keluar, seperti pengunjung lainnya, dia meletakkan uang di depan cermin. Nashruddin meletakkan uang sebanyak sepuluh girisy, sehingga mereka takjub dan gembira.

Seminggu kemudian, Nashruddin datang kembali ke tempat itu. Mereka menghormatinya dan melayaninya dengan sangat istimewa.

Mereka memberinya perlengkapan mandi yang serba bagus, namun Nashruddin tidak berkomentar. Ketika hendak keluar, seperti biasa, dia mendekat ke cermin dan meletakkan uang hanya satu girisy saja.



Baca juga: Canda Ala Sufi: Aku Datang untuk Memberitahumu, Allah Satu Jawaban Juga Satu

Melihat bayaran Nashruddin yang sangat sedikit itu, mereka heran dan marah padanya, lalu berkata, "Apa ini? Kok cuma ini?"

Dengan santai dan sambil berjalan keluar, Nashruddin berkata pada mereka, "Karena kemarin pelayanan kalian tidak bagus dan sekarang sangat memuaskan, maka ongkos hari ini untuk kemarin dan ongkos kemarin untuk hari ini."

Baca juga: Canda Ala Sufi: Ahli Waris, Bagaimana Membedakan Wanita dan Pria?

===
Dinukil dari Canda Ala Sufi terjemahan Muhdor Assegaf dari karya Nashruddin dengan judul asli Nawadhir Juha al-Kubra.
(mhy)
cover top ayah
وَّمَا هُوَ بِقَوۡلِ شَاعِرٍ‌ؕ قَلِيۡلًا مَّا تُؤۡمِنُوۡنَۙ
Dan Al-Qur'an bukanlah perkataan seorang penyair. Sedikit sekali kamu beriman kepadanya.

(QS. Al-Haqqah:41)
cover bottom ayah
TULIS KOMENTAR ANDA!
preload video