16 Syarat Takbiratul Ihram, Apa Saja?

loading...
16 Syarat Takbiratul Ihram, Apa Saja?
Takbiratul Ihram atau mengucap lafaz Allahu Akbar merupakan salah satu rukun salat yang wajib dipenuhi. Foto/Ist
Dalam Mazhab Syafi'i, rukun salat terdiri dari 13 rukun yang wajib dipenuhi ketika mendirikan salat. Salah satunya "Takbiratul Ihram" yaitu mengucapkan lafaz "Allahu Akbar" ketika memulai salat.

Dari Abu Hurairah, ia berkata: Rasulullah صلى الله عليه وسلم pernah masuk masjid. Lalu ada seorang lelaki masuk dan melakukan shalat. Setelah selesai ia datang dan memberi salam kepada Rasulullah. Beliau menjawab salamnya lalu bersabda: Kembalilah dan salatlah karena sesungguhnya kamu belum shalat. Lelaki itu kembali shalat. Setelah shalatnya yang kedua ia mendatangi Nabi صلى الله عليه وسلم dan memberi salam. Kemudian beliau bersabda lagi: Kembalilah dan shalatlah, karena sesungguhnya kamu belum shalat. Sehingga orang itu mengulangi shalatnya sebanyak tiga kali.

Lelaki itu berkata: Demi Dzat yang mengutus Kamu dengan membawa kebenaran, saya tidak dapat mengerjakan yang lebih baik daripada ini semua. Ajarilah saya. Beliau bersabda: "Bila kamu melakukan shalat, bertakbirlah. Bacalah bacaan dari Al-Qur'an yang mudah bagimu. Setelah itu ruku' hingga kamu tenang dalam ruku’mu. Bangunlah hingga berdiri tegak. Lalu bersujudlah hingga kamu tenang dalam sujudmu. Bangunlah hingga kamu tenang dalam dudukmu. Kerjakanlah semua itu dalam seluruh shalatmu. (HR Al-Bukhari, Muslim)

Baca Juga: 6 Perkara yang Makruh Dalam Salat

Dalam Kitab Safinatun Najah, kitab ringkas berisi dasar-dasar ilmu fikih Mazhab Syafi'i karangan Syekh Salim bin Sumair Al-Hadhrami (ulama asal Yaman) dijelaskan ada 16 syarat Takbiratul Ihram.



(فصل) شُرُوْطُ تَكْبِيْرَةِ الْإِحْرَامِ سِتَّةَ عَشَرَ: أَنْ تَقَعَ حَالَةَ الْقِيَامِ فِي الْفَرْضِ، وَأَنْ تَكُوْنَ بِالْعَرَبِيَّةِ، وَأَنْ تَكُوْنَ بِلَفْظِ الْجَلَالَةِ وَبِلَفْظِ أَكْبَرُ، وَالتَّرْتِيْبُ بَيْنَ اللَّفْظَيْنِ، وَأَنْ لَايَمُدَّ هَمْزَةَ الْجَلَالَةِ وَعَدَمُ مَدِّ بَاءِ أَكْبَرُ، وَأَنْ لَا يُشَدِّدَ الْبَاءَ، وَأَنْ لَايَزِيْدَ وَاوًا سَاكِنَةً أَوْ مُتَحَرِّكَةً بَيْنَ الْكَلِمَتَيْنِ، وَأَنْ لَايَزِيْدَ وَاوًا قَبْلَ الْجَلَالَةِ، وَأَنْ لَايَقِفَ بَيْنَ كَلِمَتَيِ التَّكْبِيْرِ وَقْفَةً طَوِيْلَةً وَلَا قَصِيْرَةً، وَأَنْ يُسْمِعَ نَفْسَهُ جَمِيْعَ حُرُوْفِهَا: وَدُخُوْلُ الْوَقْتِ فِي الْمُؤَقَّتِ وَإِيْقَاعُهَا حَالَ الإِسْتِقْبَالِ، وَأَنْ لَا يَخِلَّ بِحَرْفٍ مِنْ حُرُوْفِهَا، وَتَأْخِيْرُ تَكْبِيْرَةِ الْمَأْمُوْمِ عَنْ تَكْبِيْرَةِ الْإِمَامِ.

Syarat Takbiratul Ihram Ada 16 Yaitu:
1. Harus dibaca ketika berdiri pada shalat fardhu.
2. Harus dengan Bahasa Arab.
3. Harus dengan Lafaz Al-Jalalah (الله).
4. Harus dengan Lafaz Akbar (أكبر).
5. Harus dibaca tartib antara kedua lafaz tersebut (ٱللَّٰهُ أَكْبَرُ).
6. Tidak boleh (dibaca) panjang huruf Hamzah-nya Lafaz Al-Jalalah.
7. Tidak ada Mad (bacaan panjang) pada huruf ba'-nya lafaz Akbar.
8. Tidak ada Tasydid pada huruf Ba'-nya.
9. Tidak boleh ada tambahan waw sukun atau ber-harakat di antara lafaz Al-Jalalah dan Akbar.
10. Tidak boleh ada tambahan waw sebelum lafaz Al-Jalalah.
11. Tidak boleh berhenti sebentar atau lama di antara kalimat takbir.
12. Harus bisa mendengar seluruh huruf-hurufnya (bacaannya).
13. Harus diucapkan ketika memasuki waktu shalat.
14. Harus diucapkan ketika menghadap Qiblat.
15. Tidak boleh menyela dengan satu huruf pun dari huruf-hurufnya.
16. Takbir-nya makmun harus lebih akhir dari takbir-nya Imam.

Baca Juga: 13 Rukun Salat yang Wajib Dipenuhi, Apa Saja?

Wallahu A'lam
(rhs)
cover top ayah
وَلَنۡ يُّؤَخِّرَ اللّٰهُ نَفۡسًا اِذَا جَآءَ اَجَلُهَا‌ؕ وَاللّٰهُ خَبِيۡرٌۢ بِمَا تَعۡمَلُوۡنَ
Dan Allah tidak akan menunda kematian seseorang apabila waktunya telah datang. Dan Allah Mahateliti apa yang kamu kerjakan.

(QS. Al-Munafiqun:11)
cover bottom ayah
TULIS KOMENTAR ANDA!