Mentadabburi dan Mengakrabi Al-Qur'an di Malam-malam Ramadhan

loading...
Mentadabburi dan Mengakrabi Al-Quran di Malam-malam Ramadhan
Di bulan suci ini tidak selayaknya kita melewatkan hari-hari terutama lagi di malam-malam harinya untuk membaca al-Quran, meningkatkan keakraban kita dengannya. Foto istimewa
Semakin akrab dengan Al-Qur'an di malam-malan hari selama Ramadhan merupakan rutinitas yang dicontohkan Nabi Muhammad Shallallahu alaihi wa sallam. Apalagi bulan Ramadhan memiliki kekhususan terkait dengan Al-Qur’an.

Baca juga: Puasa Tapi Tidak Sholat, Bagaimana Hukumnya?

Sebagaimana firman Allah azza wa jalla,

شَهْرُ رَمَضَانَ الَّذِي أُنْزِلَ فِيْهِ الْقُرْآنُ

"Bulan Ramadhan, bulan yang di dalamnya diturunkan (permulaan) Al Quran (Qs. al-Baqarah : 185)



Nah muslimah, rutinitas teladan yang dilakukan Rasulullah ini juga diwarisi oleh para pewaris Nabi , mereka adalah para salafus shaleh, para pendahulu kita yang baik. Mereka membaca al-Qur’an pada setiap bulan Ramadhan di dalam shalat dan di luar shalat, terutama di malam-malam hari Ramadhan. Mereka juga mentadabburinya setiap malam.

Baca juga: Isi Waktu Luang Puasa dengan Cara Terbaik Ini

Dirangkum dari beberapa sumber, beberapa contoh salafus shaleh yang melakukannya, yakni Al-Aswad, ia membaca al-Qur’an setiap dua malam pada seluruh bulan dalam setahun, dan pada bulan Ramadhan ia membaca Al-Qur’an setiap malam.

Imam asy-Syafi’i di bulan Ramadhan dapat mengkhatamkan al-Qur’an sebanyak 60 kali, beliau membacanya di luar sholat. Kebiasaan beliau di luar bulan Ramadhan mengkhatamkan bacaan al-Qur’an setiap tiga malam, dan di sepuluh hari terakhir bulan Ramadhan beliau mengkhatamkan bacaannya setiap malam di dalam sholat.

Baca juga; Mustajabnya Berdoa di 4 Waktu Bulan Ramadhan Ini

Abu Qatadah, beliau selalu saja mengkhatamkan bacaannya pada setiap tujuh malam, dan di bulan Ramadhan, beliau mengkhatamkan bacaannya pada setiap tiga malam, sedangkan pada sepuluh hari terakhirnya, beliau mengkhatamkannya setiap malam.

Dan masih banyak orang-orang shaleh lainnya yang benar-benar mengakrabi Al Qur'anul Karim pada Bulan Ramadhan. Demikianlah para salafus shaleh mengisi hari-hari di bulan Ramadhan ini terlebih di malam-malam harinya dengan mengkatkan keakraban dengan al-Qur’an. Mereka sedemikian menikmati kelezatannya.

Baca juga: Serang dan Sidoarjo Jadi Kawasan Halal, Sri Mulyani: Ekspor Bakal Besar

Semakin mereka menikmati Al-Qur’an, hati mereka semakin merasakan kelezatannya. Karena, Al-Qur’an memiliki kelezatan yang tak ada tandingannya. Inilah Surga dunia. Dan, inilah jalan untuk mendapatkan Surga Akhirat. Maka, tempuhlah jalan ini !

Penyejuk Hati

Al-Qur’an merupakan penyejuk hati, sebagaimana dalam doa beliau –shallallahu ‘alaihi wasallam- :

أَنْ تَجْعَلَ الْقُرْآنَ رَبِيْعَ قَلْبِي وَنُوْرَ صَدْرِي وَجِلَاءَ حُزْنِي وَذَهَابَ هَمِّي

(Ya Allah !) Jadikanlah al-Qur’an sebagai penyejuk hatiku, cahaya dadaku, pengusir kesedihanku, serta penghilang kegundahanku (HR. Ahamad, dan dishahihkan oleh al-Albani)

Baca juga: BNPB: 95% Bencana di Indonesia adalah Bencana Hidrometeorologi
halaman ke-1
cover top ayah
اَفَحَسِبۡتُمۡ اَنَّمَا خَلَقۡنٰكُمۡ عَبَثًا وَّاَنَّكُمۡ اِلَيۡنَا لَا تُرۡجَعُوۡنَ
Maka apakah kamu mengira, bahwa Kami menciptakan kamu main-main (tanpa ada maksud) dan bahwa kamu tidak akan dikembalikan kepada Kami?

(QS. Al-Mu’minun:115)
cover bottom ayah
TULIS KOMENTAR ANDA!