Maqam Ibrahim: Batu Kecil yang Mendapat Penjagaan Khusus dari Allah SWT

loading...
Maqam Ibrahim: Batu Kecil yang Mendapat Penjagaan Khusus dari Allah SWT
Gambar Detil Maqam Ibrahim. Foto saudigazette.com
Maqam Ibrahim hanyalah bongkahan batu kecil, namun ia sangat istimewa. Batu ini berasal dari surga. Ia mendapatkan penjagaan khusus dari Allah SWT selama ribuan tahun, sehingga tidak hilang sampai kini.

Baca juga: Mengagumkan, Jejak Kaki Nabi Ibrahim di Masjidil Haram Terlihat Jelas

Sewaktu banjir besar ia tersimpan rapi di bukit Qubays. Sempat pula dicuri/hilang sebentar, namun cepat kembali di dekat Ka'bah. Padahal, batu sekecil ini biasanya akan mudah hilang begitu saja, tapi Allah menjaganya tetap ada hingga sekarang sebagai bukti kebesaran-Nya.

Batu ini semula berwarna putih bersih dan bercahaya. Jikalau Allah tak mengambil cahayanya, niscaya akan dapat menerangi timur ke barat. Walaupun bentuknya batu, dan di sekitar Ka'bah banyak berhala, tak satupun orang pernah memuja/menyembah Maqam Ibrahim.

Kisah Maqam Ibrahim
Setelah Nabi Ismail dewasa dan sudah menikah, sementara Ibunda Siti Hajar sudah wafat, Nabi Ibrahim datang dan mengajak Nabi Ismail meninggikan fondasi Baitullah.



Baca juga: Nabi Ibrahim dan Nabi Ismail Saat Meninggikan Baitullah

Keduanya bekerja bergotong royong. Nabi Ismail yang mengangkut batu, sementara Nabi Ibrahim memasangnya. Semakin lama, bangunan yang mereka dirikan semakin tinggi, sehingga Nabi Ibrahim membutuhkan sesuatu untuk pijakan.

Kemudian, Allah menurunkan batu dari langit, yang sejenis dengan batu Hajar Aswad. Batu itu kemudian digunakan oleh Nabi Ibrahim sebagai pijakan agar beliau bisa menyelesaikan bangunan Ka'bah.

Semula, batu Maqam Ibrahim berwarna putih, seperti halnya Hajar Aswad yang awalnya juga berwarna putih saat diturunkan ke bumi dari surga. Adalah manusia yang banyak mengusap keduanya, sehingga cahaya kedua batu itu diambil kembali oleh Allah SWT dan keduanya menjadi berwarna gelap seperti saat ini.

Nabi Muhammad SAW bersabda: "Hajar Aswad dan Maqam Ibrahim adalah dua batu yang datangnya dari surga, seandainya Allah tidak menghilangkan cahaya (dari) keduanya, niscaya ia akan menerangi Timur dan Barat secara keseluruhan." (Sahih Muslim)

Firman Allah yang menjelaskan bukti bahwa Ka’bah ada di Kota Makkah, yaitu keberadaan maqam Ibrahim. “Di sana ada bukti yang sangat jelas, yaitu maqam Ibrahim…” ( QS Ali Imran: 97 )

Batu yang putih itu menjadi pijakan Nabi Ibrahim saat meninggikan bangunan Ka'bah, sehingga di atasnya tercetak relief cekungan bekas telapak kaki Nabi Ibrahim AS.

Namun, seiring waktu berjalan, banyak tangan-tangan yang mengusap Maqam Ibrahim saat thawaf, sehingga bekas telapak kaki itu hilang. Ada yang berasumsi bahwa batu tersebut dipahat lagi sehingga bekas telapak kaki Nabi Ibrahim terlihat lagi.

Baca juga: Ka'bah: Kisah Paganisme Pasca-Nabi Ismail dan Pra-Islam

Saat ini, Maqam Ibrahim di masjidil haram diletakkan dalam sebuah bangunan kaca berlapis emas, untuk melindunginya. Barang siapa yang ingin melihatnya bisa mengintipnya dari kaca yang melindunginya.

Salah satu fungsi dari Maqam Ibrahim adalah sebagai tempat salat.

Pada suatu hari Umar bin Khattab bertanya kepada Nabi Muhammad, "Bagaimana jika kita jadikan tempat ini sebagai tempat salat?"

Kemudian turun firman Allah SWT: "Dan jadikanlah sebagian Maqam Ibrahim sebagai tempat salat" (Al-Baqarah ayat 125).

Rasulullah mencontohkan untuk melaksanakan salat sunnah 2 rakaat setelah thawaf, utamanya di belakang Maqam Ibrahim. Hal ini diyakini sebagai amalan yang besar pahalanya, sehingga para jamaah umrah berlomba-lomba untuk melakukan shalat sunah di tempat ini.
halaman ke-1
cover top ayah
وَنَادَوۡا يٰمٰلِكُ لِيَقۡضِ عَلَيۡنَا رَبُّكَ‌ؕ قَالَ اِنَّكُمۡ مّٰكِثُوۡنَ
Dan mereka berseru, “Wahai (Malaikat) Malik! Biarlah Tuhanmu mematikan kami saja.” Dia menjawab, “Sungguh, kamu akan tetap tinggal (di neraka ini).”

(QS. Az-Zukhruf:77)
cover bottom ayah
preload video