Waktunya Puasa Sunnah 6 Hari Syawal, Berikut Keutamaan dan Niatnya

loading...
Waktunya Puasa Sunnah 6 Hari Syawal, Berikut Keutamaan dan Niatnya
Puasa sunnah 6 Hari di bulan Syawal adalah penyempurna dari puasa Ramadhan. Foto/Rusman H Siregar
Perayaan Hari Raya Idul Fitri 1 Syawal 1442 Hijriyah telah kita lalui kemarin, Kamis (13/5/2021) dengan penuh sukacita. Jangan merasa puas dulu, karena masih ada amalan penting yang dianjurkan setelah Ramadhan, yaitu puasa 6 hari Syawal.

Saat ini kita memasuki hari ke-2 bulan Syawal 1442 Hjriyah. Puasa Syawal merupakan puasa sunnah yang merupakan penyempurna dari puasa Ramadhan. Nabi Muhammad shallallahu 'alaihi wa sallam bersabda:

ﻣَﻦْ ﺻَﺎﻡَ ﺭَﻣَﻀَﺎﻥَ ﺛُﻢَّ ﺃَﺗْﺒَﻌَﻪُ ﺳِﺘًّﺎ ﻣِﻦْ ﺷَﻮَّﺍﻝٍ ﻛَﺎﻥَ ﻛَﺼِﻴَﺎﻡِ ﺍﻟﺪَّﻫْﺮِ

"Barang siapa berpuasa Ramadhan kemudian diikuti dengan puasa 6 (enam) hari di bulan Syawal, maka (pahalanya) seperti puasa setahun penuh." (HR. Muslim, Abu Dawud, Tirmidzi dan Ibnu Majah)

Baca Juga: Bacaan Niat Puasa 6 Hari Syawal dan Keutamaannya



Keutamaan Puasa 6 Hari Bulan Syawal
Berikut keutamaan puasa sunnah 6 hari Syawal yang perlu diketahui kaum muslimin. Sebagaimana dalam Kitab "Nihayatuz Zain" Hal 197disebutkan:

( و ) الرابع صوم ( ستة من شوال ) لحديث من صام رمضان ثم أتبعه ستا من شوال كان كصيام الدهر ولقوله أيضا صيام رمضان بعشرة أشهر وصيام ستة أيام بشهرين فذلك صيام السنة أي كصيامها فرضا وتحصل السنة بصومها متفرقة منفصلة عن يوم العيد لكن تتابعها واتصالها بيوم العيد أفضل وتفوت بفوات شوال ويسن قضاؤها
نهاية الزين ص ١٩٧

Artinya:
Puasa sunah enam hari di bulan Syawal berdasarkan hadits, 'Barang siapa yang berpuasa Ramadhan, lalu mengiringinya dengan enam hari puasa di bulan Syawal, ia seakan puasa setahun penuh." Hadits lain mengatakan, puasa sebulan Ramadhan setara dengan puasa sepuluh bulan, sedangkan puasa enam hari di bulan Syawal setara dengan puasa dua bulan. Semua itu seakan setara dengan puasa (wajib) setahun penuh. Keutamaan sunnah puasa Syawal sudah diraih dengan memuasakannya secara terpisah dari hari Idul Fithri. Hanya saja memuasakannya secara berturut-turut lebih utama. Keutamaan sunah puasa Syawal luput seiring berakhirnya bulan Syawal. Tetapi dianjurkan mengqadhanya.

Tetapi orang yang berpuasa di luar tanggal itu sekalipun tidak berurutan tetap mendapat keutamaan puasa Syawal seakan puasa wajib setahun penuh. Hitungannya adalah 30 Hari + 6 Hari = 36 Hari. Allah Ta'ala menjadikan kebaikan dengan 10 kali lipat, maka 30 x 10 = 300 dan 6 x 10 = 60. Apabila ditambahkan nilai kedua puasa tersebut maka jumlahnya adalah 360.

Bahkan orang yang mengqadha puasa atau menunaikan nadzar puasanya di bulan Syawwal tetap mendapat keutamaan seperti mereka yang melakukan puasa sunah Syawwal.

وإن لم يصم رمضان كما نبه عليه بعض المتأخرين والظاهر كما قاله بعضهم حصول السنة بصومها عن قضاء أو نذر
حاشية الباجوري ج ١ ص ٢١٤

Artinya:
Puasa Syawal tetap dianjurkan meskipun seseorang tidak berpuasa Ramadhan -seperti diingatkan sebagian ulama muta'akhirin-. Tetapi sebagian ulama mengatakan seseorang mendapat keutamaan sunnah puasa Syawal dengan cara melakukan puasa qadha atau puasa nadzar (di bulan Syawwl). (Hasyiyatul Baijuri 'ala Syarhil 'Allamah Ibni Qasim Juz I, Hal 214)

Niat Puasa Sunnah 6 Hari Syawal

ﻧَﻮَﻳْﺖُ ﺻَﻮْﻡَ ﻏَﺪٍ ﻋَﻦْ ِﺳﺘَﺔٍ ِﻣﻦْ ﺷَﻮَﺍﻝٍ ﺳُﻨَﺔً ِﻟﻠَﻪ ﺗَﻌَﺎﻟَﻲ


Nawaitu Shouma Ghadin 'Ansittatin Min Syawaali Sunnatan Lillaahi Ta'aalaa.
"Aku niat berpuasa sunnah 6 Hari bulan Syawal karena Allah Ta'ala."

Baca Juga: Puasa 6 Hari Syawal Bagi Perempuan, Syawal Dulu atau Qadha Dulu?
(rhs)
cover top ayah
وَالَّذِيۡنَ كَذَّبُوۡا بِاٰيٰتِنَا سَنَسۡتَدۡرِجُهُمۡ مِّنۡ حَيۡثُ لَا يَعۡلَمُوۡنَ
Dan orang-orang yang mendustakan ayat-ayat Kami, akan Kami biarkan mereka berangsur-angsur menuju kebinasaan, dengan cara yang tidak mereka ketahui.

(QS. Al-A’raf:182)
cover bottom ayah
preload video