Rumah Tangga, Tempat Awal Iblis Merusak Masyarakat

loading...
Rumah Tangga, Tempat Awal Iblis Merusak Masyarakat
Kerusakan sebuah masyarakat, faktanya banyak dimulai dari sebuah rumah tangga. Dan inilah tujuan utama iblis. Foto ilustrasi/ist
Setiap umat muslim, apapun profesi dan apapun aktivitasnya, dia harus waspada terhadap perangkap iblis atau talbis iblis. Sebab, Rasulullah sendiri yang mengingatkan tentang bahaya tipuan iblis ini. Hadis dari Jabir bin Abdillah radhiyallahu ‘anhu, ia meriwayatkan sebuah hadis dari Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa sallam tentang tipu daya atau langkah-langkah iblis untuk merusak anak Adam.

Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam bersabda:

إِنَّ إِبْلِيسَ يَضَعُ عَرْشَهُ عَلَى الْمَاءِ ثُمَّ يَبْعَثُ سَرَايَاهُ فَأَدْنَاهُمْ مِنْهُ مَنْزِلَةً أَعْظَمُهُمْ فِتْنَةً

“Iblis membangun singgasananya di atas lautan, kemudian iblis mengirim bala tentaranya kepada umat manusia ke daratan. Dan tentara yang paling dekat kedudukannya dengan iblis adalah yang paling besar fitnah/kerusakannya terhadap umat manusia.”

Baca juga: Surat Penenang Hati yang Terdapat dalam Al-Qur'an

Tentara-tentara iblis ini setiap saat memberikan laporan kepada iblis atas apa yang telah mereka lakukan terhadap anak Adam.

يَجِيءُ أَحَدُهُمْ فَيَقُولُ فَعَلْتُ كَذَا وَكَذَا

“Salah satu dari tentaranya datang dan melaporkan: ‘aku sudah melakukan ini dan itu.'”

Iblis belum merasa puas dan berkata:

مَا صَنَعْتَ شَيْئًا

“Engkau belum melakukan apa-apa.”

Baca juga: Waktu yang Tepat untuk Mencukur Bulu Bagi Muslimah

Artinya iblis belum puas dengan apa yang mereka lakukan. Hingga datanglah salah seorang tentara iblis yang lainnya dan berkata melapor:

مَا تَرَكْتُهُ حَتَّى فَرَّقْتُ بَيْنَهُ وَبَيْنَ امْرَأَتِهِ

“Tidaklah aku meninggalkan anak Adam melainkan setelah aku berhasil memisahkan dirinya dengan istrinya.”

Yaitu merusak hubungannya dengan istrinya, menghancurkan rumah tangganya. Maka Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam berkata setelah itu bahwa iblis menyuruh tentaranya tersebut mendekat ke sisinya dan berkata:

نِعْمَ أَنْتَ

“Engkau baru sebaik-baik tentaraku.”

Baca juga: Hukum Mendoakan Keburukan

Artinya iblis baru puas dengan apa yang telah dilakukan oleh tentaranya itu. Yaitu merusak rumah tangga muslim.
halaman ke-1
preload video