Sejarah Masuknya Islam ke Indonesia Menurut 4 Teori

Selasa, 06 Juli 2021 - 14:57 WIB
loading...
Sejarah Masuknya Islam ke Indonesia Menurut 4 Teori
Awal mula datangnya Islam ke Indonesia diyakini melalui jalur perdagangan, salah satunya melalui pedagang dari Tanah Arab. Foto ilustrasi/istimewa
A A A
Sejarah masuknya Islam ke Indonesia, kemudian siapa yang membawanya, bagaimana pengaruhnya terhadap masyarakat dan lainnya, banyak ditemukan dalam berbagai catatan. Bahkan catatan Islam masuk ke Indonesia tersebut terdiri dari berbagai teori yang masing-masing teori juga menyimpulkan bukti serta pendapatnya.

Baca juga: Memohon Husnul Khatimah

Dari semua teori tersebut kebanyakan menggambarkan Islam masuk pada masa awal-awal Hijriah atau sekitar tahun 700 Masehi. Pada masa kekhalifahan Islam di Tanah Arab, kekhalifahan tersebut mengutus utusannya untuk datang ke Nusantara dan menyebarkan agama Islam di Indonesia ini. Hal ini dibuktikan dengan adanya Kampung Arab atau pemukiman Arab di pesisir barat pantai Sumatera pada masa itu.

Namun ada juga beberapa teori lain misalnya teori Arab (Makkah), teori India, teori Persia dan teori China. Dikutip dari berbagai sumber, berikut teori-teori yang menjelaskan sejarah masuknya Islam ke Indonesia, yakni:

Baca juga: Hadis-hadis Menutup Aurat Wanita

1. Teori Arab (Makkah)

Menurut teori ini, Islam dibawa oleh pedagang yang berasal dari Makkah di abad 7 masehi. Terdapat tiga bukti yang mendukung teori ini. Pertama, adanya perkampungan Islam di Barus, Sumatera di tahun 674 masehi. Sesuai namanya, penghasilan utama dari kampung ini adalah kapur barus. Benda ini menjadi kesukaan dari Timur Tengah. Sehingga mengundang pedagang dari sana untuk datang ke Indonesia.

Kedua, ditemukannya makam Islam tertua Indonesia, tepatnya di Gresik, Jawa Tengah. Makam bernama Siti Fatimah binti Maimun tersebut ditulis menggunakan ukiran kaligrafi arab bergaya kufi.

Ketiga, adanya pemakaman Islam di wilayah Majapahit di Trowulan. Diyakini bahwa pada era kerajaan Majapahit sudah banyak orang yang memeluk agama Islam.

Baca juga: Hati-hati 'Ujub dengan Ilmu

Teori ini didukung oleh J.C. van Leur hingga Buya Hamka atau Abdul Malik Karim Amrullah. Pada bukunya yang berjudul sejarah umat Islam yang terbit pada tahun 1997, Buya Hamka menjelaskan bukti-bukti masuknya agama Islam di Indonesia.

Bukti yang dimaksud Buya Hamka ini adalah berupa sumber dari naskah kuno China yang menyebutkan bahwa sekelompok Bangsa Arab yang bermukim di pesisir barat Pulau Sumatera pada tahun 625 Masehi. Selain itu, di kawasan tersebut yang pada saat itu merupakan kekuasaan Kerajaan Sriwijaya juga ditemukan batu nisan yang bertuliskan nama Syekh Rukunuddin yang wafat pada tahun 672 Masehi

2. Teori India (Gujarat)

Teori ini dicetuskan oleh GWJ. Drewes dan dikembangkan oleh Snouck Hurgronje dan kawan-kawan, selain itu teori India atau teori Gujarat ini juga diyakini oleh sejarawan Indonesia Sucipto Wirjosuprato yang meyakini awal mula masuknya islam di Indonesia adalah melalu India (Gujarat).

Baca juga: Harusnya WFH Tapi Dipaksa WFO, Laporkan ke Sini!

Teori ini adalah teori yang menyebutkan bahwa agama Islam masuk ke Indonesia melalui para pedagang dari India muslim (Gujarat) yang berdagang di nusantara pada abad ke-13.

Para saudagar dari Gujarat yang datang dari Malaka kemudian menjalin relasi dengan orang-orang di wilayah barat di Indonesia kemudian setelah itu terbentuklah sebuah kerajaan Islam yang bernama kerajaan Samudra Pasai.

Banyak bukti yang menguatkan teori Gujarat ini, salah satunya adalah makam Malik As-Saleh yang merupakan salah satu pendiri kerajaan Samudra Pasai. Corak dari batu nisan Malik As-Saleh sangat mirip dengan batu nisan yang ada di Gujarat. Bahkan makam salah satu walisongo yakni makam Maulana Malik Ibrahim juga memiliki batu nisan khas Gujarat seperti makam Malik As-Saleh.

Baca juga: Asrama Haji Pondok Gede Mulai Beroperasi Rawat Pasien Covid Hari Kamis

3. Teori Persia
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2992 seconds (10.55#12.26)