Kekayaan Mansa Musa Raja Muslim Mali, Terbesar Sepanjang Masa

loading...
Kekayaan Mansa Musa Raja Muslim Mali, Terbesar Sepanjang Masa
Sejarah mencatat kekayaan Mansa Musa Raja Muslim Mali di Afrika Barat belum tertandingi hingga abad ini. Foto wikipedia
Kekayaan Mansa Musa raja muslim Mali tercatat sebagai terbesar sepanjang masa. Kaisar yang memerintah kerajaan Mali pada tahun 1312 hingga 1337 ini, menjadikannya sebagai orang terkaya sejagat , yang belum ada tandingannya hingga abad ini. Siapa sebenarnya Mansa Musa ini? Dan berapa besar nilai kekayaannya?

Mansa Musa merupakan kaisar yang memerintah Kerajaan Mali. Mansa sendiri adalah sebutan kehormatan yang artinya kaisar. Musa I juga dikenal sebagai Musa Keita I dari Mali. Dinukil dari laman The Famous People, Mansa Musa I lahir di Dinasti Keita pada 1280-an di Mali sebagai Musa Keita I. Musa I adalah keponakan dari Sundiata Keita (Sunjaata yang memerintah dari 1230-1255), pendiri Kekaisaran Mali yang menganut Islam. Ayah Musa Keita I, Faga Laye, tidak memainkan peran apa pun di kekaisaran.

Baca juga: Orang Terkaya di Indonesia Makin Bertambah, Ini 10 Daftar Paling Atas

Namun, Musa I dapat naik takhta pada 1312 melalui praktik pengangkatan seorang wakil ketika seorang raja pergi berziarah atau dalam misi penting, dan pergi untuk waktu yang lama. Musa I ditunjuk menjadi wakil dari Mansa Abu Bakar II, penerus Sundiata Keita. Abu Bakar II berlayar ke Atlantik dnegan armada kapal yang besar untuk memuaskan rasa ingin tahunya tentang apa yang terbentang di cakrawala. Namun, ia dan armadanya tidak pernah terlihat lagi. Dengan demikian, takhta diteruskan kepada Musa Keita I yang mengambil gelar Mansa ke-10 dari kekaisaran Afrika Barat yang kaya. Itulah asal usul Mansa Musa, Raja Mali yang kaya raya ini.

Sebagai Kaisar Muslim-Afrika, Mansa Musa diperkirakan memiliki sejumlah emas yang fantastis. Para ahli dan sejarawan berspekulasi bahwa dia memiliki sekitar setengah dari emas dunia , kira-kira USD5 triliun. Kekayaannya bisa dimengerti karena wilayah kekuasaan Kerajaan Mali saat mansa Musa berkuasa sangat luas hingga mampu menguasai 24 kota baru salah satunya Timbuktu.

Menurut para sejarawan, wilayah kekuasaan Kerajaan Mali membentang sepanjang 3.128 km mulai dari Samudera Atlantik termasuk daerah yang saat ini menjadi Senegal, Mali, Mauritania, Nigeria, Pantai Gading, Gambia serta Republik Guinea.

Berbekal peta wilayah kekuasaan yang sangat luas, Mansa Musa menjelma menjadi seorang raja yang kaya raya. Konon, kerajaan yang dipimpinnya bahkan menguasai hampir separuh jumlah emas yang ada di negeri-negeri Afrika, Asia sampai Eropa. Selain emas, Mansa Musa memiliki kekayaan yang diprediksi sejarawan senilai sekitar USD400 miliar dalam bentuk uang modern.

Perjalanan Mewah Ibadah Haji

Sebagai seorang muslim, Mansa Musa juga dikenal sebagai seorang yang taat beribadah, salah satunya menunaikan ibadah haji . Dan kekayaannya itu seperti sebuah pertunjukan yang dia tampilkan ketika akan melaksanakan ibadah haji.

Dikisahkan, ia berangkat ke tanah suci Makkah melewati Gurun Sahara dan Mesir dengan memboyong 60.000 orang. Jumlah tersebut terdiri dari seluruh pejabat kerajaan, hakim-hakim, tentara, pedagang, penghibur, budak, pengendara unta bahkan kambing dan sapi sebagai bekal makanan. Perjalanan suci ini dilaksanakan dari tahun 1324-1325.

Perjalanan ibadah haji Mansa Musa tersebut menjadi perjalanan termahal sepanjang masa. Mansa Musa sadar bahwa perjalanan mewahnya akan berlangsung beberapa lama. Jadi, dia menempatkan putranya Muhammad untuk bertanggung jawab atas ibu kota kerajaannya, Naini.

Baca juga: Beriman Sebagian, Ingkar Sebagian

Mansa Musa bukan satu-satunya yang memamerkan kekayaannya. Masing-masing subjeknya tampak hampir sama berkilau dengan semua emas dan sutra. Setidaknya ada 100 unta, masing-masing membawa 100 pon emas. Raja dan rakyatnya yang kaya akhirnya memiliki kesempatan yang lebih baik untuk memamerkan kekayaan mereka ketika sampai di Kairo

Di Kairo, Mansa Musa diharapkan sujud di hadapan penguasa Kairo, tetapi ia menolak. Dia berkata bahwa dia hanya akan membungkuk di hadapan Allah atau Yang Maha Kuasa. Begitulah kemewahan dan aristokrasi raja Afrika.

Dia memberi tahu penguasa Kairo bahwa dia tidak ada di sana untuk membahas politik; dia sedang dalam perjalanan ziarah suci ke Makkah dan hanya mampir. Dia membayar penguasa Kairo dengan kebaikan dan kekayaan, dan penguasa membiarkannya tinggal dengan boros selama sekitar tiga bulan.

Untuk Pertama Kali Nilai Emas Jatuh

Selama tinggal di Kairo, jatuhnya emas terjadi. Para menteri dan sahabat Musa menghabiskan begitu banyak uang di pasar Kairo untuk membeli barang-barang yang bahkan tidak mahal sehingga nilai emas turun. Kecelakaan itu tetap tidak dapat dipulihkan selama sekitar 12 tahun di Mesir. Sebelumnya, tidak ada yang menyangka bahwa terlalu banyak kemakmuran dapat menghancurkan perekonomian.

Perusahaan teknologi yang berbasis di AS, SmartAsset.com, bahkan memperkirakan akibat penyusutan nilai emas dari perjalanan haji Mansa Musa menyebabkan kerugian ekonomi senilai US$1,5 miliar di seluruh Timur Tengah.

Dalam perjalanan pulangnya, Mansa Musa melintasi Mesir lagi, dan ia mencoba untuk membantu perekonomian negara itu dengan menarik sebagian emas dari peredaran. Ia kemudian menetapkan suku bunga yang tinggi bagi para pemberi pinjaman Mesir. Yang lain megatakan dia menghabiskan begitu banyak emas hingga kehabisan stok.

Bangun Kerajaan
halaman ke-1
cover top ayah
اِنَّ الَّذِيۡنَ اتَّقَوۡا اِذَا مَسَّهُمۡ طٰۤٮِٕفٌ مِّنَ الشَّيۡطٰنِ تَذَكَّرُوۡا فَاِذَا هُمۡ مُّبۡصِرُوۡنَ‌ۚ
Sesungguhnya orang-orang yang bertakwa apabila mereka dibayang-bayangi pikiran jahat (berbuat dosa) dari setan, mereka pun segera ingat kepada Allah, maka ketika itu juga mereka melihat kesalahan-kesalahannya.

(QS. Al-A’raf:201)
cover bottom ayah
preload video