Kisah Nu'aiman Sahabat Nabi: Dikejar Rasulullah Sampai Masuk Sumur

loading...
Kisah Nuaiman Sahabat Nabi: Dikejar Rasulullah Sampai Masuk Sumur
Unta tamu Nabi SAW membuat Nuaiman gelap mata untuk menyembelihnya. (Foto/Ilustrasi: Ist)
Kisah sahabat Nabi Nu'aiman memang banyak lucunya karena tindakannya yang konyol. Pada suatu ketika, ia dikejar Rasulullah SAW dan bersembunyi ke dalam sumur.

Baca juga: Sahabat Nabi Si Kocak Nu’aiman, Bisa Jadi Inspirator Abu Nawas

Alkisah, suatu hari Rasulullah SAW pernah kedatangan asraf/para tamu yang ingin mengenal lebih dekat tentang agama Islam. Para tamu itu datang dengan mengendarai unta-unta mewah, besar dan mahal harganya. Setelah sampai di depan rumah Rasulullah, unta-unta mereka diikat agar tidak lepas.

Para tamu-tamu itu lalu disambutramah oleh Rasulullah SAW. Mereka kemudian diajak masuk ke dalam rumah untuk berbincang-bincang tentang seputar agama Tauhid.

Kala itu, rumah Rasulullah dijaga oleh beberapa sahabat di antaranya Sayyidina Hamzah , Umar bin Khattab , Ali bin Abi Thalib , dan Sa’ad bin Abi Waqash . Mereka berjaga di depan rumah Rasulullah sambil duduk-duduk dan ngobrol bersama.

Tidak berselang lama, datanglah Nu’aiman menghampiri mereka. Tidaklah heran bila Nu’aiman sering mendatangi rumah Rasulullah, karena dia sangat dekat dengan Rsulullah SAW.

Nu’aiman bergabung, duduk bersama keempat sahabat tadi dan ngobrol sambil bercanda ria. Sayyidina Hamzah berkata ”Hei Nu’aiman, kamu lihat unta tamu yang datang dari luar Arab itu?"

Nu’aiman lalu melihat ke arah unta tersebut. Para sahabat berkata kepada Nu’aiman bahwa sudah lama tidak makan daging unta.

Baca juga: Saat Paceklik dan Kekeringan, Umar bin Khattab Bertawasul kepada Paman Nabi SAW

“Itu unta gemuk-gemuk," ucap salah seorang sahabat kemudian.

"Iya, gemuk dan besar. Kalau disembelih tentu dagingnya banyak dan lezat," balas Nu'aiman terkekeh.

"Emang kamu berani menyembekih?” tanya Sayyidina Hamzah.

”Beranilah...! Syaratnya kalian jangan ngomong kepada Rasulullah..?” jawab Nu’aiman yakin.

Para sahabat pun tertawa. Mereka menganggap omongan itu hanyalah candaan belaka. Hingga pada saat para sahabat masih dalam candaannya, Nu'aiman, beranjak dengan menenteng pedang. Ia sembelih salah satu unta tamu Rasulullah.

“Wahai Hamzah, ini untanya sudah saya potong. Saya mau pergi dulu sebentar ya. Tolong jika nanti Rasulullah mencari-cari saya tolong jangan beritahu beliau di mana saya berada. Nanti kalau keadaan sudah aman, ayo kita masak dan makan berasama,” ujar Nua'aiman diikuti sikap para sahabat yang terkejut.

Selanjutnya, Nu’aiman pergi begitu saja. Para sahabat yang berjaga di depan rumah Rasulullah semakin kebingungan. Mereka bingungharus berkata apa kepada Rasulullah apabila beliau keluar. Mereka khawatir nanti dibilang tidak bisa menjaga kendaraan unta milik tamu Rasulullah SAW.

Benar saja, ketika para tamu hendak pulang, maka mereka mereka terkejut karena salah satu unta mereka sudah disembelih. Mereka pun mengadu kepada Rasulullah.

Para sahabat terdiam ketika ditatap oleh Rasulullah SAW. "Itu ulah Nu’aiman, ya Rasul,” ucap mereka.

Selanjutnya Rasulullah SAW memerintahkan Umar bin Khattab untuk mencari pengganti unta milik tamunya dengan ganti rugi yang sepadan.

Setelah urusan dengan tamu selesai, Rasulullah dan para sahabat kemudian kompak untuk membalas perbuatan Nu’aiman. Mereka pergi mencari keberadaan Nu’aiman ke berbagai penjuru kota Madinah.
halaman ke-1
cover top ayah
اِنَّهٗ يَعۡلَمُ الۡجَـهۡرَ مِنَ الۡقَوۡلِ وَيَعۡلَمُ مَا تَكۡتُمُوۡنَ
Sungguh, Allah mengetahui perkataan yang kamu ucapkan dengan terang-terangan, dan mengetahui pula apa yang kamu rahasiakan.

(QS. Al-Anbiya:110)
cover bottom ayah
preload video